Terisolasi Dari Dunia Nyata dan Maya

Akhirnyaaaa… saya bisa kirim kabar juga. Sudah kurang lebih satu minggu saya di Indonesia, tepatnya di Jakarta dan sekarang lagi di Jogja. Tapi di dua kota itu saya malah terisolasi dari dunia nyata dan dunia maya!!

Kok bisa? Yah, selama ini di Jepang, koneksi internet lancar jaya. Paling karena sibuk jadi ga sempet liat medsos (media sosial). Lah ini, waktu luang ada, tapi ga bisa buka internet. Huhuhu. Sedangkan kontak semua teman ada di fb dan twitter.

Jadi, ceritanya wi-fi di rumah jakarta lagi rusak. Udah dua mingguan, petugasnya udah berkali-kali dateng tapi ga ada hasil. *grrr* Sampai di jogja, saya pake tablet dan kartu SIM yang (katanya) paling bagus dan kenceng internetnya. Tapiii, yah mungkin karena rumah mertua saya di atas gunung juga kali ya, jadi sinyal internet hilang timbul. Arrrgh.

Di atas gunung? Iya, yg tinggal di jogja tau gunung kidul? Rumah mertua bukan di situ sih, tapi jalannya lewat situ, jalan jogja-wonosari. Terus nanti belok ke arah Patuk. Nah, rumahnya itu di perbatasan bantul- gunungkidul, tapi secara administratif sih masuk Bantul. Bantul coret kali ya. ^_^

Tapi kok bisa sampe terisolasi dari dunia nyata juga? Ya itu, karena ga bisa terhubung internet, maka otomatis ga bisa kontak teman2 juga. *sigh*

Mou!! Sekkaku jogja ni kita noni!!! -padahal udah jauh2 datang ke jogja-

Sekian curhatan saya. Semoga nanti kalau balik lagi ke jakarta, wi-fi udah bisa lagi dan sinyal internet lancar jaya. Maaf buat teman2 di jogja yang tidak sempat bertemu. *kayak ada yg mau diajak ketemuan aja*πŸ˜›

Patuk, Jogjakarta, 18 Agustus 2014.

***

12 thoughts on “Terisolasi Dari Dunia Nyata dan Maya

  1. Lebaran kemaren saya juga mengalami hal yg sama.
    Lebaran di kampung mertua di daerah Godean, Sleman, Jogjakarta,.. benar-benar serasa diisolasi dari dunia luar. Satu dua hari geregetan, setelah hari ketiga dst jadi terbiasaπŸ™‚
    Bisa internetan meski gak stabil di jam-jam 10an malam ke atas. Pagi sampai sore sulit banget dapat sinyal.

  2. Ideeeem…. Saya juga waktu mudik terisolasi dari dunia maya. Jaringan lelet paraah. Semoga segera dapat signal ya, Mbak. Senangnya yang lagi mudikπŸ˜€

  3. Wah rumah si mbah saya di GK juga loh. Kalo ke rumah si Mbah juga lewat patuk itu. Kok semua orang Jogja kayaknya dari GK ya kkk

    Kalo kampung saya kemaren sih sinyal para provider masih OK dan internet ndak ada masalah sama sekaliπŸ™‚

    1. Eh, jangan2 rumah mbah2 kita tetanggaan, haha. Ini dari kemarin tumben sinyal lagi bagus, internetan lumayan lancar, nonton yutub juga bisa walau pake buffer tapi ga pake lama.

  4. Wah, akhirnya mudik ke Indonesia juga ya. Memang, mudik tanpa internet itu rasanya gimana gitu. Saya yang mudik cuma ke kota tetangga aja rasanya gatel kalau ga ada internet, apalagi yang jauh.

    Salam kenal Mama Nisa. Saya sering baca blog ini tapi baru kali ini meninggalkan komentarπŸ™‚

  5. Assalamualaikum mama nisa, dlu yang smpet koment2 waktu dikariya masih ingatkah? Trnyata mertua orng dlingo ya? hehehe wah rmah suaminya dket pnya sya di Playen. Boleh klo besok lbaran pas mudik sharing lagi ttg NihonπŸ˜‰ Salam Jogja!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s