cerita hamil

Cerita Hamil Kedua

Alhamdulillah, puji syukur pada Allah yang memberi saya amanah lagi hamil yang kedua kali. Kehamilan kedua ini memang sudah direncanakan dan diusahakan sejak setahun yang lalu. Hehe. Alhamdulillah Allah meng-ijabah doa kami.

Baiklah, walaupun sudah pengalaman hamil pertama di Jepang, tapi dulu waktu hamil Nisa saya start kontrol hamil di sini sudah usia 6 bulan, nggak dari awal, karena waktu tau hamil masih di Indonesia. Jadi pas lagi ngidam-ngidamnya masih keturutan semua. Hihi.

Pertama kali tau saya positif itu bulan Mei lalu, waktu abis pulang dari jalan-jalan ke Hiroshima. Awalnya nggak percaya sih, soalnya udah sering di-php-in sama siklus mens yang telat 2 harian, ternyata nggak jadi. Apalagi yang ini bukan karena telat mens, tapi ada flek dikit. Saya pikir ya emang datang bulan. Tapi sampe semingguan, kok masih nge-flek aja, belum darah gitu. Dikit pula, dikit banget. Saya mulai curiga. Cari cari info tanda kehamilan yang disertai flek di internet, ternyata ada. http://www.pengensehat.com/flek-mirip-haid-tanda-kehamilan.htm

Lapor ke papa nisa, coba cek aja, katanya. Ya udah, besoknya saya beli tespek sambil deg2an. Takuuut php lagi. Hehe. Langsung coba siang itu juga (karena di keterangannya bisa coba kapan aja, nggak harus pipis pertama pagi hari), dan hasilnya dua garis muncul cepet banget. Jelas nggak pake samar. Tapi karena masih ragu, besok paginya coba tes lagi (beli satu pack dapet 2 tespek). Dan hasilnya tetep sama. Alhamdulillah. Tinggal periksa ke dokter buat mastiin. Tapi saya tunggu semingguan lagi, tunggu flek ini hilang.

Trimester Pertama

Cek kehamilan bisa dilakukan di RS bagian obstetrics and gynecology atau 産婦人科 (sanpujinka) bahasa Jepangnya. Atau bisa juga ke klinik bersalin. Saya periksa di RS tempat Nisa lahir dulu. Karena emang itu RS satu-satunya di kota saya yang ada bagian obsgyn nya. Haha.

Bisa request dokter cewek atau dokter yang bisa berbahasa Inggris karena nggak semua dokter sini bisa dan mau berbahasa inggris. Kalau di kota saya agak susah cari dokter yang bisa bahasa inggris. Paling kalau bener bener pasiennya nggak ngerti bahasa jepang, si dokter baru akan ngomong bahasa inggris (itupun mungkin nggak lancar dan beraksen jepang). Yah, amannya sih bawa suami atau teman yang bersedia nerjemahin.

Periksa pertama kali, kita akan dikasih lembaran pertanyaan yang harus diisi. Simpel sih, tentang kapan terakhir haid, dll. Ada versi Jepang dan Inggris. Setelah itu, cek urin, berat badan, dan tensi. Setelah semua dicatat dan dikumpul, baru antri nunggu dipanggil.

Periksa trimester pertama ini  biasanya sebulan sekali. Dan di trimester ini diperiksa pake usg transvaginal (di RS saya sih).

Biasanya di Jepang, pihak RS baru akan mengeluarkan surat keterangan hamil kalau usia janin sudah kurang lebih 7 minggu. Saya waktu itu cek masih 4 minggu, pas di usg masih berupa kantung kehamilan aja yang keliatan. Jadi disuruh datang lagi 2 mingguan. Setelah mencapai 7 minggu, janin mulai terlihat, baru deh surat keterangan hamil saya keluar. Surat keterangan ini diperlukan untuk mengambil buku boshitecho (panduan ibu dan anak) di dinas kesehatan kota. Supaya kita terdaftar sebagai warga hamil dan dapat fasilitas-fasilitas.

