Si Motor Tua

Saya pikir, bermotor menembus badai salju jam 5 subuh adalah hal ternekad yang pernah saya lakukan. Dan saya kapok, nggak mau melakukannya lagi. Ternyata minggu kemarin, ada lagi hal terkonyol yang saya lakukan. Mendorong motor mogok sejauh 5 kilometer!! Huh hah banget kan?

Kejadiannya hari selasa minggu lalu, saat saya pulang baito, tetiba motor mogok di tengah jalan. Yabai! Mana jarak ke rumah masih jauh lagi. FYI, jarak tempat baito dan rumah itu sekitar 7,7 km. Naik mobil / motor sekitar 15 menitan. Kalo jalan kaki? Hmmmm………. -_____-

Memang pas mau pulang itu, perasaan udah nggak enak. Mesin motor tiba tiba mengeluarkan suara aneh, nggak seperti biasanya. Digas juga agak berat. Dan niatnya emang mau nyuruh papa Nisa buat ngecek malemnya. Eh, lah kok belom nyampe rumah udah mogok beneran. Huhu.

Bingung, saya pinggirkan motor, coba telp ke papa Nisa. Eeehh, pake acara pulsa abis pula. *iye, hp saya pre-paid*. Akhirnya dorong motor sampe konbini buat beli pulsa dulu.

Papa Nisa ditelp nggak diangkat-angkat. Hauuu… ya udah kirim sms SOS.πŸ˜› Sambil nunggu balesan, saya mikir ini motor gimana? Mau balik ke tempat baito numpang naroh motor kok ya males mau jalan balik. Lumayan kalo balik 2 kilo-an. Tapi kalo jalan terus masih sekitar 5 kilo lagi. Lalala… *stres*

Akhirnya pilihan mana yang saya pilih, sodara? Jalan terus sampe rumah! Ha! Motor gimana? Didorong lah. Hahahaha. Pertimbangannya kali aja nemu bengkel motor di sepanjang jalan pas pulang. *Yang tentu saja mustahil, karena saya lewat jalan ini tiap hari jadi tau kalo sebenernya nggak ada bengkel motor di sepanjang jalan itu*πŸ˜›

Akhirnya balesan sms dari papa Nisa datang. Iya, cuma sms bukan ditelp.πŸ˜› Katanya: “kenapa? Ya udah motor tinggal aja di pinggir jalan, Ma.” -_-

Udah. Trus nggak nanya gimana caranya aye pulaaang? Hiks. Emang nggak ada jalan lain sih. Jalan yang saya lalui tiap hari ini merupakan jalan antar kota. Jalannya lebar, lurus, dan banyak dilalui kendaraan besar. Kanan kiri kebanyakan pabrik, dan sawah. Apesnya nggak ada bis angkutan umum lewat sini. Stasiun kereta? Udah kelewat 3 km. Taksi? Nggak lewaaat. :)))

Ibarat maju kena mundur kena *nggak cocok ding* , maksudnya terjebak di tengah gituuu. Ya udah, masa mau jalan mundur ke stasiun? Trus nunggu kereta yang harus muter turun di stasiun kota. Malah makin jauh dari rumah. Akhirnya pasrah jalan kaki aja. Lima kilometer aja, kakaaaa.πŸ˜€

Motor gimana? Nanggung, kan saya jalan kaki, ya udah bawa aja sekalian, daripada ditinggal.πŸ˜› Jangan bayangin motor gede, motor saya ini motor skuter kecil, yaaa lumayan ringan lah. *preet*πŸ˜€

Ya udah, jadi singkat cerita, saya akhirnya dorong motor sampe rumah. Waktu menunjukkan pukul 11 siang saat pertama motor mogok. Dan akhirnya sampai di rumah dengan selamat pukul 12:40. Tengah hari bolong, bo! Tapi, alhamdulillah-nya siang itu nggak panas sama sekali, matahari ketutup awan dan banyak angin. Bener-bener bersyukur.πŸ™‚

Istirahat bentar selonjoran kaki sama makan, abis itu jam 13 ngegoes sepeda jemput Nisa di sekolah. Wuiihh. Jangan ditanya gimana pegelnya.πŸ˜›

Kata temen saya suatu hari pas saya cerita, “ya ampun, nggak nangis kamu?”. Eh, nangis? Nggak kepikiran mau nangis tuh. Bingung sih iya, campur malu kalo papasan sama orang. *jarang sih papasan, emang nggak banyak orang jalan lewat situ*.

