Barang Hilang di Jepang

Saya pernah posting tentang hp hilang di tempat wisata, dan akhirnya kembali. Ceritanya bisa dibaca di sini. Sebenernya itu hp juga pernah ketinggalan di toilet supermarket! Apa?

Dan baru nyadar pas udah sampe rumah. Hadeeh. Mau diikhlasin kok ya nggak rela. Karena waktunya udah lumayan lama, sekitar sejam-an gitu, dan suami juga agak-agak inget ga inget. Tapi akhirnya suami memutuskan untuk balik ke supermarket. Ini Jepang bo! Yang kayak gini gini kita bisa berharap kebaikan lah. Dan voila! Ketemu! Suami bilang hp nya disimpen sama petugas supermarketnya. Tuh, apa saya bilang. ^_^

oto04

Pernah lagi, ini yang paling kebangetan, saya pernah ketinggalan tas di mall!

Iya tas, tas ransel yang selalu saya bawa kemana-mana yang isinya macem-macem mulai dari dompet, perlengkapan popok Nisa, baju ganti Nisa, kadang cemilan, pokoknya tas khas ibuk ibuk yang punya bayi lah.

Waktu itu lagi nungguin suami jum’atan di masjid, saya dan Nisa keliling mall ada di sampingnya. Pas suami selesai, saya lagi nyuapin Nisa makan di foodcourt. Kebetulan suami bawain oleh-oleh nasi biryani yang dijual di masjid. Ya udah makan bareng lah akhirnya.

Abis makan dan ngobrol bentar, kita pulang. Asik aja gitu saya melenggang kangkung. Udah naik mobil, udah keluar mall juga. Pas sampe lampu merah, Nisa minta minum. Saya mau ambil termos minum di tas, lah kok tasnya ga ada?? Panik, saya cari-cari sampe bagasi. Nihil!

Aduh, ketinggalan di foodcourt, Papa!! Begitu teriak saya sama suami. Suami langsung ngomel-ngomel. Kok bisa tas sampe ketinggalan? Emang nggak ngarasa gitu yang biasanya gemblok tas di belakang, tiba-tiba nggak ada. Yeee, namanya juga lupa. *membela diri*πŸ˜€

Akhirnya kami balik lagi. Udah pasrah deh. Tapi saya yakin, pasti masih ada di tempatnya! Siapa yang mau ambil coba? Orang isinya perlengkapan bayi semua. Etapi ada dompetnya sih, dan lumayan ada uangnya beberapa lembar puluhan yen.

Saya langsung lari ke foodcourt, ke tempat meja yang kami duduki tadi. Hasilnyaaa? Nggak adaaaa!! Huaaaa…. Ishh, pasti udah diambil satpam. Saya cari satpam mana satpam. Kok nggak keliatan batang idungnya.

Akhirnya suami tanya ke mbak-mbak Mc D yang nggak jauh dari situ. Dia bilang dia nggak liat ada tas ketinggalan di situ. Tapi dia menyarankan saya ke bagian informasi aja. Dan baiknya kami diantar ke bagian informasi. Padahal Mc D waktu itu lagi banyak pembeli. Mbaknya baik bener deh.

Sampai di informasi, kami disambut petugas ibu ibu. Dia udah senyum senyum dan menyerahkan tas saya. Hehe, tau ajah si ibu. Eit, tapi nggak bisa langsung diambil gitu aja, enak aja. Dia nyuruh saya nyebutin nama, terus ambil dompetnya dan keluarin identitas saya. Buat mastiin kali ya kalo saya beneran asli si empunya tas. Beneran bu, sumpah deh.πŸ˜€

Akhirnya, kembali juga tas saya, lengkap dengan isinya, nggak ada yang kurang satu pun. Alhamdulillah.

Kejadian lain lagi menimpa suami saya. Kali ini, ia menjatuhkan kartu ATM entah di mana. Duh, bakalan ngurus ke bank deh. Ya udah lah.

Tapi tiba-tiba ada telp dari bank. Katanya ditemukan kartu ATM atas nama suami saya di kantor pos kota Kariya, kelurahan Noda. Lah, itu kan deket rumah. Baru deh suami ingat kayaknya jatuh waktu pas di kantor pos. Ya udah sih, ambil gih sana.

Eit, nggak segampang itu. Pihak bank bilang, kartu ATMnya akan dikirim ke bank. Nanti pihak bank yang akan melakukan konfirmasi ke yang bersangkutan dan akan dikirim kembali ke pemilik. Nah! Berhubung banknya suami itu cabang Shizuoka, jadi itu ATM jalan-jalan dulu ke Shizuoka terus dikirim lagi ke Kariya. Hiyaaaa. Padahal jatuhnya di kantor pos sebelah rumah!πŸ˜€

Yah, mungkin safety nya begitu ya. Dan memang harus begitu SOP nya. Kalau ada kartu ATM atau identitas misalnya atau dokumen penting, yang jatuh, harusnya jangan diserahkan ke orang. Lebih aman, serahkan ke dinas yang bersangkutan, atau kantor polisi. Nemu KTP misalnya, ya serahin aja ke kelurahan, biar pihak kelurahan yang ngurus (yg menghubungi orangnya). Kalo nemu dokumen penting, ya serahin ke perusahaannya. Atau gampangnya sih serahin ke kantor polisi terdekat. Ini untuk menghindari kejadian yang enggak enggak, penipuan misalnya. Atau pemerasan.

