Orang Jepang Tidak Berbahasa Inggris

Minggu lalu saya nonton film Lost in Translation. Iyeeee, film udah jadul. Saya baru nonton. Kisahnya tentang seorang artis dari Amerika yang datang ke Jepang karena urusan pekerjaan. Dia sama sekali nggak bisa bahasa Jepang. Dan sialnya, orang Jepang juga bahasa Inggrisnya pas-pasan, termasuk si penerjemah (orang Jepang) yang ditugasi nerjemahin kerjaan buat dia.πŸ˜€

Pas lagi jalan-jalan sama temennya sesama orang Amerika juga begitu. Bahkan ke rumah sakit sekalipun, dokternya juga tidak berbahasa Inggris! Si Amerika ini bengong aja gitu nggak ngerti si dokter ngomong apaan dalam bahasa Jepang.πŸ˜€

Hahaha. Sama banget sama pengalaman saya waktu kontrol hamil pertama kali. Nge-blank! Padahal pas sebelum masuk ke ruangan dokternya, saya dikasih formulir isian dalam bahasa Inggris. Eh, begitu sampe di dalem, langsung roaming.πŸ˜€

Tapi, lama-lama udah biasa. Orang Jepang kadang ngomongnya cepet. Kadang saya perlu ngulang dua kali untuk ngerti apa yang diomongin. Hehe. Mencerna berita di TV aja susah payah. Harus sering diulang-ulang. *padahal nggak ada siaran ulangnya* Makanya saya kalo nonton TV tuh berisik, suka nanya mulu sama suami. Pah, itu maksudnya gimana? Eh, dia ngomong apaan sih? Dan suami saya jawabnya simple, “obasan urusai na.” (bibik berisik banget sih). Yeeee….

Wah, susah dong kalo mau ke Jepang? Hmm… nggak juga sih. Kalo mau jalan-jalan di sini dan nggak ngerti bahasa Jepang, tenang! Rambu-rambu di Jepang itu jelas banget. Kalau rambu gini ada terjemahan Inggrisnya di bawah tulisan Jepangnya. Nggak akan nyasar. Yah, kalo nyasar tinggal tanya petugas. Pake bahasa? Coba Inggris dulu, kalo masih bingung, gambar di kertas, kalo makin bingung, ya terserah deh yaaa, mungkin bahasa tubuh bisa membantu.πŸ˜€

minna1_rensyuC2Lingkungan pekerjaan gimana? Sama aja. Full berbahasa Jepang. Etapi tergantung dia kerja di mana sih. Ada juga kerjaan yang pake bahasa Inggris. Pengajar bahasa Inggris misalnya, atau staff kampus (universitas). Para mahasiswa kelas internasional juga nggak ada masalah dengan bahasa Inggris. Lingkungannya berbahasa Inggris semua, di kelas, dosen, temen2nya. Tapiii, begitu mereka keluar kampus, dan harus berinteraksi sama masyarakat Jepang lain, langsung deh nge-blank. Hihihi.

Tapi setahun dua tahun mah pasti bisa. Hahaha. *sombuoong* Paling nggak, udah bisa nanggapin kalo diajak ngobrol orang Jepang. Cukup hapalkan kosakata, “haik” (iya), “iie” (enggak), “arigatou” (makasih), “sumimasen” (maaf), “sou desu ne” (begitu ya). Kalau bisa gunakan kata-kata tadi disaat timing yang tepat, pasti orang Jepang tadi langsung nganggap kamu jago bahasa Jepang. Hahaha.

Contoh: orang Jepang: “kyou wa ii tenki desu ne.” (hari ini cuaca bagus ya).

Kamu: “haik, sou desu ne.” (iya, begitu ya).

Pasti si Jepang tadi langsung bilang, “nihongo jouzu desu ne.” (bahasa Jepang kamu bagus ya). Padahal taunya cuma itu doang. Kalo diajak ngobrol lebih jauh, paling cuma ngangguk2 senyum. *sok pura pura ngerti*πŸ˜€ *pengalaman*

Btw, film Lost in Translation biasa aja sih. Awalnya cukup seru. Tapi endingnya datar. Coba lebih digali lagi konfliknya. Interaksinya masih sesama orang bule, jadi nggak terlalu seru.πŸ˜›

Ada yang punya pengalaman unik lost in translation di Jepang? ^_^

***

28 thoughts on “Orang Jepang Tidak Berbahasa Inggris

  1. Aku pengen bangetttt ke jepang!!!
    Tapi pengalaman itu aku alami di indo sini sama tamu Jepang. Pernah ada satu kali yang dateng mau meeting tapi ga bisa bhs inggris, akhirnya main sodor2an kamus elektronik dan pakai bahasa tubuh, terus ngapain coba dateng meeting yang notabene orang yang diajak meeting bukan orang Jepang.
    Bos ku juga orang Jepang tapi ga bisa bahasa Inggris, justru bahasa Indonya lancar abis. Menurutnya gampangan belajar bhs Indo dari bhs Inggris.

    1. Hehehe. Dipikirnya ah orang Indo bisa bahasa Jepang.πŸ˜€ Tapi banyak jg bos2 Jepang yg mau dikirim ke Indo, dia belajar bahasa indonesia dulu, seperti bosnya Mas Sandrine Tungka.
      Mas Sandrine minta dikirim meeting ke Jepang juga dong ah sama bosnya.πŸ˜€

      1. Iya kali ya, padahal saya udah setahun belajar ga bisa2 juga, malah baru2 ini ngulang lagi dari awal…
        Di masa2 dolar naik terus begini sulit dikirim, mainannya teleconference terus πŸ˜’πŸ˜’
        Hehehe btw sebenarnya saya ini wanita … nampaknya foto mengecoh ya 😁

    1. mungkin karena pelafalan bahasa Indonesia mirip sama bahasa Jepang (pengucapan a i u e o yang sama), jadi orang Jepang lebih gampang belajar bahasa Indonesia. Dibanding Inggris yang mereka susah ngucapinnya.πŸ˜€

  2. wah asik boleh ditonton buat malem sabtu nanti, sama dong Mba kayak saya di Taiwan dulu, aduh berasa buta aksara dan bisu tapi ada keasyikan tersendiri hehe…. Pengen ah suatu saat ke Jepang juga, maklum bahasa Jepang saya juga lumayan (lumayan dodol maksudnya hehehe)

  3. belom pernah ke Jepang mba…. dan bahasa asing yang tulisannya non alphabet macam jepang,korea, arab dan mandarin tuh tantangannya lebih besar ya mba… *beli kamua elektronik* :)))

  4. tapi saya yakin kok generasi yang sekarang masih sekolah sd dan smp nanti gedenya dah jago English.

    anak anak lab saya aja yg sekarang dah jago2. dah pada pernah kul di ln. apalagi mendekati olympic.

    btw, dokter yg saya temui kebanyakan jago english. saya sering kecele pas dimintain temen buat bantu translate, eh si dokter nya cas cis cus English nya. saya jadi gak guna kkkk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s