Tamu Tak Diundang di Jepang

Tinggal di apato di Jepang, kadang ada tuh yang tiba tiba nge-bel pintu rumah. Awal dulu pertama kali (ini kalimat ga efektif banget) saya tinggal di Jepang, saya takut bukain pintu. Kalau dipikir emang kenapa sampe segitunya. Kan bukan pendatang ilegal. Hihi.

Sekarang sih, udah biasa aja. Kalo lagi nggak males, ya dibukain, kalo males, ya dibiarin aja. Haha. Tapi sekarang si Nisa suka ribut kalo ada yang ngebel, jadi terpaksa lah dibukain. ^_^

Kalo apatonya canggih, ada tuh jenis bel yang ada kameranya, jadi bisa dilihat dulu siapa yang datang, trus bisa diajak tanya jawab dulu tamunya, “siapa ya?” “ada keperluan apa?”. Sayang apato saya nggak secanggih itu. Cuma ada lubang kecil di pintu buat ngintip. Iya kalo orangnya pas keliatan dari lubang, kalo orangnya berdiri agak mlipir kan nggak keliatan. wkwkwk.

Kalo kamu tinggal di Jepang, siapin mental aja untuk ‘menyambut’ kedatangan para tamu nggak diundang ini.๐Ÿ˜€

1. Tukang koran.

Bukan tukang koran yang biasa nganterin koran tiap hari sih. Tapi ini petugas dari surat kabar yang nawarin buat langganan koran. Saya pernah dua kali didatangi petugas ini, dari dua surat kabar berbeda pastinya. Dan seperti biasa jawaban saya adalah “nihon no shinbun yomenai desu” (ga bisa baca koran jepang). Hahaha.

Ya males aja gitu ya baca koran. Waktu di Indonesia aja jarang baca koran, apalagi ini suruh baca koran Jepang. Hehe.

2. Tukang barang bekas.

Ini apa ya namanya? Yah, pokoknya orang ini akan ngetukin pintu rumah satu satu buat ngumpulin barang bekas. Mirip tukang loak lah ya. Tapi penampilannya rapih! Kayak sales parfum gitu. Hehe. Lengkap sama tanda pengenalnya juga.

Ya jadi orang ini dari perusahaan eco factory tugasnya mencari barang-barang bekas untuk mereka beli. Iya lah dibeli, masa’ dikasih cuma cuma. Jadi mereka cari orang yang mau menjual barang bekasnya ke mereka.

Katanya sih apa aja bisa. Tapi kayaknya mereka lebih prefer kalo kita punya perhiasan, tas tas branded, ato alat-alat elektronik kayak laptop, hp, dll. Widiih, tukang loak elit ini mah.

Beberapa ada yang memaksa, ato udah dibilang nggak ada barang yang mau dijual tapi tetep nyerocos ngemeng mulu. Kalo udah gitu langsung bilang aja, “iranai desu. sumimasen.” (lagi ga perlu. maaf) langsung tutup pintu.๐Ÿ˜›

3. Petugas tipi.

Bagi yang punya tipi eh TV di rumah, waspadalah, waspadalaaaah!

Karena petugas NHK bisa datang kapan saja. Hahaha. NHK itu nama stasiun TV nasional Jepang. Nggak cuma siaran TV sih, NHK ada siaran radio juga.

Nah, banyak yang nggak tau kalo siaran TV NHK itu bayar, Maak! Macam iuran wajib TVRI jaman dulu.๐Ÿ˜›

Kalo yang langganan TV satelit, iuran NHK udah termasuk dalam tagihan bulanannya. Tapi yang pake antena biasa sebenernya juga ikut bayar. Caranya bayar gimana? Ada moushikomi (form aplikasi)-nya sih di websitenya NHK. Kita isi, trus selanjutnya akan ada tagihan yang datang tiap bulan eh apa dua bulan sekali ya? *ga tau lupa*

Tapi males banget yah kalo ‘terlalu jujur’ gitu. Hahahaha. *ups*

Banyak juga orang Jepang yang nggak bayar iuran. Apalagi orang asing. Kebanyakan sih karena nggak tau.

Makanya, para petugas NHK bergerilya dari rumah ke rumah ngecek-in satu satu yang punya tipi dan belum bayar iuran. Nah loh. Saya udah pernah tuh kedatengan. Yang bukain suami langsung sih. Mau pura-pura bego nggak ngerti bahasa Jepang kok ya kurang meyakinkan. Hahaha. Apes deh, akhirnya kita kudu bayar. Tarifnya sekitar 2.500 yen (250rb Rp) per bulan (apa per 2 bulan ya?)๐Ÿ˜› *mihil* *hik*

Sekarang sih udah nggak punya tipi. Rusak kakaaaa. Jadi, udah nggak pernah bayar tagihannya lagi. Udah lo-gue-end deh pokoknya. *fiuh*

Jadi, kalo kamu kedatengan orang yang ngenalin diri dari NHK, trus kepo nanya di rumah ada tipi apa nggak, bilang aja enggak adaaaaa.๐Ÿ˜€

Tapi biasanya petugasnya pantang menyerah loh. Good luck ya! Hahaha.