Begitulah pengalaman saya tentang barang hilang di Jepang. So far sih balik semua, alhamdulillah.πŸ˜€

Sebenernya, saya nulis ini gara-gara barusan baca berita di newsfeed fb tentang modus penipuan baru di Indonesia. Ini dia,

1381500_1541907392690567_2991854340178795_nBaru saja sy menemukan amplop berwarna coklat dibungkus dengan plastik bening yg jatuh di halaman rumah. setelah sy buka berisi 1 dokumen SIUP dan selembar cek senilai 2, 7 M.
*syok liat cek segitu* , niat nya langsung ingin menghubungi yang bersangkutan karena di SIUP trtera no telpon perusahaan *ketauan bgt minta di telpon atw dihubungin biar bisa kena jebakan batman* ,
sblum menghubungi yg bersangkutan iseng2 searching tentang SIUP dan cek , trnyata byk berita mngenai hal tentang waspada terhadap aksi penipuan modus tebar cek palsu senilai miliaran rupiah. Amplop berisi dokumen palsu berupa selembar mirip cek dan SIUP perusahaan asal Jakarta yang sengaja ditebarkan di area publik bisa di trotoar, parkiran, bahkan halaman rumah dan Seolah-olah amplop itu tercecer jatuh sehingga calon korban merasa iba untuk mengembalikan dengan menelepon pelaku yang sudah mempersiapkan taktik tipu muslihat.
nantinya yg kena jebakan batman akan di imingi2 uang tanda terima kasih kisaran 50 jutaan, lalu korban disuruh ke atm utk mencek saldo yg sudah dkirim oleh pelaku *dsitu lah pelaku beraksi dngn memerintahkan korban melakukan transaksi dsb dan uang dlm rekening pun tiba2 melayang .

waspadalah .. waspadalah !!!
modus ini sudah beredar di Banjarmasin (Sumber: Akun FP Choco Hot)

Nah, dari fotonya itu kan ada cek BCA sama keterangan surat dari Dinas apa gitu. Ya udah, kalo nemu begituan, kasih aja langsung ke Bank BCA, atau Dinasnya itu, atau kantor polisi. Nggak usah hubungin orangnya, atau perusahaannya. Ngapain juga. Kali aja no telp perusahaan palsu kan.

Nggak usah tergiur nominal uangnya. Lah, bukan uang kita. Kasian sama pemiliknya boleh aja, tapi pakai cara yang safe ya. Kita nggak tau ini orang baik atau jahat. Biar pihak yang berwajib aja yang ngurus. Nggak usah pegel hati en pikiran buat ngurus beginian.

Oke, hati-hati ya!πŸ˜‰

***

6 thoughts on “Barang Hilang di Jepang

    1. eh iya, kenapa klo di lingkungan kampus malah ga aman ya? Temen saya juga pernah kehilangan sepeda di kampus (emang ga dikunci sih, salahe), tapi sepeda itu di bawa2 diparkir di luar kampus aman2 aja walopun ga dikunci.πŸ˜€

      1. kata temen2 saya sih banyak sih alasan2 nya
        1. mahasiswa banyak yang miskin
        2. kampus lingkungan nya majemuk. bukan obaachan2 yang friendly yang ndak suka mencuriπŸ˜€
        3. kalo sepeda, itu banyak orang yang buru2, kalo ada sepeda yang nganggur ya pinjem trus di buang ditengah jalan ketika urusan udah selesaiπŸ™‚ (ini yang sering saya denger)

  1. Waah, kebiasaan ketinggalan barangnya jangan sampai dibawa pas udah di Jakarta yaa, bisa bener2 melayang tuuuuh… hihihihi… Kalau modus2 kejahatan di Indonesia sih ampun2an deeh, mengerikan. Hiii..

  2. Saya pernah kehilangan kartu pass mo di disneyland tokyo. Tapj saya terlalu takut utk bertanya ke petugas lost n found. Nyali semakin menciut didukung tunangan yg marah2 n berasumsi kalo ilang ditempat rame ya gk bakal ketemu,pasti diambil org. Mana gede isi pass mo nya,hiks. Lalu yg kedua adl ketinggalan beberapa barang utk oleh2 keluarga di indo. Ketinggalannya di dlm bus. Gk mau kejadian kayak pas di disneyland,nekad nanya dan akirnya dibantu utk dicarikan dan ternyata ketemu. Balik lagi tuh barang2nya ke saya. Jepang ya warbiyasah penduduknya. Jujur ramah sopan tertib suka menolong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s