“Nggak marah sama papa Nisa?”. Eh, marah? Kan bukan salah dia. Oh, ngambek karena dicuekin? Nggak ditelp, cuma di-sms, berasa nggak dikhawatirin gitu ya. Hahahaha. Udah bi-a-sa. Emang orangnya kayak gitu. Kan orangnya udah nyuruh ninggal motor. Kalo ternyata saya dorong motornya sampe rumah, ya tanggung sendiri toh, nggak ada yang nyuruh juga.πŸ˜› *paling gitu jawabnya* -__-;;

Nggak kook, pulang kerja papa Nisa mijitin saya loh. Hihihi. Trus besoknya saya dianter pagi pagi ke tempat kerja. Dan dia juga yang bawa motor saya ke bengkel. Tuh, perhatian kan?πŸ™‚

Dan ternyata apa penyebabnya? Rantainya putus. Yah, namanya juga motor tua. Ini udah kejadian mogok yang kedua sejak motor saya pake. Yang pertama dulu mogok pas mau ke kampus. Untung aja nggak jauh dari situ ada perpus umum. Saya taroh motor di situ, trus saya pulang naik bis. Sekarang lagi apes aja mogoknya di jalan besar antar kota. Ya itu seperti yang saya sebutkan tadi, kanan kiri pabrik dan sawah, nggak ada stasiun ataupun bis umum, apalagi taksi. Masa iya saya harus lambai tangan atau angkat jempol buat nyetop truk nyari tumpangan? Ampun dije. -_-

Motor ini turun temurun. Berawal dari pemilik asli yang membeli motor ini sekitar tahun 2000 an, kemudian diwariskan ke kakak ipar, kemudian diwariskan lagi ke suami sekitar tahun 2003.

Sampai tahun 2013, motor ini ber-plat Shizuoka, walaupun sudah pindah ke Kariya, Aichi ken dari tahun 2008. Tahun 2013, baru lah berganti plat menjadi Kariya, dan berganti pemilik yaitu saya.

Waktu motor ini diwariskan ke saya, kondisi kaca spion tinggal satu (sebelah kanan aja), jok robek robek, dan speed cuma bisa mentok di 45 km/jam (FYI, skuter Jepang speed-nya paling tinggi cuma sampai 60 km/jam). Shouganai. Apa boleh buat.πŸ˜›

Motor ini pertama saya pakai ke kampus untuk kuliah (waktu masih jadi research student). Tentunya setelah dapat SIM. Jarak kampus~rumah kurang lebih 10 km dan ditempuh dalam 40 menit dengan kecepatan penuh (45 km/jam tadi).πŸ˜›

Sejak diganti ban belakang (karena udah gundul), secara ajaib speed jadi nambah. Sekarang udah bisa digas pol sampe 60 km/jam. Asik bisa ngebut dengan kecepatan 60 km/jam. #ngokπŸ˜› Eh, itu udah cepet loh. Kadang bisa nyalip bis atau truk. Hehe.

Sekarang, motornya udah sembuh lagi. Udah 5 hari ini saya pakai lagi buat kerja. Nggak takut mogok lagi? Kenapa nggak beli motor baru aja sih, kata obaasan di tempat kerja saya. Sayang ah, mending uangnya buat nabung kursus mobil.πŸ˜€

Semoga setelah ini, nggak ada lagi kejadian yang aneh aneh. Hihihihi.

Sekian curhatan saya. Semoga memberikan inspirasi. *halah*πŸ˜€

***

20 thoughts on “Si Motor Tua

    1. truk di sini jalannya ga ngebut kok mbak. mereka ngebutnya di jalan tol atau jalan semi-tol yg emang ga dilalui motor kecil. jadi ga serem kok nyalip truk di jalan biasa. ^_^

    1. salam kenal mbak Nisa. saya kalo ngobrol sama papa Nisa pake bahasa Indonesia. Tapi kalo ngomong sama Nisa kami pake bahasa Jepang mbak. Ya kadang pake bahasa Indonesia sih, kadang anaknya ngerti kadang enggak. Hehe.

  1. Sama, Mbaaak.. Aku jugak pernah kejadian. Bedanya ini rantainya longgar. Tapi berhubung di Medan, dorong sikit uda nemu bengkel.πŸ˜›

  2. wahh keren ya motor di jepang bisa distel speednya.. mestinya di indonesia juga gitu tuh, biar gak pada ngebut😦 apalagi banyak anak di bawah umur yang udah dilepas naik motor.. uhhh nyeremin! Serasa jalan cuma milik mereka doang… yang lain harus minggir

    1. bukan distel Mak, tapi emang speed nya paling mentok segitu. udah settingan dari pabriknya. :p
      ini motor skuter kecil sih, kalo yg motor gede2 ya speed nya beda. ^_^
      btw, pa kabaaar Mak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s