Jalan-Jalan ke Tokyo: Nisa Chan si Bocah Petualang (2)

1509937_10202706607938880_5040753393867392527_n
Nisa the explorerπŸ˜€

Kali mau baca postingan sebelumnya. Klik sini yah.πŸ™‚

Sampai Tokyo sore pukul 15.30, saya langsung diajak makan! Hehe, tau ajah perut udah keroncongan. Walaupun saya bekal onigiri sih dari rumah dan udah dimakan di kereta sama Nisa. Tapi biasanya abis perjalanan jauh kan bawaannya pasti laper ya.πŸ˜€

Kami masuk ke restoran soba/udon yang ada di stasiun. Namanya juga resto stasiun, tempatnya mini. Hihihi. Untung ada tempat kosong yang cukup untuk kami berempat, lima ding plus Nisa, walopun agak nyempil di dalem.

Awalnya Nisa takut-takut ketemu orang baru. Dieeem aja sambil nunduk dan sesekali pasang muka meringis pengen nangis. Ish, kalau jaman Nisa kecil dulu udah nangis kejer kali tiap ketemu orang asing. Sekarang udah lumayan, bisa nahan perasaan. Hehe. *pukpuk Nisa*

Tapi, lama-lama Nisa udah mulai biasa dan mau berkomunikasi dengan kakak-kakak cantik nan heboh. Cieee…. kakak! Abis masih pada single semua, yang udah punya buntut eike doang!πŸ˜€ *umpetin Nisa di belakang rok*

Setelah kenyang makan dan kangen-kangenan, acara selanjutnya jalan-jalaaan. Saya udah pernah ke Tokyo sih sebelumnya, tapi belum semua tempat dikunjungi. Apalagi tempat-tempat belanjanya.

Nah, kebetulan Tokyo eki ini deket sama kawasan Ginza. Salah satu pusat belanja di Tokyo. Karena saat itu lagi car-free-day, jadi banyak orang-orang jalan di tengah jalan. Dan ternyata banyak juga bo orang Indonesia di sini. Berasa bukan di Tokyo deh, tapi di Jakarta. Jadi, jangan sembarangan ngomongin orang pake bahasa Indonesia ya, mana tau orang di sebelahmu ternyata paham apa yang kamu bicarakan karena ternyata ia orang Indonesia juga! *gubrak*πŸ˜€

Ginza ini kayak Sakae-nya Nagoya. Banyak butik-butik, dari yang diskonan sampe brand mahal macam Prada, dll. Dan banyak juga loh orang Indonesia yang keluar masuk butik mahal ituh. Issh, orang kaya semua nih tante-tante. Hehe. Kenapa tante-tante? Ya karena kebanyakan ibu-ibu paruh baya dengan dandanan agak nyentrik, penutup kepala warna warni, sambil nenteng tas-tas belanja mahal di tangan kanan-kirinya. Ckckckck….

Saya sih enggak belanja apa-apa. Cuma liat-liat aja, itu pun toko yang dimasukin paling Uniqlo doang. Enggak berani masuk Prada, takut kalo Nisa jatuhin barang, entar disuruh bayar! Hahahaha.

Abis itu kita ke Shibuya. Itu tuh pengen foto di depan patung hachiko yang terkenal ituh! Katanya enggak afdol kalo ke Tokyo tapi enggak ke Shibuya. Masa sih?

Kami naik kereta ke Shibuya. Sempet berdiri karena penuh. Dan sempet mengeluh kenapa enggak ada orang yang ngasihin tempat duduknya padahal saya kan lagi gendong anak. Saya pikir, ini kota besar, Jeung! Beda sama Kariya. Hihihi. Mungkin orang-orangnya lebih cuek.

Eh, sesaat setelah saya mikir gitu, ada ibu-ibu yang ngasih tempat duduknya ke saya. Ah, saya disentil Allah. Tu kan, enggak boleh prasangka buruk. Orang Tokyo masih ada yang baik kok. *toyor pala sendiri*

Sampai di Shibuya, banyak orang meeeen! Keluar stasiun langsung nemu patung hacikonya. Tapi yaaaa banyak bangeeeet yang pengen foto di situ. Ya ampyuun. Kebanyakan orang asing semua lagi. Bule-bule berseliweran. Bahasa Inggris di mana-mana. *Ini di Jepang bukan sih?*πŸ˜›

Setelah foto di patung hachiko (dan diliatin banyak orang), kami jalan lagi ke gedung-gedung di sekitar Shibuya. Mencoba menyeberang jalan di perempatan Shibuya yang terkenal itu. Apa ya namanya? Itu loh yang ada gedung tulisan Shibuya 109, ituuu. Ada yang tau?

