cerita Jepang · cerita Nisa

Nisa chan Masuk SD

Tahun ajaran baru di Jepang itu mulainya bulan April. Konon katanya karena April adalah awal musim semi. Dan musim semi itu merupakan musim yang ditunggu2 setelah sebelumnya musim dingin, juga menandakan awalnya hidup baru. Awal mekarnya bunga2, binatang2 yang hibernasi selama musim dingin juga mulai beraktivitas kembali. Jadi, terasa ya semangatnya untuk memulai babak hidup yang baru.

Oke, postingan ini akan sangat panjang. Jangan bosen bacanya ya. ^_^

Karena Nisa sudah 6 tahun, sudah saatnya masuk SD. Syarat SD di Jepang, anak harus sudah berusia 6 tahun pada tanggal 1 April. Nisa dapat surat undangan masuk SD dari shiyakusho (kantor walikota) yang disampaikan lewat TKnya. SD nya dekat rumah, memang harus yang satu kelurahan sama alamat rumahnya atau rayon kalo di Indonesia ya. Jadi ga bisa milih. Kecuali kalo emang mau masuk sekolah swasta. Kebetulan TK nya Nisa ada di komplek yang sama sama SD nya. Jadi teman2nya Nisa masuk situ semua juga, kayak pindah kelas aja. Dan beberapa kali TK nya Nisa ada kegiatan bersama dengan anak SD, jadi kurang lebih Nisa sudah tahu suasana SD nya kelak.

Sebelum masuk SD, kira2 dua kali diadakan penjelasan dan kegiatan bersama. Namanya ichi nichi shougakkou (sehari menjadi anak SD). Para orangtua diberi penjelasan apa2 persiapan yang harus dilakukan sebelum masuk, dll, sementara anak2nya ‘bermain’ bersama anak SD kelas besar mengenal lingkungan sekolah. Nisa seneng banget karena dapet banyak ‘purenzento’ dari kakak kelasnya.

 

Katanya SD negeri di Jepang gratis?

Memang. Tapi bukan berarti ga keluar uang sama sekali. SPP memang gratis, ga ada uang masuk / uang pangkal juga. Tapi kita bayar uang makan dan iuran PTA (Parents-Teacher Assosiation). Dan persiapan2 sebelum masuk lumayan menguras dompet juga.

 

Persiapannya apa aja?

Saya ga tau apakah semua SD di Jepang persiapannya sama. Tapi mungkin kurang lebih sama lah ya. Yang pertama jelas randoseru! Atau tas ransel khas anak SD di Jepang. Ini beli sendiri. Harganya ada yang murah sampai yang mahal. Tapi saya selalu percaya sama yang namanya kualitas. Ada kualitas pasti ada harga juga yang harus dibayar. Tas Nisa saya beli di mall harganya sekitar 5 man atau setara dengan 5 juta rupiah. Waks mahal amattt! Yang lebih mahal dari itu banyakkk. Yang murah juga ada sih. Tapi karena pertimbangan tas ini akan dipakai selama 6 tahun, jadi pilih yang garansinya juga 6 tahun. Tentunya modelnya juga kawaii khas anak perempuan. Hehe.

Abis itu seragam. Kebetulan, SD nya Nisa pakai seragam. Padahal SD negeri loh. Saya pikir dulu, SD negeri di Jepang semua pakai baju bebas, yang swasta baru pakai seragam. Ternyata ga juga. Buktinya SD Nisa itu negeri tapi pakai seragam. Ya udah ya, ambil positifnya aja, kan emak ga bingung mikirin tiap hari pakai baju apa. Hahaha.

Seragam ini banyak banget. Mulai dari seragam musim dingin (lengan panjang, dan jas), rok, seragam musim panas (lengan pendek), baju olahraga (panjang untuk musim dingin dan pendek untuk musim panas), topi kuning, topi olahraga, sepatu dalam ruangan, sepatu olahraga indoor. Ini belinya di toko khusus yang ditunjuk sekolah, karena memang ga dijual bebas kecuali sepatu2nya bisa beli di toko biasa.