Periksa hamil di RS dilakukan saat hari kerja (senin-jum’at) dan jam kerja, dan biasanya dengan janji. Kalau belum janjian, datangnya pagi, karena pasien tanpa janji hanya bisa dilakukan sampai jam 11 aja (si RS saya sih), lewat dari itu tidak akan dilayani kalau bukan gawat darurat. Makanya banyak bumil di sini yang periksa tanpa didampingi suami, karena suaminya kerja lah ya. Hehe.

Bisa juga sih periksa hari sabtu (misal untuk ibu yang bekerja, atau ingin didampingi suami). Tapi nggak tiap sabtu RS buka, ada jadwalnya biasanya sebulan 2 kali (beda2 ya tiap RS). Dan resikonya nggak bisa pilih dokter, harus puas diperiksa dokter yang jaga hari itu. Syukur kalau dapat dokter cewek.

Di trimester ini juga kita akan diberi tau kapan perkiraan lahir (hpl atau 予定日, biaya persalinan di RS tersebut, dll. Di Jepang, tiap bumil akan mendapat uang tunjangan melahirkan dari pemerintah sebesar 420.000 yen. Biaya ini akan langsung disalurkan ke RS tempat bersalin nanti. Kalau ternyata biaya persalinan lebih besar (tarif beda tiap RS), kita tinggal bayar kekurangannya aja. Kalau kurang dari itu, ya kita dapat kembalian. Hehe.

15497902_10209947679841152_2140701232_n
perlengkapan perang ibu hamil (didapat dari dinas kesehatan kota setelah mendaftarkan diri sebagai bumil), berisi buku boshitecho, kupon voucher hamil, gantungan kunci ibu hamil, dan buku2 bacaan seputar kehamilan. ;p

Waktu trimester pertama, saya masih baito di tempat bento. Masih naik motor tiap hari dan sepeda kalau jemput Nisa. Saya berhenti kerja waktu usia kehamilan 14 minggu karena bersiap mudik ke Indonesia. Waktu itu rencana mudik memang sudah disiapkan jauh sebelum saya hamil, dan tiket juga sudah dibeli. Untung waktunya pas. Allah memang Maha Pembuat Rencana yang baik. Alhamdulillah.

Trimester kedua

Saya balik Jepang saat usia kehamilan 20 minggu. Periksa di trimester kedua ini masih sekitar sebulan sekali. Hanya saat ini sudah menggunakan usg perut, bukan lagi transvaginal. Bisa juga request usg 4G biar kekinian.

Oya, periksa hamil di Jepang jangan baper ya. Karena cepet banget. Apalagi kalau memang nggak ada masalah berarti. Paling ngantrinya aja sih yang lama. Tapi kalau udah ada janji sih, nggak lama kok.

Maksudnya cepet pas periksa sama dokternya. Masuk ruangan dokter, pertama tama di-usg. Dokter jepang biasanya nggak banyak ngomong. Kalau memang nggak ada masalah, set set set udah. Abis usg, langsung dikasih jadwal kontrol berikutnya dan selesai! Dulu, saya kaget gitu, hah udah gitu doang? Hahaha. Sekarang mah udah biasa. Makanya kalau emang ada yang mau ditanyakan harus disiapin sebelumnya, mau ngomongin apaan. Etapi nggak tau juga ding pengalaman bumil yang lain.

Mulai trimester ini sampai trimester tiga, ada kelas-kelas yang bisa diikuti bumil. Tergantung fasilitas di RS masing masing sih. Kalau di RS tempat saya ada kelas yoga bumil, kelas menyusui, kelas mama papa, dan dua kelas penjelasan untuk bumil. Nggak wajib sih, cuma yang mau ikut aja. Kalau mau ikut, bikin janji dulu. Kalau mau lihat jadwalnya, tertulis di buku panduan RS (赤ちゃんとお母さんのしおり).

Trimester Ketiga

Trimester tiga biasanya periksa jadi dua minggu sekali. Masih dengan usg perut. Oya, tiap semester bumil biasanya disuruh tes (ambil) darah, untuk keperluan macam-macam sih.

Berhubung saya punya riwayat sesar, hamil kedua ini kemungkinan besar sesar lagi. Ini prosedur yang biasa di Jepang. Agak sulit mengajukan VBAC di sini, meskipun jarak kehamilan yang jauh kayak saya (selisih 5 tahun). Saya udah denger sih dari cerita teman-teman, jadi nggak terlalu baper waktu dokter menjadwalkan tanggal sesar buat saya.

