cerita Jepang · cerita mama

Kursus Nyetir di Jepang

Kemarin adalah hari ulang tahun paling berkesan kedua dalam hidup saya. Saya lulus ujian SIM mobil di Jepang! Yeay. Alhamdulillah. Kenapa kedua? Yang pertama tentu aja ulang tahun pas tahun 2010 yang bertepatan sama hari lamaran. Hihihi. Sebenernya kemarin adalah hari beresiko, iya kalo ujiannya lulus, kalo enggak kan malah jadi hari ultah menyedihkan. hahaha. Alhamdulillah Allah Maha Baik. ๐Ÿ™‚

Saya pernah posting tentang ikut ujian SIM di Jepang. Tapi itu SIM motor kecil alias gentsuki (60cc). Kali ini saya mau buat SIM mobil. Tata caranya tentu beda sama gentsuki.

Di Jepang, kalau mau buat SIM, harus sekolah dulu. Sekolah nyetir alias jidosha gakkou. Lamanya tergantung. Bisa cepet bisa juga lama, tergantung kita rajin apa enggak, hehe. Enggak ding, tergantung waktu kita, kalau kita bisanya kursus pas malem atau weekend karena weekdays-nya harus kerja, ya selesainya lama. Soalnya jadwalnya itu bebas terserah kita, kecuali kelas teori ya yang udah ada jadwal tetapnya tiap bulan. Tapi ada batas limitnya, maksimal 9 bulan harus udah lulus (ini di jidosha gakkou saya). Kalau lebih dari itu ya DO dan harus mengulang proses dari awal, termasuk bayar dari awal juga. ^^;ใ€€Jadi ga ada jaminan 100% yang ikut kursus SIM pasti lulus.

Kursus ini biayanya mahal banget. Tiap tempat kursus mungkin beda2 harganya, tapi kurang lebih sama, sekitar 300 ribu-an yen. Kalo dirupiahin 30 juta lebih, Maaakk!! Ujiannya ada tes tulis dan tes praktek. Tes tulis 95 soal, untuk lulus nilainya harus 90 ke atas. Bagi orang asing, ini yang berat. Udah mahal, ujian tulisnya syusyah lagi. >.<

Tapi, selain ikut kursus, ada cara lain buat orang asing. Bagi yang punya SIM dari negara asal, cukup tukar SIM, ga perlu ikut sekolah nyetir bisa langsung ikut ujian SIM (iya jeng, tetep pake ujian juga). Tapi ujian tulisnya hanya 10 soal. Yang susah katanya ujian prakteknya. Mungkin karena nyetir di Jepang beda sama di negara asalnya dulu, jadi perlu penyesuaian. Yang perlu diperhatikan lagi, SIM dari negara asal harus sudah berlaku atau dipakai di negara asal minimal 3 bulan setelah dikeluarkan.

Dulu sebelum saya berangkat ke Jepang, sebenernya udah disuruh buat SIM A di Indonesia sama papa Nisa. Tapi entah ya, saya ini taat aturan banget. Hahahaha. Ga berani nembak SIM, karena saya emang belum bisa nyetir mobil waktu itu. Akhirnya cuma bikin SIM C (motor), yang emang kepake juga pas kerja.

Cara tukar SIM ini cukup populer di kalangan orang Indonesia. Yang belum punya SIM Indonesia, belain pulang ke Indonesia cuma buat bikin SIM trus bertahan selama 3 bulan lebih untuk syarat berlaku sambil kursus ngelancarin mobil. Abis itu setelah 3 bulan, balik lagi ke Jepang dan bikin SIM di Jepang. Cara ini salah? Enggak juga sih, karena di Indonesia mah biasa ya nembak SIM. Begitu SIM jadi, baru belajar nyetir. Hihihi kebalik urutannya. Ga papa lah, daripada lama kan kalo kursus nyetir dulu, trus ujian SIM, trus harus nunggu berlaku 3 bulan lagi. Bisa lama mudiknya. ^^; Saya sempat tergiur cara ini. Tapi karena papa Nisa ga bisa lama lama ditinggal, ga bisa jauh lama dari istri anak-anak, jadi cara ini di-skip. Lagian ngebiaya-in anak istri di Indonesia 3 bulan lebih plus ngebiaya-in diri sendiri di Jepang cukup menguras tabungan juga, kata papa Nisa. wkwk :p

Tapi cara ini ternyata lama-lama membuat curiga polisi Jepang. Entah sejak kapan, syaratnya jadi bertambah. Selain SIM asli dari negara asal yang sudah dipakai selama minimal 3 bulan, juga harus menyertakan surat keterangan dari kepolisian setempat yang menyatakan kalau SIM nya asli. Tidak cukup sampai di situ, ada juga yang harus menyertakan surat dari KBRI juga. ๐Ÿ˜ฆ

