Mengajarkan Bilingual Pada Anak

10648835_10204526512704454_3355564433165588738_o

Kamu ajarin doong si Nisa Bahasa Indonesia!”

Sudah kenyang saya dibilangin gitu sama orang-orang. Mulai dari orangtua, sodara, siapa aja. Yah, saya sih cuma bisa bilang iya, iya, sambil nyengir.

Bukannya saya nggak mau ngajarin, tapi percayalah membesarkan anak di lingkungan bilingual itu nggak mudah. Semua faktor berpengaruh. Terutama karakter anak juga. Ada anak yang memang cerdas bahasa jadi gampang menyerap bahasa apa aja yang mampir ke telinga dia. Ada juga anak yang enggak.

Kasus Nisa, karena saya juga baru punya anak satu, susah belajar dua bahasa sekaligus. Sampai pernah mengalami speech delay atau bingung bahasa. Omongannya nggak jelas, kosakata sedikit dan menolak ngomong (cuma ngomong ugh ugh sambil nunjuk-nunjuk) sampai hampir umur 3 tahun.

Sensei di daycare sampai bingung Nisa jarang ngomong, walaupun Nisa mengerti instruksi senseinya. Dan kaget waktu Nisa udah TK trus ketemu sensei daycare-nya dan menyapa, “konnichiwa”. “Waa, Nisa bisa ngomong!” kata senseinya waktu itu. Sampai segitunya. ^_^

Faktanya, faktor lingkungan paling banyak berpengaruh pada perkembangan bahasa anak. Lingkungan Nisa berbahasa Jepang. Dulu, waktu Nisa umur 1~2 tahun, saya berkomunikasi pakai bahasa Indonesia ke Nisa. Saya ajari kosakata bahasa Indonesia. Tapi melihat kondisi Nisa yang jadi pendiam di sekolah (daycare), nggak punya teman, saya jadi mikir. Apa karena masalah bahasa?

Akhirnya saya banting stir. Saya ajari kosakata bahasa Jepang. Saya komunikasi pakai bahasa Jepang. Pas periksa kesehatan rutin, tenaga kesehatan di sana juga menyarankan saya pakai satu bahasa dulu ke Nisa. Tentu saja bahasa Jepang, karena bahasa Jepang yang paling banyak dipakai.

Hasilnya, Nisa sekarang fasih berbahasa Jepang. Walaupun kadang bahasanya ‘ajaib’, karena emak bapaknya bukan native. Hehe. Sifat pendiam dan pemalunya masih ada, itu sih memang udah karakter dasar. Tapi paling enggak, sekarang sudah bisa berkomunikasi dengan senseinya, dengan lingkungannya. Saya dan suami tetap berbahasa Indonesia, jadi Nisa kadang paham isi percakapan kami meski nggak bisa ngomongnya. :p

Memang idealnya adalah ajarkan anak bahasa ibu dulu, baru kemudian bahasa asing. Anak yang sudah lancar berbahasa ibu biasanya akan mudah mempelajari bahasa asing.

Lagi lagi Nisa adalah pengecualian. Hehe. Saya harus mencari bahasa ‘ibu’ yang pas dan mudah untuk dipelajari Nisa. Dan bahasa yang ‘pas’ itu adalah bahasa Jepang. Kebetulan saya dan papanya bisa berbahasa Jepang. Mungkin akan beda hasilnya jika kami berdua nggak bisa bahasa Jepang. Mungkin Nisa akan saya ‘paksa’ berbahasa Indonesia karena cuma bahasa itu yang kami kuasai.

Jadi, jangan samakan anak yang satu dengan yang lain. Misal si anu tinggal di luar negeri tapi lancar bahasa dua-duanya. Saya sudah lama membuang jauh pikiran itu setelah melihat Nisa. Karena tiap anak punya karakter masing masing dan tiap orangtua punya style parenting sendiri sendiri. Jangan saling men-judge, yes?😉

18 thoughts on “Mengajarkan Bilingual Pada Anak

  1. ih aku malah suka lihat video2 nisa di IG kalau lg ngomong bahasa jepang lho mba…
    soalnya saya iri, belajar bahasa jepang tingkat kacrut gak lulus2, akhirnya menyerah. padahal pgn bisa ngobrol bahasa jepang dg pak suami, biarpun levelnya masih kacrut juga… hihi…

  2. akhirnya mama nisa posting lagi hehhe…iyaa mbak tiap ank emang beda2, anak sepupu saya di ajarin kosakata bahasa inggris sma orangtuanya..begitu orangtua ny brangkat kerja orang yang ngasuh ny pake bahasa indonesia..jadi keder deh tu anak kasian jadi bingung

  3. Ya kali kalo dia di indo trus diajarin bahasa jepang, wajar kalo bilang gitu. Masalahnya kan harus nyesuaikan ama lingkungan dulu. Gpp lah pake nihongo dulu. Kalo dia balik indo, barulah belajar bahasa indonesia.

    Anakku ini saking seringnya liat tv cable dengan bahasa inggris, mau nggak mau kosakatanya acak adul. Banyak eigo-nya. Lha kwtimbang dilihatin tayangan tv indonesia yg lebay karena sinetron.. hehe..

    Kita yg tau kemampuan anak kita, mbak. Orang lain mana tau. Wes cuekin aja.. semangat pokoknya.n

  4. anak saya campur aduk mba, tapi saya tetep konsisten dengan bhs ibu: bicara dengan dia bhs indonesia, baba nya jg dgn bhs nya sendiri yakni turkish, tapi tetap dominan turkish nya krn lingkungan juga, krn belum sekolah, bhs dia msh gado2, ngeliat dr temen2 senior disini, pada akhirnya bhs dan lingkungan yg dominan akan dia pake.skrg pun dia tetep ngomong turkish sm saya-.-‘ walo kadang udah mati2an berbhasa indonesia.

  5. Haha si Reika tuh sampe sekarang masih belom keluar kata2 yang jelas. Sesekali aja dia bisa ngomong, abis itu disuruh ngulang ga bisa. Eaa. Kalo “bye bye” dia bisa karna diajarin di hoikuen ama rumah kan sama ya.
    Tapi lain2nya suka aneh bahasanya, masa liat boneka bayi tiba2 dia “ssshhh” gitu. Sampe sekarang ga ngerti aku apa maksudnya. Apa biar ga berisik karna bayi bobo apa gimana haha. Mbuh lah. :p

  6. Betul, Mbak. Anak beda beda. Buktinya aku yang lulusan Sastra Jepang tapi sampek sekarang N2 aja belom lulus. Huahahah😀

    Kasian deh Dek Nisa kalok jadi pendiem gegara bingung ya.😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s