Saat Mama Sakit

Mama sakit = anak rewel + nggak ada makanan + cucian numpuk!

Hayooo, yang setuju ngacung!πŸ˜€ *ups, yang ngacung ibu-ibu semua*

Pergantian musim di Jepang memang banyak kuman penyakit bertebaran. Banyak hujan plus angin kencang biang keroknya. Minggu kemarin Nisa yang sakit. Setelah Nisa sembuh, giliran Mama yang sakit. *ouch*

stressed-mom
credit

Pagi subuh perut mual, kepala pusing, badan nggak enak. Muntah berkali-kali. Untung hari minggu, bisa bangun agak siangan. Eh, bapak sama anak ikutan bangun siang juga. Alhasil sampe jam 9 lewat nggak ada yang bikin sarapan. Pas Nisa bangun yang dicari pasti makanan. Ya udah deh, terpaksa nyeret badan ke dapur buat bikin sarapan sederhana.

Beruntung siang itu ada undangan makan siang di rumah teman, jadi nggak usah masak lah, kebetulan. Hehe. Suami bantu-bantu dikit beresin rumah sama masukin cucian ke mesin cuci. Tapiii tu cucian nggak dijemur! Sampe pulang dari rumah temen udah malem, lupa ama cucian.😦

Malemnya badan masih nggak enak. Perut masih mual. Nisa ikutan hidung meler, padahal kemarinnya nggak. Otomatis tu anak maunya nempeeel terus kayak perangko. Padahal Mama pengen banget tidur. Tapi nggak ada makanan buat makan malem, belum masak nasi pula!! Nisa makan rotiii aja. *kasian* Akhirnya Mama masakin telur orak arik yang cepet. Dimakan ludes. *duh, laper ya Nak* gomen ne

Mama ngintip keranjang cucian numpuk. Karena baju di mesin cuci belum dijemur, jadi nggak bisa nyuci baju kloter berikutnya. Terpaksa nunggu besok pagi. Cucian piring juga numpuk! OMG! Padahal nggak ada makanan, tapi tu piring-piring sama gelas plus sendok datangnya dari manaaaaa? *stres*

Au ah gelap, Mama tarik selimut pengen tidur. Eh, si Nisa rewel, kalo nggak ngajakin main, ya minta nenen. Dinenenin sambil tiduran nggak mau, karena hidung lagi mampet, maunya duduk. Hadeeeeh. Niatnya tidur cepet, nggak bisa karena Nisa rewel. Akhirnya jam 23.00 baru bisa tidur. Huhu. Papanya udah pules. *ggrrrr*

Malam itu seperti yang udah diduga, Nisa nggak bisa tidur tenang. Tiap satu jam bangun minta nenen sambil duduk karena mampet hidungnya. *gigit bantal*

Pagi harinya bangun dengan kepala berat. Harus nyeret badan ke dapur buat bikin sarapan plus bento buat Nisa dan papanya. Mama juga harus ke kampus pagi jam 9. >_<

Belum selesai masak, Nisa bangun. Nangis nyari Mama. Papanya nganter ke Mama. Ampuuun. Mbok anak nangis didiemin sendiri dulu kek, udah tau Mama lagi sibuk. *emosi*

Akhirnya Papa yang ambil alih masak plus nyiapin bento. Nisa Mama ambil alih. Abis itu jemur baju, panasin air buat mandi, nyuci baju kloter berikutnya *masukin ke mesin cuci*, nyiapin keperluan Nisa sekolah, nyiapin keperluan mama juga. Fiuh. Pagi yang sibuk. Nisa nggak berenti nangis. Mandi nggak mau, terpaksa cuci muka doang. Tapi, mama harus mandi doooong. Nisa nangis ditinggal mama mandi. Hadeeeeh.