4. Misionaris

Biasanya datang saat weekend. Tapi weekdays juga pernah sih. Dan biasanya dua orang. Setiap datang mereka akan memperkenalkan diri, dan meminta waktu sebentar. Kemudian dimulai dengan pertanyaan, “anda percaya akan hari akhir?” “anda percaya kalau suatu saat dunia ini akan berakhir?” “kalau orang mati itu akan kemana?”

Kayak gitu. Kalo diladeni, mereka akan cerita panjang lebar. Dan biasanya diakhiri dengan bagi bagi buletin. Isi buletinnya biasa aja sih. Temanya umum. Malah kayak buletin motivasi motivasi gitu. Tapi yeah tentu aja ada kutipan injilnya juga.๐Ÿ˜›

Saya, sering banget kedatengan para misionaris ini. Tiap datang orangnya beda beda. Kalo weekend dan pas suami ada, ya yang bukain suami. Sama suami sih malah diajak ngobrol. Kadang malah ketawa ketiwi bareng. Mereka tau kok kalo kami keluarga muslim. *iya lah eke pake jilbab, masa’ ga tau*. Biasanya malah diajak diskusi, “kalo di Islam, gimana?”.

Para misionaris ini jago bahasa Inggris. Kadang ada juga orang asingnya sih. Pernah kami dikenalin orang Indonesia yang jadi misionaris. Yah, demi persaudaraan satu bangsa satu tanah air, kami persilakan masuk lah yaaa. Ngobrol di dalem rumah. Sambil ngupi ngupi. Akhirnya malah ngobrol ngalor ngidul ngomongin yang lain.๐Ÿ˜€

Mereka nggak terang-terangan ngajakin masuk kristen sih. Cuma menyampaikan. Dakwah mah kalo bahasa Islamnya. Tapi kalo kita merasa terganggu, bilang aja terus terang nggak usah datang lagi.๐Ÿ™‚

Udah empat itu aja dulu. Biasanya empat itu sih yang sering. Sebenernya masih ada yang lain, kayak orang nawarin langganan internet, ato produk produk lain. Sales gitu lah. Harus hati-hati juga sih.

Makanya kalo di siang hari yang tenang, nggak punya agenda khusus, trus tiba tiba ada yang ngebel pintu, diem dulu, jangan langsung bukain, dengerin dulu. Kalo dia ngebel lagi, tapi dianya nggak ngomong, misalnya, kalo pak pos yang dateng, dia akan teriak, “yuubin desu!” (POS!), nah misalnya ini orangnya hening aja gitu, nggak ngomong apa-apa, berarti nunggu bel ketiga, nggak usah bukain pintuu, biasanya dia akan pergi sendiri. Hihihi. *pengalaman*

Kalo terlanjur bukain pintu, trus bingung gimana nolaknya, pasang tampang bodoh trus bilang, “wakarimasen.” (nggak tau). Ato yang lebih ekstrim lagi, “gomen nasai, nihongo tabemasen!!” (maap, ga makan bahasa jepang!) wkwkwk.๐Ÿ˜›

***

Kariya, 02092015

42 thoughts on “Tamu Tak Diundang di Jepang

  1. Ahahahhaa kocak banget, nihon go wa tabemasen, emangnya sushi? Hehehehe.

    Di jepang, di mana? Tokyo?
    Saya kerja di JICA di Ind, banyak temen2 org jepang yg ditugasin di jkt, kapan2 kl ada rejeki, moga2 bs kesana lagi bawa keluarga.

    Baru tau NHK bayar ya? Sama kayak disini dong bayar jg, kirain gratis.

    Ada temen yg boyongan pindah bawa keluarganya ke tokyo, pas puasa kmrn, di fuchu kl ga salah, dia cerita, penghuni apt di atasnya dia, kalo bermesraan sampe heboh, kedengeran banget, ga siang ga malam, suka takut kl kedengeran anak2nya, dan nanti anak2nya yg msh kcl2 itu nanya, ” mama, itu suara apa ya?” Naaah lhoo gimana jawabnya?

    Udah lapor ke managemen sampe 3 x tp masih blm ada perubahan katanya.

  2. wah, misionaris sampe ke rumah-rumah ya? kirain di gereja aja.
    di sini jg kadang ada tamu tak diundang. kalo sales biasanya cuma naruh selebaran, kartu nama ato sejenisnya di depan pintu. ga pake ngetuk2. pas menjelang pilkada lalu ada calon yg ke rumah2 jg, kampanye. tp saya mah ga pernah buka pintu kalo ga kenal, bahkan polisi pun ga akan dibuka. biasanya mereka akan ke apartemen di bawah sy yg sebenarnya rumah mertua. entah nitip pesan atau nanya2, mertua yg jelasin hehe

    1. iya, ini kayak komunitas jemaah Jehovah kalo ga salah ya yang dakwah door to door. pernah baca di inggris jg ada kalo ga salah.
      wah, kampanye ke rumah rumah, niat banget ya. hehe.