Konon, perempatan ini adalah perempatan teramai di Jepang. Sebelum lampu untuk penyebrang menyala hijau, kamu akan melihat segerombolan orang berdiri di pinggir jalan, menunggu. Setelah lampu hijau, langsung weeerrrr, kayak gerombolan bebek yang dilepas bebas. Hehe.

Dan saya takjub! Ahay, ini nih beneran orang kampung yang dateng ke kota. Nyebrang jalan aja takjub. Hahahaha.

Saking terpesonanya, saya enggak sadar kalau lampu udah kelip kelip mau berganti merah. Teman saya memperingati. Dan bener aja, lampu udah merah, tapi saya masih di tengah jalan!

O’ow, panik langsung lari-lari sambil gendong Nisa. Etapi banyak juga ternyata orang-orang yang lari-lari kayak saya. Hehe.

Tapi pengemudi mobil di sini mah sopan. Mereka mau nunggu sampai orang-orang menyebrang dulu. Walaupun lampu mereka sudah hijau, tapi enggak lantas main tancap gas aja sementara masih ada orang yang nyebrang. Setelah semua orang udah melintas, baru deh mobil-mobil pada jalan.❀

Oya, sebagai informasi, Shibuya ini pusat fashion di Jepang. Jadi jangan heran sama dandanan cewek-ceweknya yang agak nyentrik. Rok mini dan sepatu boots serta rambut warna warni mah biasa. Walopun lagi musim dingin atau angin lagi berhembus kencang, rok mini dan stoking tetap jadi idola. Masuk angin masuk angin deh.πŸ˜€

Tapi yang saya kagum dan penasaran sampe sekarang, walaupun itu cewek-cewek pada pake rok mini, perasaan enggak ada rok yang terbang kesingkap gitu trus keliatan dalemannya. Roknya tetep jatuh ke bawah tuh walaupun angin lagi kenceng. Wuihh, hebat yak.

Hari semakin malam, saatnya pulang. Sebelumnya makan dulu di resto ikan. Saya numpang nginep di apatonya teman saya ini. Agak jauh sih, jadi kami harus naik kereta lagi.

Nisa saya tau udah capek. Berkali-kali diajak jalan, tapi tau-tau dia ngesot. Ndelosor gitu pake lututnya di jalan. Sesekali saya gendong. Tapi kalo nemu tangga, dia langsung semangat lagi, mau jalan sendiri, walopun jalannya lamaaaaa banget sampe mama enggak sabaran karena bisa ketinggalan kereta. Hehe.

Tapi yang saya salut, Nisa enggak mengeluh. Enggak rewel sama sekali. Ia tetep semangat jalan, bolak balik naik kereta. Padahal udah seharian kan ya Nisa jalan. Berkereta dari Kariya sampai Tokyo, terus jalan-jalan di Tokyo. Ah, mama beruntung banget deh punya Nisa. :*

Salah satu yang dikhawatirkan para ibu kalau nginep di luar biasanya anak-anak akan sulit tidur ya. Makanya ada yang bawa bantal dari rumah, atau boneka kesayangan, atau apalah yang biasa dikelonin si anak.

Tapi enggak buat Nisa. Saya enggak bawa apa-apa. Eh, bawa sih buku cerita sama boneka baikin-man yang ditaruh di tas kecil Nisa. Boneka baikin-man itu juga saya pilih bukan karena itu boneka kesayangan Nisa, tapi karena ukurannya kecil praktis muat ditaruh di tas. Hehe.

Tapi itu pun cuma disentuh sekali, trus sama Nisa ditaruh lagi di tasnya. Secara Nisa dibeliin boneka baru sama Mbak Dimar sore tadi di Ginza. Makasih tante, kata Nisa. :*

Jadi ya, yang dikelonin boneka barunya itu. Baikin-man dilupain. Hihi. Sejak disapih, lumayan gampang sih bikin Nisa tidur. Kalau emang udah ngantuk, ya Nisa merem sendiri. Eh, mesti di-pukpuk dulu ding.