Jam 8 pagi. Gubrak gubrak, semua berangkat! Selesai nganter Nisa ke sekolah, mama tancap gas ke kampus. Masih dengan kepala berat, belum sarapan pula. >_<

 

***

Apa hikmah yang bisa diambil dari cerita di atas? Ibu nggak boleh sakit? Heeii, ibu juga manusia loh, bisa sakit juga! Jadi…

Apa yang bisa dilakukan kalau ibu sakit? Buat para suami, yang nggak punya asisten rumah tangga, dan punya balita di rumah. Simak baik-baik!!

Ibu/istri nggak minta dirawat, ia bisa merawat dirinya sendiri. *percayalah* Tapiiii, bantu kerepotan ibu. Pastikan ibu bisa istirahat dengan tenang untuk memulihkan kondisinya. Caranya?

Ada balita di rumah? Ajak bermain, penuhi kebutuhannya, seperti memberi makan, memandikan, kecuali menyusu (cuma ibunya yang bisa). Lihat meja makan, ada makanan? Kalo nggak ada, masak dong!! Masak bukan untuk perut sendiri, lah ibu yang lagi sakit nggak butuh makan apa? Anak mau makan apa? Nggak usah yang rumit-rumit, telur ceplok, tempe goreng juga udah cukup. Oya, jangan lupa MASAK NASI! Kalo di Indo lebih gampang, bisa beli nasi padang.πŸ˜€

Rumah boleh lah berantakan. Ibu kadang nggak mempermasalahkan, toh memang ada anak kecil. Tapi, cucian piring tolong dicuci sebelum tidur, supaya besok pagi, saat ibu bangun, nggak stres. Panci, penggorengan bekas masak juga dicuci bersih. Cucian baju juga kalo bisa dicuci. Dan jangan lupa dijemur!!! *warning*

Begitulah, dijamin esoknya ibu bangun lebih sehat, lebih ceria, dan hidup anda kembali bahagia. ^_^

Berat melakukannya? *panggil Nanny911*

 

 

NB: Kalau bapak yang sakit? Nggak usah khawatir, ibu akan merawat bapak. Paling nggak, bapak bisa istirahat tenang di tempat tidur, tanpa dibebani pikiran anak rewel, rumah berantakan, dan nggak ada makanan.πŸ™‚

 

9 thoughts on “Saat Mama Sakit

  1. Mesem2 sendiri baca ini.
    Itulah kenapa surga di telapak kaki ibu.
    Itulah kenapa ibu disebut pertama sebanyak 3 kali dibanding ayah.
    Hidup IBU!!!
    Semangat Mama NisaπŸ™‚

  2. Ya.ma2 nisa.sabar.kdg2 emosi ya klo kt skt,anak rewel pula.ud utarakan blm mau hubby nya?klo hubbyku syukur2 baik bgt.mau bntu ngerjain dpur n masak saat ak skt.+gilirin jg anak..alny d bkn org kantor(bk toko)jd wktny lbh fleksibel..smgt y mama nisa!!

  3. Ak jg lg skt ni mbak.kpla pusing,bdn meriang.menggigil.anakku rewel mbak.ga pernah mau kl dititipin ke ttgga biar cm bentar pun.mauny cm sm ma2/pa2nya.jengkel jg mbak.mana mertua cuek selangit lg.DONGKOL.MAKAN ATI.;->MERTUA GA SUKA NIMANG CUCU,SM IPARKU JG LG BRANTEM.;->;-(;->

  4. Salam Kenal mama nisa… Baru baca tulisannya dan ternyata sesuai dengan yang kualami saat ini.. Aku paham dech rasanya, hihihi… Ya semoga emak2 dikasih sehat ya mama nisa..

  5. salam kenal mama nisa…… dunia perumahtanggaan akan jungkir balik kalo mama sakit ya mbak. persiiiiiiissssss….. sama kayak sayaπŸ˜€ anak cuma satu maunya nempel muluk sama emaknya (sakit atopun sehat). bapaknya? ya gitu deh. kadang insap kadang enggak, yang bikin mak sakit makin lamaπŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s