Masa’ Anak Jepang Kutuan?

Ini adalah berita yang paling membuat saya shock berat. Kejadiannya udah agak lama, sekitar satu tahun yang lalu. Jadi ceritanya, papa nisa terobsesi sama cewek rambut panjang, makanya Nisa disuruh manjangin rambut. Sampe sekarang rambut Nisa itu cuma dipotong sekali aja pas baru lahir (digundul). Abis itu nggak pernah lagi. Paling cuma boleh potong poni doang.

Saya kadang uring uringan soal rambut Nisa ini. Gimana enggak, rambut Nisa kan tipis tuh, pengennya sih dipotong biar numbuh lagi yang lebat (denger teori ini dari orangtua).πŸ˜› Kalau rambut tipis dipanjangin jadinya kan jelek ya. Ya? Ya?

Udah gitu, anak ini maleess banget disuruh sisiran. Apalagi dikuncir. Pokoknya nggak boleh dipegang kepalanya. Hiiihh. Hasilnya? Kusut lah. Tapi, untunglah jenis rambut Nisa ini lembut lurus, walaupun tipis. Jadi kalo abis keramas, biar nggak disisir juga nanti pas kering bisa rapih sendiri gitu.πŸ˜€

Naaah, suatu hari, saya lagi pergi sama teman. Nisa kebetulan ikut. Pas teman saya ini lagi main main sama Nisa, eh, dia tiba-tiba nyeletuk,

“Tik, si Nisa kutuan?”

Hah?!

“Nih.” sambil ngasih telur kutu.

cetik. *bunyi telurnya pas dipites pake jari*

HUAAAA!!! Bagai petir menyambar nyambar *lebay* saya langsung tarik kepala Nisa. Aih aih, bagaimana bisa??

Tau kutu kan? Kutu rambut. Dulu waktu kecil, banyak temen saya yang kutuan. ART mama saya juga berkutu. Ternyata di Jepang juga ada kutu toh? Kirain cuma ada di Indonesia aja.πŸ˜› *ditimpuk rakyat indonesia*

Ini pasti ketularan dari hoikuen. Kata temen saya. Ah, masa? Iya, Nisa tidur siang bareng temen temennya kan? Bisa jadi itu kutu pindahan dari kepala temennya. Haduuu…

1558505_731111530253469_7208448139755735542_nPulangnya, hari itu juga saya ke drug store, beli shampo khusus untuk obat kutu. Sempet bingung juga sih, di Jepang ada nggak ya. Kalau di Indonesia saya tahu obatnya, namanya Peditox kan ya? Daripada pusing jelasin pake bahasa Jepang, saya bawa aja anaknya, trus tunjukin rambutnya ke mbak mbak pramuniaganya. Hahaha.

Akhirnya dikasih shampo ini. Shirami shampoo (shampo kutu). Harganya οΏ₯2000an (Rp.200ribu) kalo nggak salah.

Shirami rin L -shanpuu taipu- (dapet sisir serit juga)
Sumisurin L -shanpuu taipu- (dapet sisir serit juga)

Pulangnya, langsung saya mandiin Nisa, pake shampo ini. Caranya, basahkan rambut, tuang shampo ke tutup takaran (lupa takaran untuk Nisa berapa ml, ada kertas keterangannya), tuang ke rambut keramas seperti biasa, kemudian diamkan selama 5 menit, terakhir bilas sampai bersih. Setelah keramas, sisir rambut dengan serit.

Tumben si Nisa nurut saya sisir. Enakan kali ya kepalanya. Dan hasilnya, Ya Tuhaaaann…. Nggak tega saya nulisnya. Skip aja deh.πŸ˜›

Setelah Nisa mandi, saya pun mandi, keramas juga pake shampo kutu. Jaga jaga, siapa tauuuu saya juga udah ketularan si Nisa kan? Huhuhu. Saya instruksikan papa Nisa juga, lakukan hal yang sama. KERAMAS! Oya, pemakaian shampo ini nggak bisa setiap hari, tapi 3 hari sekali. Hari hari esoknya keramas pakai shampo biasa.

Abis itu langsung saya cuci semua handuk, ganti sprei, sarung bantal, pokoknya bebersih. Saya suruh papa Nisa cek kepala saya, kali aja ada telur kutunya. Kata beliau sih nggak ada. Tapi karena parno, saya langsung ambil gunting dan cukur rambut saya jadi pendek. Hiks.

Kata teman, saya harus lapor ke hoikuen, bilang anak saya ketularan kutu. Tapi saya urung. Kenapa? Karena kalau saya bilang Nisa kutuan, pasti si Nisa nggak boleh masuk, karena akan nularin teman temannya juga. Tapi Nisa juga nggak bisa saya tinggal di rumah, saya ada kerja, papanya juga. Hiks. Dilema. Akhirnya, biarin aja lah, biar saya tumpas kutunya di rumah, sambil berdoa semoga nggak ketularan lagi.πŸ˜› Maaf ya sensei, semoga nggak ada teman Nisa yang ketularan Nisa. Nisa juga korban loh. *eh

Tiap malam, saya sisir rambut Nisa pake serit. Pas Nisa tidur juga saya berburu kutu di rambutnya Nisa. Papanya saya suruh tidur jauh jauh biar nggak ketularan. Untuk kasus ini, saya bersyukur rambut Nisa tipis, jadi lebih mudah lihat kulit kepalanya.

Tapi obatnya ampuh loh. Nisa dua kali keramas pake shampo ini, langsung berkurang banyak. Keramas ketiga kalinya, saya pastikan sudah tidak ada lagi kutu di rambut Nisa. Tinggal pembersihan sisa sisa telur yang masih nempel. Tapi itupun sudah nggak ada isinya.

Dua minggu kemudian, Nisa sudah bebas kutu! Yeay! Tapi tetep saya cek kalau dia tidur. Ya kali masih ada yang ketinggalan.

Sekarang mulai lagi si Nisa males sisiran. Tapi saya tetep sisir pake jari kalau pake sisir beneran nggak mau. Kapok. Takut kecolongan lagi. Kalau saya lagi mangku Nisa, saya cek rambutnya sambil pura pura mainin rambut Nisa.

Nisa… Nisa…. ada ada aja sih. Masa ‘anak Jepang’ kutuan?πŸ˜›

10264331_731111676920121_8058477700805755699_n

***

24 thoughts on “Masa’ Anak Jepang Kutuan?

  1. Nisaaaa..πŸ˜€

    Ciyan kamu Dek, pasti gatel banget ya kepalanya.. Panas gitu.. Huhuhu.. *pernah ngalamin* Tapi syukurlah akhirnya bebas kutu. Yokattaaaa~πŸ˜€

  2. Itu nisa poto diatas pasrah bner rambutnya dijambak emaknya haha

    Baru tau sisir kutu namanya serit. Dulu nyebutnya sisir kutu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s