Tapi, sempet bikin heboh waktu Nisa kebangun dini hari. Mungkin mimpi buruk, mungkin enggak nyaman karena tempatnya sempit, mungkin kaget karena terbangun di tempat asing, entahlah. Pokoknya Nisa enggak bisa ditenangkan. Matanya merem merapat kuat sambil tangan juga mengepal.

Tak ada cara lain, sebelum datang polisi karena laporan tetangga yang terganggu, saya sumpel mulut Nisa dengan….. NENEN!

Aha! Iya, akhirnya Nisa nenen lagi sodara-sodara. Dan dianya masih mau ternyata. -_-;; Enggak tau sih masih keluar susunya apa enggak, tapi ada bunyi glek glek gitu, berarti masih keluar dong.

Enggak papa lah, kondisi darurat. Demi ketentraman dunia, akhirnya Nisa bisa kembali tidur nyenyak sampai pagi. Alhamdulillah.

Besok paginya, kami enggak kemana-mana lagi. Ngobrol ngobrol aja di apato sampe siang. Males ah mau jalan-jalan lagi, soalnya saya dan Nisa harus kembali pulang ke Kariya, jadi enggak bisa lama-lama.

Dan petualangan kembali dimulai. Saya berpisah dengan teman saya. Teman saya meneruskan back-pakeran ke Kyoto naik Shinkansen dari Tokyo. Enaknyaaaaa. Saya? Futsuu densha dooong! Yeaaa….

Terima kasih yaaaa teman saya yang udah mau direpotin. Semoga lancar dan sukses semua rencana masa depannya. Aamiin.

Sampai di Kariya pukul 8 malam. Dijemput papa Nisa di Kariya eki. Nisa enggak keliatan capek. Seneng aja tuh. Sampe di rumah, lanjutin main (ngobrak ngabrik ‘harta karun’-nya). Tidurnya pun di jam seperti biasa, enggak lebih cepat. Memang sih udah tidur banyak di kereta.

Ah, yappari Kariya no hou ga ii na! Lebih enak di Kariya. Enggak ada macet. Enggak sumpek desak-desakan di kereta atau bis. Enggak pusing liat orang banyak. Hahaha.πŸ˜€

Walaupun enggak ada gedung-gedung tinggi, tapi kita punya sawah-sawah hijauuuu. Ternyata lebih enak liat sawah daripada gedung. ^_^ Kayaknya nanti kalau pulang ke Jakarta juga bakal kena shock-culture lagi deh. >_<

 

***

Besoknya karena hari senin, Nisa harus kembali ke hoikuen. Dan si bocah ajaib ini, dengan senang hati semangat berangkat sekolah. Padahal mama pengen tidur lagi saking capeknya. Anak kecil enggak ada capeknya emang ya. Alhamdulillah Nisa enggak sakit setelah perjalanan yang cukup panjang itu.πŸ™‚

Kalo dipikir-pikir, Nisa sudah diajak jalan waktu usianya 10 hari, jemput neneknya di bandara Chubu Nagoya. Trus usia 2 minggu diajak naik kereta ke Nagoya port mese waktu nganterin neneknya sholat Idul Fitri. Usia 2 minggu juga diajak ke luar kota (Kyoto) dalam rangka nganter neneknya juga jalan-jalan (naik mobil sih). Waktu itu sampe diomelin obachan orang Jepang. Ya kan bayi sebelum umur 40 hari katanya belum boleh dibawa jalan-jalan.

Seringnya ke mana-mana berdua mama. Dan perjalanan paling jauh waktu mudik ke Nagoya – Jakarta – Yogyakarta, waktu usia 10 bulan, cuma berdua mama. Ihiiy. Asik kan? Alhamdulillah enggak ada kerepotan berarti ngajak Nisa jalan, dari bayi sampe balita.

Cuma memang yang harus diperhatikan adalah pasca jalan-jalan. Walaupun saat perjalanan, anak terlihat enjoy dan baik-baik saja, tapi setelahnya bisa jadi karena kecapekan yang menumpuk, anak jadi sakit. Sama kayak orang dewasa aja kan.