  3. ya Allah Mba itu masih mending, saya pernah malam jam 3 atau jam 4, ada orang mabok ngebel keras sekali random ke banyak kamar di apartemen. Di Inggris ini loper koran, dll dsb ga ada yang ngebel kecuali pak pos yang ga bisa masukin paket ke dalam letter box. Malam itu beneran ga bisa dilupain karena deg-degan orang mabok kan hilang logika jadi malam itu suami lek-lekan sampai orang yang mabok dibukakan pintu oleh housematenya. Kita udah siap siap telepon polisi kalau ada apa apa. huhu….

  4. Wah, utk ukiran jman skrg di negara maju tipi udah ribet kali ya, masih bagusan youtube hehe. Di Jepang ada pengemis gak mama nisa?

  5. Ahahahaaaa… semua udah di alami sama akyu mama nisa.. klo yg NHK udh 3x. 2x sama ak n yg terakhir sama suami. Dtgny pas hari minggu.. makany sempet mikir org nhk minggu2 jg kerja yaa..
    Tp suami bilang ga pake tv. Ntn youtube doank krna kami lbh suka ntn tv indonesia..wkwkwk
    Klo yg misionaris itu udh 2x.. yg pertama ga ak bukain pintu. Yg kedua eeh pas mau nganterin mama rasya pulang mrka ada d dpn pintu..
    Tp berhasil lolos siii…
    Mmg ya mama nisa.. lebih aman klo ga kenal ga usah dibukain..hehehe

    1. Hihihi… udah semua yah. Iyaaa, orang NHK pernah juga dateng nagih ke tempatku hari minggu. wew! Itu gara2nya aku mangkir dari bayar tagihan udh beberapa bulan, eh malah didatengin petugasnya langsung. dirapel lah bayarnya akhirnya. *fiuh*
      Sekarang jadi males beli tipi lagi. huhu. nunggu pindahan apato lagi lah.๐Ÿ˜›

  6. jehovah witnesses bukan aliran dalam agama kristen mbak. tidak diakui dlm agama kristen. jehovah semacam sekte gitu mbak. isi alkitab dan ajarannya berbeda. di indonesia. jemaat jehovah juga door to door datang ke rumah. bahkan mrk juga mendatangi umat kristen utk menyebarkan paham jehovah. saya tinggal di tokyo dan pernah didatangi bbrp kali juga. tp mrk gak memaksa kalo kt ga minat.

  7. 3 bulan di Osaka 2 kali didatengin petugas NHK, sekali sabtu didatengin misionaris dari Jehovah witness. Emang suka bikin kaget sih, karena lha ga ada kenalan kok ada yang ngetok pintu.
    Untungnya belnya ada kameranya jadi bisa ngintip dulu sambil mikir jawabannya. Kalo NHK saya biasa jawab apato diurusin kantor (karena emang iya) jadi kalo mau nagih ke kantor aja, biasanya mukanya langsung lesu muka petugasnya.
    Kalo misionaris ya jawab aja saya muslim dan saya ga tertarik, pergi sih tapi tetap ngasih selebaran dan bilang dibaca aja siapa tau minat.

  8. salam kenal mama nisa..
    wah, kebetulan nih lagi cari blog yang bahas all about jepang..
    nemu blog ini..

    seru banget kayanya tinggal di sana. tapi diantara mereka yang dateng ke rumah, kayanya misionaris deh yang paling serem.
    (takut dicuci otak!)
    kalo saya suka ama si tukang barang bekas. kira-kira sama ga yah ama tukang barbek yang ada di indo? kalo di indo kan barang bekasnya murah banget kalo dijual.

    mau tanya mam, kalo di jepang kan buang barang tuh bayar ya? dan mahal pula kan? nah, lenih untung mana, dibuang atau di jual ke tuakng loak?

    1. Kalau untung ya mending dijual lah dapet duit walopun dikit. hihi. Tapi ga semua barang bekas bisa dijual. Si tukang loaknya juga pilih pilih, mana yang masih layak jual lagi atau enggak.

      Jadi, mending dilungsurin ke temen yang masih membutuhkan. ^^

  9. Hahaha nihongo tabemasen, dijamin yang diajak bicara pasang muka bengong trus melipir pergi๐Ÿ˜€
    Misionaris ada di mana-mana ya, mbak. Bahkan pas nganter Ibu ke pasar tradisional deket rumah, mereka juga nongol bawa free magz, ck ck ck..
    Btw, salam kenal๐Ÿ™‚

  10. mbak iuran nhk harus bayar ya? kalau di stop gitu bisa ? saya sering terima amplop brisi tagihan hehe.. terus pas itu ga sengaja bukain pintu , eh petugas nhk ternyata. terus suruh bayar. sekarang malah sering telfon, nyebelin bgt hehe.. kalau bisa balas di facebook saya mbak ใ‚†ใ‚Šใ‚ ใƒŸใ‚บใƒก
    arigato gozaimasu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s