Beli baju seragam ini lumayan mihil. >< Tapi, kalau dipikir2, kalau ga ada seragam ini, kita harus beli baju formal buat nyuugakushiki (upacara masuk sekolah). Dan harga baju formal ini lumayan mahal juga. Jadi sama aja lah ya. ^^;

Setelah itu baru deh beli printilan2 lain. Printilan ini tergantung SDnya. Apa aja yang dibutuhkan, biasanya tertulis di brosur penjelasan masuk sekolah. Kalau di sekolahnya Nisa, ini daftar barang yang dibutuhkan:

  1. Tas baju olahraga
  2. Tas buku besar
  3. Tas sepatu dalam
  4. Tas sepatu olahraga
  5. Tas perlengakapan sikat gigi
  6. Tas masker

Biasanya ini ibu2 pada bikin sendiri biar bisa milih bahannya sendiri yang sama gitu biar seragam. Tapi bisa juga beli di luar. Buat yang mau bikin sendiri, udah ditulis ukurannya. Dan cara buatnya ada banyak tutorialnya di yutub. Haha.

Daan terakhir perlengkapan yang dibutuhkan di sekolah tapi kita disuruh beli sendiri karena sekolah ga menyediakan maksudnya ga disupply pemerintah gitu, yaitu:

  1. sansuu setto (set peralatan berhitung) untuk kelas 1. —> untuk yang punya kakak bisa pake bekas kakaknya.
  2. pianika (ini dipake dari kelas 1 sampe kelas 6)
  3. set peralatan gambar (ini juga dipake dari kelas 1 sampe kelas 6)

 

Trus pas bulan juni, perlengkapannya nambah set baju renang. ^^

Dan karena Nisa memutuskan pakai hijab, pastinya saya nambah juga baju2 tambahan buat Nisa supaya tertutup auratnya.

Satu lagi, semua baju dan printilan2 ini harus dikasih nama! Fiuh!

 

Oiya, buat anak muslim, gimana tuh ngejelasinnya ke gurunya? Apa ada tentangan dari pihak sekolah?

Ini saya sarankan untuk dikomunikasikan jauh2 hari dengan pihak sekolah sebelum masuk. Biar apa? Biar ga grasa grusu aja, hehe, dan biar lebih tenang juga. Kalau tentangan alhamdulillah ga ada. Saya konsultasi dengan kepala sekolahnya, dan bahas sampai detil2nya.

Daftar yang saya bahas kurang lebih:

  1. Ijin Nisa pakai jilbab setiap hari, kecuali saat olahraga dan saat periksa kesehatan saya masih longgar membolehkan Nisa membuka jilbabnya. Tapi setelahnya pakai lagi.
  2. Ijin membawa bekal sendiri ke sekolah. Karena menu makan siang banyak yang ga bisa dimakan. Sebenarnya bisa konsultasi ke pihak sekolah untuk meminta menu pengganti kalau hari itu ada yang ga bisa dimakan, tapi karena saya sudah terbiasa bikinin bekal nisa dari jaman TK, dan saya juga malas konsultasi menu penggantinya takut malah ga dimakan sama Nisa karena Nisa ini anaknya picky banget. >_< Jadi, saya pilih bawain bekal aja dah. Menunya alhamdulillah bebas, ga harus menyesuaikan dengan menu sekolah.
  3. Ijin ga pakai baju pendek yang membuka aurat. Misal saat olahraga, walaupun Nisa saya bolehkan lepas jilbab, tapi baju usahakan yang tertutup, bukan celana pendek. Begitu juga dengan baju renang. Makanya saya ga beli baju seragam musim panas sama baju olahraga yang pendek.
  4. Puasa ramadan. Ada orangtua yang sudah melatih anaknya puasa dari kecil. Begitu juga dengan Nisa. Tapi, saya masih berlakukan puasa setengah hari untuk Nisa di kelas 1. Belajar puasa full hanya saat weekend. Jadi masih tetap bawa bekal makan siang dan minum, tapi dengan syarat hanya boleh makan dan minum saat jam makan siang. Di luar itu, saya harapkan Nisa bisa tahan, tapi kalau benar2 ga tahan ya boleh minum aja, makannya tetep pas makan siang. ^^ InsyaAllah saya baru akan mengajarkan puasa full tiap hari saat kelas 2 nanti. Dan ini yang saya konsultasikan ke kepala sekolah. Karena pasti butuh kerjasama pihak sekolah.
  5. Sholat dan tempat sholat. Karena Nisa masih belajar sholat dan masih bolong2 sholatnya, untuk kelas 1 saya ga wajibkan Nisa sholat di sekolah. Saya akan berlakukan sholat dzuhur di sekolah saat kelas 2 insyaAllah, dan meminta kepala sekolah untuk menyediakan tempat sholat dan waktunya nanti.
  6. Shoku touban (petugas makan siang). SD di Jepang ada yang namanya petugas makan siang. Jadi tiap anak bergiliran jadi petugas yang bagi2in makan siang. Pasti udah banyak yang tahu kan dari tv, drama, buku, ato komik. Nisa, walaupun bawa bekal sendiri, saya harapkan dia tetap diikutkan jadi petugas makan siang, supaya bisa sosialisasi dengan teman2nya. Belajar tanggung jawab berkelompok. Tapi dengan syarat tidak membagikan menu daging, supaya menghindari bersentuhan dengan daging babi secara ga sengaja.

Alhamdulillah pihak sekolah ga ada masalah dengan semua poin yang saya ajukan. Sisanya tinggal menyiapkan anaknya aja. ^^

8

 

Berangkat sendiri ke sekolah

Salah satu yang saya suka dari anak2 SD di Jepang adalah berangkat sendiri ke sekolah bareng teman2nya. Akhirnya saya pensiun antar jemput anak sekolah. Yeayy hahahaha. Di tempat saya, kelompok dibagi per wilayah tempat tinggal. Anak2 berkumpul di pos2 yang sudah ditentukan per kelompok masing2, kemudian berangkat bareng2.

Di sekolah Nisa, anak2 kelas kecil dipasangkan dengan kakak kelas yang bertanggung jawab menjaganya atau yang disebut dengan 0sewa-gakari atau caretaker. Biasanya kelas 1 dengan kelas 6, kelas 2 – kelas 5, kelas 3 – kelas 4.

Jauh ga sih sekolahnya? Kalau rumah kami, untungnya ga terlalu jauh dari sekolah. Cuma 700 meter-an. Jalan kaki 10-15 menitan. Tapi ada juga yang rumahnya jauh sampai 2 kilo-an, dan tetep harus jalan kaki ke sekolah, pulang pergi. >_<

Masuk SD mulai jam 8:30. Tapi Nisa kumpul jam 7:40, start berangkat dengan kelompoknya jam 7:45-an. Cepet amat? haha iya, jam 8 biasanya anak2 sudah sampai di sekolah. Batasnya jam 8:15. Jadi ga ada yang terlambat. sasuga nippon! ^^

 

10
berangkat sekolah

Pulangnya gimana? Pulangnya karena anak kelas kecil jam belajarnya masih pendek, jadi ga bareng anak kelas besar. Tapi tetap dibuatkan kelompok pulang sekolah oleh sensei sesuai dengan arah pulang yang sama. Minggu2 awal, mereka pulang dengan dikawal sensei (satu kelompok satu sensei). Sensei mengantar ga sampai ke rumah, tapi cuma sampai di jalan besar aja. Anak2 pulang sendiri dari gang dekat rumahnya masing2. Setelah mereka sudah terbiasa, sensei akan melepas anak2 pulang sendiri tapi tetap berkelompok.