Nisa juga pernah sih sakit setelah jalan-jalan. Biasanya masuk angin, malamnya jadi muntah-muntah, atau pilek setelahnya. Nisa juga pernah demam (anget lah).

Tips traveling bersama balita adalah perhatikan pola makan! Biasanya karena kelamaan di jalan, jadwal makan jadi molor. Ini kalau bisa dihindari, karena balita udah punya jadwal sendiri kan kapan ia merasa lapar dan harus makan.

Makanya usahakan bawa bekal, atau mampir restoran kalau udah masuk waktu makan. Kalau anak enggak nafsu makan, beri cemilan sering sering. Usahakan cemilannya juga yang ‘agak’ berat, seperti roti, kue, dll.

Selain itu perhatikan juga bajunya. Yah, sesuaikan kondisi lah ya. Kalau dingin dan berangin, ya pakein jaket atuh biar enggak kedinginan.πŸ˜€

Itu aja sih so far yang saya terapin ke Nisa. Selebihnya ikuti maunya anak aja. Buat suasana happy supaya anak bisa menikmati.

Happy travelling with your children, Emak!

 

NB: Oh ya, ini nih yang bikin nyesel. Saya enggak bawa kamera! Hiks. Traveler enggak bawa kamera itu gimanaaaaa…. Hahaha. Cuma bawa hp, tapi karena eman eman batere jadi ga dipake buat jepret jepret deh. Huhu. Mengandalkan teman saya ajah, jadi nunggu di-tag aja deh foto2nya.πŸ˜€ Jadi, maaf ya postingan ini minim foto. Tapi, sumpah bukan hoax loooh! Hahaha.πŸ˜€

 

***

 

 

11 thoughts on “Jalan-Jalan ke Tokyo: Nisa Chan si Bocah Petualang (2)

  1. Wah Nisa pinter diajak jalan2 sama mama gak rewel atau ngerepotin.. walopun tanpa foto ceritanya asik kok, mama dan nisa enjoy banget yaa liburannya.. Minggu lalu suami juga baru pulang dari Jepang dan Korea, setelah dikabari tentang Kitkat dan Poky di Jepang gak halal jadi malah gak bawa oleh2 makanan apa2, soalnya semua tulisan Jepang/Korea gak ada yg ngertiπŸ˜›

    1. Hehe, makasih ya mak shintadaniel.πŸ™‚
      Iya agak susah memang cari makanan buat oleh2. Minta bantuan temen aja atuh Mak buat bacain tulisannya. Eh, udah pulang tapinya ya.

  2. Mama nisa, kunjungan balasan nihπŸ™‚ padahal selama ini uda beberapa x baca tp wktu itu blm punya blogπŸ™‚

    Wah emang asik ya tinggal ga terlalu di kota bgt, walopun kadang kangen jg ga liat toko bejejeran mba?heeheehee

  3. ah iya nih mama nisa.. mana fotonya pas nyebrang jalan.. hihihihhi..
    nisa hebat ya, udah kuat jalan-jalanπŸ™‚ semoga sehat terus biar makin sering jalan-jalannyaπŸ™‚

  4. wah Nisa chan bener2 bolang yah mama, pinter diajak jalan2 ga rewelπŸ™‚. Btw salam kenal yaa mama nisa..kebetulan nanti saya dan baby mau pindah niy ke jepun tepatnya di kasugai nyusul suami..boleh minta contactnya kah (*nyari temen) hehehe ^^

    1. Salam kenal Mama Rasya.πŸ™‚
      Waaah, mau pindah ke Kasugai? Kasugai deket Nagoya kan yah? Tenang Mbak, di Nagoya banyak orang Indonesia, di Kasugai jg saya ada kenalan yg tinggal di sana, tp saya belom pernah ke Kasugai. Hihihi. *eh pernah ding sekali dulu waktu ngunjungin temen, tapi temenku itu udh pulang Indo*
      Add FB saya aja Mama Rasya. Kartika Kusumastuti. Nanti bisa japri lebih lanjut.πŸ™‚

  5. Mamanisa dan nisa sama keren ……
    Salut buat mamanisa yg mandiri banget….
    Buat nisa nya sehat terus ya neng cantik….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s