Dengar dengar ini karena banyaknya SIM palsu yang digunakan. Atau ada juga cara yang digunakan orang Indonesia seperti mengaku2 SIM nya adalah perpanjangan padahal bukan (jadi belum 3 bulan), dengan bikin surat keterangan palsu dari kepolisian. Jadi SIM nya asli, cuma surat keterangannya aja yang palsu. Ya gitu deh, orang Indonesia kan kreatif2 yaaa. ๐Ÿ˜ฆ Tapi dampaknya yaaa seperti itu tadi jadinya. Polisi Jepang jadi curiga, dan prosesnya jadi makin diperketat dan dipersulit. Kasian kan yang bener2 mau daftar dengan surat2 yang asli. Jadi sedih akutu.

Ternyata yang kayak gini bukan cuma dari Indonesia. Dari negara lain pun banyakk. Ya ampuuun ya gaijin. >.< Tapi saya sarankan jangan pake jalan curang kayak gini yaaa. Karena ada yang sampai tertangkap karena pemalsuan surat2 ini. Papa Nisa pernah baca beritanya, bukan orang Indonesia sih, dari negara lain. Tapi plis jangan yaaaa. Allah Maha Tahu apa yang kita kerjakan. ๐Ÿ˜‰

Jadi kesimpulannya, satu-satunya cara yang bisa saya pakai adalah jalur sekolah nyetir. Niatnya udah lama, tapi baru terealisasi sekarang karena uangnya ga ngumpul2. Hahaha. Tapi mungkin inilah waktu yang tepat menurut Allah ya. ๐Ÿ™‚

Yang ditakutkan dari sekolah nyetir ini disamping biayanya yang emejing, juga soal bahasa. Saat ujian tulis memang ada pilihan bahasa Inggris, tapi selama belajar, kelas full berbahasa Jepang. Bukunya pun berbahasa Jepang. Tapi katanya ada juga tempat kursus milik orang Brazil yang sudah diakui pemerintah Jepang yang cukup membantu untuk orang asing. Saya ga tau info jelasnya, cuma dengar2 aja. Ada juga kata teman saya tempat kursus di daerah Nagoya yang pakai bahasa pengantar Inggris, tapi sayangnya penuh dan antri sampai setahun. Susah juga ya.

Jadi saya pilih sekolah nyetir yang mana? Yang biasa aja, yang dekat dari rumah. Dengan bahasa pengantar bahasa Jepang dan ujian juga dalam bahasa Jepang. Karena asumsi saya, kalo belajarnya pake bahasa Jepang trus ujiannya ganti ke bahasa Inggris belajarnya susah lagi karena harus nerjemahin lagi. Gitu ga sih? Lagian bahasa Inggris saya juga ampuuun. Tapi tetep aja, bahasa jepang lebih susah menurut saya. Jadi saya tadinya sempat ingin ujian dalam bahasa inggris. Sampai eyel-eyelan sama papa Nisa, saya pengen ujian dalam bahasa Inggris, papa nisa bilang bahasa jepang aja. Tapi bahasa Jepang kan susah. Ya belajar lah!! katanya. Doengg, bener ugha sih. :p Yawes lah, bismillah aja. Pengalaman ikut ujian JLPT berkali kali insyaAllah bisa lah kalo cuma baca soal doang. Hahahaha.

Intinya, akhirnya saya masuk Kariya Jidosha Gakkou (Sekolah menyetir Kariya). Awal masuk ternyata ada tes kanji (tes ini untuk yang memutuskan ujian dalam bahasa Jepang). Wkwkwk. Tes sederhana aja sih, hasilnya juga ga tau saya lulus apa enggak, soalnya ga dikasih tau. Tapi karena saya dinilai bisa komunikasi dan nanti saat ujian pun ada cara baca kanjinya kok (furigana), asal ngerti artinya aja ga masalah, saya dinyatakan lolos saringan awal orang asing. ^^ Padahal sebelumnya pas saya pergi ke Anjo Jidosha Gakkou (Sekolah setir Anjo), saya ga lolos tes kanji dan langsung ditolak aja gitu. Hahaha. Padahal waktu itu niatnya cuma pengen nanya2 doang, eh malah langsung ditodong tes kanji. Ya meneketehe. Nge-blank lah otak saya. Halesan. hahaha. Yah, emang takdirnya di Kariya, lagian alhamdulillah dekat rumah. Memang Allah Maha Baik. ๐Ÿ™‚

Tapiii, kendalanya di Sekolah Kariya ga ada tempat penitipan anak. Lebih tepatnya saat itu ga ada staff yang jaga. Tempatnya mah ada. Entah, pokoknya saya ga bisa nitipin Bia. Jadi gimana dong. Ya terpaksa minta kerelaan bapake buat jagain Bia bentar 2-3 jam. Papa Nisa kerja malam, tiap hari pulang jam 7 atau jam 9 pagi. Sedang kelas saya dimulai jam 9:40 pagi. Saya usahakan ambil kelas pagi sampai siang aja. Jam 12~1 udah di rumah lagi. Alhamdulillah Bia kooperatif selama ditinggal berdua aja sama papanya.

