I’m Uncomfortable And I Want to Go Home

Kalau kamu baca penjelasan mengenai bio saya di tiap akhir postingan, di situ tertulis I’m a peaceful phlegmatic, O blood-type, an introvert. Nah, tiga hal tersebut adalah karakter saya. And I’m happy with that.πŸ™‚

So, kamu bisa nebak kan sifat pemalu-dan-takut-sama-orang-nya si Nisa itu nurun dari siapa.πŸ˜›

Oke, jadi seorang introvert itu ada beberapa hal yang bikin nggak nyaman. Sebagian orang mungkin udah banyak yang tahu karena pernah baca baca. Tapi setidaknya ini adalah pengakuan langsung dari seorang introvert yang bisa kamu percaya. Dari saya maksudnya.πŸ˜›

Dan inilah tiga hal yang membuat saya merasa nggak nyaman:

1. Terjebak sendirian di keramaian yang asing.

Misalnya sendirian datang ke pesta, bisa pesta nikahan, atau reunian sekalipun. Berhubung saya bukan anak gaul dulunya, pastinya nggak banyak orang tahu saya, jadi saya males kalo disuruh dateng ke reuni akbar gitu. Kecuali kalo reuninya temen se-geng aja.πŸ˜€

Dulu waktu masih kecil, malah saya sebel banget kalo di rumah ada acara arisan atau pengajian. Bukan apa apa, karena rumah saya pasti penuh orang, jadi saya nggak bisa kemana mana, cuma bisa terjebak di dalam kamar yang mendadak sempit karena barang barang ruang tamu sampe ruang tengah pindah ke situ semua.πŸ˜›

Sekarang sudah agak berkurang karena saya udah dewasa, jadi bisa punya banyak cara untuk ngatasin ketidak-nyamanan ini. Yah, paling ngutak ngatik Hp, main internet atau game. Hahaha. Atau kalau kepepet ya ajak kenalan orang yang kira kira asik buat ngobrol.

2. Basa basi

Udah terjebak di keramaian, trus suruh basa basi lagi, duh! Saya nggak suka basa basi. Sebagai introvert, tentunya saya sedikit bicara. Saya nggak pandai memulai pembicaraan ke orang lain.

Yang ada dalam pikiran saya nih kalau saya ada di depan orang, “orang ini kira kira enaknya diajak ngobrol tentang apa ya? Duh, tampangnya cuek gitu, kayaknya dia nggak sadar kali ya kalo di sampingnya ada orang. Lagi nggak pengen ngobrol kayaknya. Kira kira dia mau nggak ya ngobrol sama gue. Hmm… ajak ngobrol, enggak, ajak ngobrol, enggak. Yah, pergi deh.”

Hahahaha. Tuh, ngenes banget kan? Makanya di Jepang ini, saya cukup ‘tersiksa’. Ngajak ngomong duluan orang Jepang tuh butuh perjuangan sendiri buat saya.πŸ˜€ *fiuh*

3. Salah kostum

Udah terjebak di keramaian, harus basa basi, salah kostum pulak!! Huaaaa…. rasanya tuh pengen mengecil trus lari menghilang deh, kayak Ally McBeal. *ada yang pernah nonton?*

Saya mah gitu orangnya, nggak pede-an. Kalau mau pergi pergi, suka pusing mikirin kostum. Nggak harus matching warna dari atas sampe bawah sih, tapi paling nggak, enak dipake, nyaman, dan nggak salah kostum. Penting banget!

Saya nggak suka gara gara salah kostum trus jadi pusat perhatian. *ih, ge-er aja*πŸ˜› Kan saya orangnya pemalu. *halah*

Yah, jadi gitu deh, tiga hal yang bikin saya nggak nyaman. Kalau saya berada di situasi di atas, saya mending pulang aja. ^_^

Tapi kalau nggak bisa pulang, tenaaaang, saya akan bertahan sampai acara selesai. Tapi besok besok kapok kalau disuruh dateng lagi. Hahahaha.

enhanced-buzz-1417-1413386501-17

***

tulisan ini diikutsertakan dalam β€œNadcissism 1st Giveaway”

22 thoughts on “I’m Uncomfortable And I Want to Go Home

  1. itu koq sama semua karakternya sama saya.. plegmatis, golongan darah O sama introvert .. saya lbh seneng kl jalan jalan belusukan sendiran atau nonton bioskop atau makan di fancy resto sendirian..istilah kekiniannya Masturdating yaa?! hahaha.. enak aja gak gak riweuh sama hrs toleran sama pilihan temen yg gak sesuai.
    Pernah waktu itu ke bali rame rame, yg ada saya sebel krn temen temen senengny pd belanja mulu padahal saya pgn jalan jalan muterin bali.. yg ada cuman muterin pusat oleh oleh doang

    1. hai mbak Amel. Sini sini sesama Phlegma dan introvert. ^_^
      eh kalo saya malah males jalan sendirian tuh mbak. Kalo gak penting2 amat, saya mending di rumah. Hahaha. Makan sendirian di luar juga saya males, mending bungkus bawa pulang, makan di rumah sambil nonton tipi. Hihihihi. Ternyata karakter introvert juga bisa macem2 ya.πŸ˜›

  2. budaya Jawa memang ga friendly dengan introvert, suami saya sewaktu kecil dicap ga sopan, ga ngajeni orang tua dll hanya karena lebih nyaman di kesendirian(ciaaah). Semoga saya yang ekstrovert ini tidak mengulangi kesalahan tersebut amiin.

  3. Karena saya juga introvert jadi bener-bener ngerasain deh itu nomer 1 dan 2. Kalo saltum mah udahlah muka badak ajahπŸ˜†
    Saya juga kadang suka awkward gitu kalo orang yg baru dikenal itu ngomongnya nyablak. Mau ngeladenin nyablak juga, jadi aneh aksennya karena deep down kita masi belum deket. Tapi kalo mo ngeladenin dgn kalem dan normal, kasian dianya takut nganggep kita gak minat ngobrol hahaha

    1. hahaha iya bener banget. kadang bingung ya mau ngerespon kayak apa. Amannya pasang senyum sambil manggut manggut sambil bilang, “ooh… hmm… trus… trus… o gitu…”. Kalo dianya ketawa ikutan ketawa juga. hahaha.πŸ˜€

  4. Kenapa kita termasuk dalam golongan darah O yang introvert ya, Mbak? Padahal Mama ku O jugak, tapi beliau ekstrovert. Temennya banyak. Kalok ada pesta, selalu dikelilingin orang.. Sedangkan aku bingung mau ngapain, akhirnya makan..😦 *melipir ke pojokan*

    Tapi sekarang uda agak mendingan sih. Mulai berubah jadi ambivertπŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s