Memasuki usia 30 mingguan, kita akan disuruh ngisi birth plan. Sebenernya nggak diisi juga nggak papa, tapi kalau menurut saya lebih baik diisi supaya memudahkan menjelaskan apa yang diinginkan saat lahiran nanti. Saya orangnya bukan tipe oral sih, jadi mending ditulis deh daripada jelasin panjang lebar. Hehe

Bagi yang muslim, birth plan ini adalah saat yang tepat untuk menjelaskan tentang makanan halal atau makanan yang nggak boleh dimakan nanti selama kita di rumah sakit. Jadi jauh-jauh hari sudah dijelaskan supaya pas tiba waktunya pihak RS sudah ngerti dan siap. Kita tinggal fokus lahiran dan pemulihan aja. Apalagi buat orang orang yang nggak bisa bahasa Jepang, dengan adanya catatan ini, berguna banget biar nggak susah susah jelasin lagi.

Mulai minggu ke 36, periksa akan jadi seminggu sekali sampai minggu 40 saat hpl (hari perkiraan lahir). Dokter akan menyarankan banyak jalan kaki untuk merangsang kontraksi alami. Kalau sesar, biasanya operasi bisa dilakukan mulai minggu 37 kehamilan.

Menjelang kelahiran, saya sarankan baca persiapan kelahiran yang ada di buku panduan RS (赤ちゃんとお母ちゃんのしおり). Di sana lengkap banget penjelasan seputar melahirkan.

Apa saja barang yang perlu dibawa saat nginep di RS, prosedur telepon RS waktu akan lahiran, kegiatan (jadwal) yang akan dilakukan selama di RS (lahiran normal dan sesar), dll. Buku ini termasuk yang perlu dibawa saat nginep di RS nanti. Bahasa Jepang sih. Makanya saya sarankan pelajari jauh jauh hari, yang nggak bisa baca tulisan jepang, bisa minta bantuan temen atau suami yang bisa buat nerjemahin poin-poin penting. Biar nggak gagap-gagap amat waktu dijelasin pas di RS nanti. Udah ada gambaran gitu.

Saat ini usia kehamilan saya sudah 35 minggu. Sekitar dua minggu lagi sudah dijadwalkan operasi sesar. Jadi insyaAllah akhir desember ini adeknya Nisa lahir. Doakan lancar yaaa.

Arigatou ❤

15135815_10207865309292282_8503611599259211217_n

PS; periksa kehamilan saya lakukan di RS Kariya Toyota Sogo Byouin (刈谷豊田総合病院), kota Kariya, prefektur Aichi, Jepang.
Advertisements

20 thoughts on “Cerita Hamil Kedua

  1. Wah selamat ya mba… melahirkan pas winter dong… jelang2 akhir tahun ya mba. Kayak saya pas ngelahirin tg 31. Orang lain senang2 pesta saya senang2nya sm si bayi. Semoga lancar dan tidak kurang satu apapun… Nisa gimana? Pasti senang mau punya adik… hihihi…

  2. wah, lama vakum, datang2 bawa cerita bahagia. selamaaat. semoga persalinannya lancar, sehat selamat ibu dan bayinya yaaa. dn cepet pulihnya.
    btw, buku panduannya ada yg berbahasa indonesia itu?

    1. hehe… aamiin. sama kayak mbak emine kan, vakum ngeblog gara2 hamil melahirkan. hihihi…
      iya, buku panduan ibu dan anaknya ada yg versi indonesia. ini semacam buku KMS kalo di indonesia. mencakup riwayat kesehatan anak dari waktu masih di dalem perut sampe nanti umur 6 tahunan. ada catatan imunisasi juga.

  3. selamat mbak atas kehamilannya smga sehat selalu dan lancar saat melahirkan nanti..,akhrny posting lagi 🙂 udah lama ga baca crta mama nisa.. nanti update -animunisasi terbaru adeknya nisa dipost ya mbak jd inget dulu postingan imunisasi nisa membantu sy banget hehe

  4. Apa nama IG nya kak?
    Saya mau lanjut kuliah S2 nanti di Jepang, insya Allah. Jadi pengen korek2 info dari kakak dulu, hehe kalau boleh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s