Saya pergi kursus naik motor. Sebenernya ada bis jemputannya sih, tapi muter2 ah males. Lebih cepet naik motor. :p

Jadi, mekanisme selama sekolah nyetir ini begini (berdasaarkan pengalaman ya). Sekolahnya terbagi jadi 2 tingkat. Kayak semester lah, ada semester 1, semester 2. Semester 1 ini meliputi 10 kali teori, 12 kali praktek. Setelah semua selesai, ada ujian tulis (50 soal) dan praktek (karimenkyo alias SIM sementara). Di sekolah nyetir Kariya (ga tau kalo sekolah lain soalnya), sebelum ikut ujian ada syarat lagi yang harus dipenuhi. Kita harus ikut ujian latihan (semacam try-out gitu) 4 kali. Try-out 1, try-out 2, try-out 3, dan try-out 4. Keempat2nya ini harus lulus. Saya masing2 try-out baru lulus setelah 2 kali nyoba. Jadi kalo ditotal saya ikut ujian latihan ini 8 kali! Abis itu kirain udah langsung bisa ikut ujian. Belum! Ujian latihan lagi 1 kali. Ini merupakan gabungan soal try-out 1-4. Maakk! Alhamdulillah latihan terakhir lancar, karena udah hapal soalnya. Wkwkwkwk. Oya, belakangan saya baru tahu kalau syarat ini hanya berlaku bagi yang ambil ujian dalam bahasa Jepang. Kalau ambil ujian dalam bahasa Inggris ga perlu latihan ujian, langsung ke tempat ujian SIM Hirabari (Nagoya).

Abis itu baru bisa ikut ujian yang sebenarnya. Ujiannya praktek dulu, kalau praktek dinyatakan lulus baru bisa ikut ujian tulis. Alhamdulillah lancar. Ujian tulis juga diluar dugaan bisa langsung lulus. Padahal ga pede waktu ngerjainnya karena ternyata waktunya mepet bangeettt. Ada beberapa soal yang saya ga terlalu ngerti maksudnya apa jadi jawabnya asal bismillah. Hahaha.

Setelah lulus, saya dapat karimenkyo atau SIM sementara. Dengan SIM ini kita bisa menyetir di jalan luar. Selama semester 1 nyetirnya di dalem sekolah. Tapi, kalau mau nyetir di luar dengan syarat harus didampingi orang yang punya SIM dan sudah berpengalaman, dan di badan mobil depan belakang harus ditempeli stiker KARIMEN atau kalo di Indonesia sama aja kayak mobil kursus BELAJAR. Wkwkwkwk. Ya gitu deh. :p

Setelah itu, saya naik ke tingkat 2 atau semester 2. Semester 2 ini ada 16 kali teori dan 19 kali praktek. Latihan prakteknya sudah turun ke jalan. Pertama kali saya turun ke jalan, deg2aaan…. :p. Karena di sekitar situ banyak pabrik, jadi banyak truk besar. Latihan praktek di semester 2 ini ada latihan nyetir di jalan sempit, nyetir di malam hari,ย  latihan mundur dan parkir, sampai nyetir di jalan tol. Seru ya. ^^;

Setelah semua teori dan praktek selesai, seperti biasa ada latihan ujian. Try-out 1-4. Untuk ujian di semester 2 ini ada 95 soal, tapi 5 soal terakhirnya soal ilustrasi yang masing2 ada 3 pertanyaan. Saya alhamdulillah bisa lulus keempat2nya setelah masing-masing 2 kali percobaan. Jadi total 8 kali latihan ujian. Dan satu kali lagi try-out gabungan 1-4, alhamdulillah satu kali coba langsung lulus.

Setelah itu baru ujian yang sebenarnya. Ujian praktek dulu baru tulis. Ujian praktek dilakukan di sekolah menyetir masing2. Sedangkan ujian akhir tulisnya dilaksanakan di tempat ujian SIM Hirabari (Nagoya), karena yang berhak mengeluarkan SIM ya kepolisian Hirabari sana. Untuk prefektur Aichi, ada dua tempat yang berhak mengeluarkan SIM, Hirabari dan Toyokawa. Wilayah saya, Kariya, bagiannya Hirabari, jadi ngurusnya kudu di sana.