 

Masuk SD udah harus bisa baca tulis ga sih?

Ga harus. Tapi banyak juga yang udah pada bisa baca sih. Emang diajarin di TK ya? Enggak sama sekali. TK nya nisa isinya cuma main doang, ga ada belajar baca tulis hitungnya sama sekali. Paling cuma ditempel poster hiragana aja di kelas, kalo ada anak yang emang mau nulis tinggal nyontek.

Nah, masuk SD ga harus bisa baca. Tapiiiii….. minimal harus bisa baca dan nulis namanya sendiri. Ini dihapal aja. ^^ Kenapa harus bisa baca tulis nama sendiri? At least biar bisa baca namanya yang udah ditempel di barang2 pribadinya, dan tiap dikasih tugas bisa nulis namanya sendiri.

Nisa belum bisa baca kok. Abis ngajarin nisa baca di rumah bikin emosi jiwa. Hahahaha. Nisa baru banget belajar baca ya di sekolah. Progressnya lumayan cepet. Sekarang dia udah bisa baca pelan2. Ngeja kalo bahasa Indonesianya mah. Tapi lumayan lah, udah bisa ngerjain PR nya sendiri sekarang.

 

Ada PR ga?

Ada. Tiap hari. PR nya bertahap. Minggu2 awal sekolah PR nya cuma mewarnai sama menggambar. Asik ya, kayak anak TK hehe. Karena awal masuk SD ga langsung belajar baca. Trus mereka ngapain? Belajar mengenal lingkungan sekolah. Belajar mengenal fasilitas yang ada di sekolah. Cara penggunaannya, dll.

Pernah ada pelajaran bagaimana cara berjalan di koridor sekolah. He? Aneh? Cuma jalan aja kok pake belajar segala. Ya memang, tentunya disertai dengan DOs and DONTs nya lah. Cara ngepel kelas, bersihin toilet, dll. Tau kan kalau sekolah di Jepang itu ga ada tukang bersih2nya. Jadi yang bertanggung jawab sama kebersihan sekolah ya semua penghuni sekolahnya.

Mulai minggu ke-3 kalo ga salah (lupa), mulai belajar baca hitung. PR nya juga bukan lagi gambar, tapi menulis. Ada juga PR membaca. Tiap hari dikasih satu lembar PR menulis dan membaca satu halaman buku pelajaran. Satu halaman buku jangan bayangin banyak banget, tulisannya gede2 kok full gambar lagi. PR ini HARUS diperiksa orangtua. Selesai diperiksa HARUS dibuletin / dicentang kalo jawaban bener. PR membaca juga harus dilakukan di depan orangtua, karena orangtua nanti juga akan memberi nilai dari hasil bacaannya. Ada beberapa poin kayak kecepatan membaca, kelancaran, suara keras/tidak, nilainya bukan berupa angka, cuma lingkaran sama segitiga. Kalo OK berarti lingkaran, kalo kurang berarti segitiga. Kalo sempurna dapet double lingkaran.

Makin lama, PRnya nambah jadi 2 lembar, sampe sekarang ada 3 lembar. PR membaca juga makin lama makin nambah dengan tingkat kesulitan yang makin tinggi. Dan PR ini dikumpul tiap hari. Karena tiap hari ada pelajaran bahasa Jepang sama berhitung! hahaha. πŸ˜€

Nisa tiap hari pulang sekolah, ganti baju, langsung ngerjain PR. Biar ga lupa. Dan emang himbauan dari gurunya juga gitu, pulang sekolah sebelum pergi main sebaiknya kerjakan PR dulu. πŸ˜‰

 

Kelas bahasa Jepang untuk anak asing

Jangan takut sekolah di Jepang walaupun anak kita belum bisa bahasa Jepang. Karena ada kelas bahasa Jepang untuk anak asing. Ini tergantung program sekolah masing2 sih. Di sekolah Nisa, anak asingnya lumayan banyak karena di tempat tinggal kami memang banyak orang asingnya. Kebanyakan dari Brazil. Bahkan sampe ada translator bahasa Brazil. Eh Brazil itu bahasanya apa toh? Portugal kah? (ga tau) hehe.