Sederhananya begini (ini kursus mobil automatic yang saya ambil):

tingkat 1:

teori (10x) + praktek (12x) —-> ujian praktek karimen (sim sementara) + ujian tulis karimen

tingkat 2 :

teori (16x) + praktek (19x) —–> ujian praktek akhirย  + ujian tulis akhir (di tempat ujian SIM)

Alhamdulillah Allah lancarkan semua prosesnya. Banyak yang gagal ujian berkali-kali terutama ujian tulisnya, orang Jepang sekalipun. Kuncinya cuma satu, seperti yang papa nisa bilang, belajar! Wkwkwk. ๐Ÿ˜€

Belajarnya dari soal2 ujian aja. Dari sekolah dapat aplikasi buat latihan soal. Soalnya banyak banget. Dari latihan soal ini, kita jadi tau kira2 model soalnya seperti apa. Kita juga jadi terlatih membaca cepat dan memahami soal dengan cepat. Ini penting banget karena waktu pas ujian terbatas. Kalau ujian karimen (sim sementara), 50 soal waktu 30 menit. Ujian akhir, 95 soal waktu 50 menit. Singkat banget kan? Makanya latihan soal ini membantu kita, kira2 satu soal butuh berapa menit, jangan sampai kita berkutat lama2 di satu soal aja. Saya blas ga belajar dari buku. Belajarnya dari latihan2 soal aja. Soalnya kalo dari buku, banyak banget yang harus dipelajari, bingung. Hahaha. Tenang, latihan soalnya ada versi bahasa inggris kok, jadi yang ambil ujian dalam bahasa inggris juga bisa belajar. ๐Ÿ˜‰

Alhamdulillah semua udah selesai. Saya masuk sekolah nyetir tanggal 7 April 2018 dan selesai tanggal 26 Juni 2018. Alhamdulillah. Saya resmi udah bisa nyetir di jalan. Resmi jadi sopir cadangannya papa nisa kalo jalan2. Haha.

Terima kasih banyak banget buat my biggest support system, pak suamik!! *sungkem* Dan guru2 dan para staff di tempat kursus. Otsukaresamadeshita. Buat Bia chan jugaaaa…. yang udah mau ditinggal mamake, muahh.

Dan di atas semua itu, ada pertolongan Allah tentu saja. Dah aku mah apa atuh.

Jadi, buat yang mau ambil SIM di Jepang, jangan takut buat ambil kursus. Jangan terjebak dengan katanya begini, katanya begitu, dari orang2. Asal kita pede dan merasa sanggup, jalani! Planning jadwal kita sendiri. Dan komitmen sama jadwal yang udah kita buat. Terakhir tentu saja doa! Manusia hanya bisa berencana tapi Allah yang menentukan. Selamat mencoba! ๐Ÿ™‚

 

***

 

 

 

12 thoughts on “Kursus Nyetir di Jepang

  1. Kursusnya lama ya berasa ngambil diploma, tp kl bagus mending kursus ya drpd nembak,saya pgn juga ambil kursus dturki biasanya cm 3 bln,jepang untuk aturan memang tertib dan julukan bangsa kreatif indonesia juara~tp yg positif2 aja jgn yg nembak2 gini,bahaya urusan nyawa kl kecelakaan~

    1. aamiin. hayuu main yuuuk. tapi aku belum lulus verifikasi bapake, dalam satu bulan ini masih masa training, jadi nyetirnya kudu didampingin. hahaha.

  2. Yeaayyy congratulations!
    Setiap negara beda aturan, disini (Belanda) kita ga bisa tukar SIM Indonesia dgn SIM Belanda, wajib ikut kursus mobil dulu, walau pun di Indonesia jam terbang nyetirku dah lama (kurleb 12 tahun an) tapi aku jatuh bangun dan babak belur saat kursus nyetir. Alhamdulillah seluruh peejuangan berhasil, aku lulus teori dan praktek dalam satu kali ujian. Bangga banget karena orang Belanda nya sendiri jarang ada yg bisa lulus ujian praktek dlm sekali ujian.

  3. mba, aku mau nanya.. sekolah kursus nya ada yg flexible ga ya? aku mau pindah ke jepang belom punya sim A dan belom lancar nyetir. kalo bikin di indo dlu ga keburu
    krn mepet waktu keberangkatan 2 bln lg dan pasti susah kalo ga nembak, aku bole minta emailnya mba? makasih yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s