Kelas ini tiap minggu 1-2 kali tergantung kebutuhan. Kelasnya terpisah dari anak2 lain, semacam privat gitu sama guru. Jadi pas pelajaran Bahasa Jepang, anak2 lain belajar biasa di kelas, anak asing ini pergi ke kelas lain untuk belajar privat. Awalnya saya ga ikutkan Nisa ke kelas bahasa Jepang karena saya pikir Nisa udah bisa. Tapi pas ditanya sama sensei mau coba ga, ya uwis lah ikutin aja. Seminggu sekali aja. Lagian emang kadang Nisa suka susah ngomong sih.

Kata nisa pas saya bilang Nisa ikut kelas bahasa jepang buat anak asing, “eh, kenapa? aku kan bisa bahasa jepang?” haha pede yak anaknya.Β  πŸ˜€

 

Nisa pernah ditanya soal jilbabnya ga sama temen2nya?

Jawab Nisa, “nggak pernah tuh.”. Pertanyaan seperti, “itu apa? kenapa pakai itu?” , ga ada katanya. Anak Jepang ga kepo yak. Hahaha. Cuma pernah ada anak cowok yang iseng bilang, “itu dilepas aja sih!”. πŸ˜€ Tapi untung Nisa mah cuek aja.

Saya ga tau, apa sensei pernah jelasin ke anak2 soal jilbabnya Nisa atau ga. Tapi kata teman saya, biasanya, sensei akan menjelaskan ke anak2 sekelas kalo ada temannya dengan kondisi khusus, pada saat si anak tidak ada di tempat. Untuk menghargai perasaan si anak ini juga ya. Terharu saya. Yah, semoga senseinya nisa memang udah jelasin ya, makanya ga ada pertanyaan2 kepo. ^^;

Alhamdulillah, saya bersyukur nisa baik2 aja di sekolah. Ga ada masalah berarti. Anaknya juga senang dan sepertinya punya banyak teman. Dua kali jugyou sankan alias melihat kegiatan belajar mengajar dan satu kali saya ikutan kelas kotsuu anzen kyousitsu (kelas tertib lalu lintas), saya lihat interaksi Nisa di kelas dan sama teman2nya. Semua baik alhamdulillah.

 

Semoga istiqomah ya kakak. Semoga Allah selalu jaga kakak nisa. Mama ga permasalahkan nilai, yang penting nisa senang belajar dan ga mudah menyerah.

Love u kakak sholihah. :*

 

 

 

 

Advertisements

3 thoughts on “Nisa chan Masuk SD

  1. wah menarik bgt ulasannya mba Tika, saya jd ada bayangan kl nnt si kk masuk SD, cuman saya ada kendala bhs jepang blm lancar.. jd ga bs byk omong 😦
    kelas bhs jepang untuk anak asing sblm masuk sd itu apa namanya ya? anakku jg blm bs bhs jepang

    1. saya juga jarang ngomong kok mbak. hehe. kalau pas mau ada yg ditanyain atau diskusiin, saran saya persiapkan aja catatannya dari rumah. sebelumnya kita minta tolong teman yg bisa bahasa jepang buat nerjemahin misalnya atau cari di google translate. hihihi. nanti biar catatannya kasih langsung ke sensei. usahakan yg dicatat poin2 pentingnya supaya mudah dipahami sama mereka. πŸ™‚

      kalo kelas bahasa jepang sebelum masuk sd saya ga tau mbak. yang di nisa itu, kelas bahasa jepangnya pas udah masuk. jadi ngambil pas pelajaran bahasa jepang (kokugo), anak kita belajar privat sendiri terpisah dari teman2nya.

      semangaaat mbak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s