Nisa Bingung Bahasa?

You know what? Kata pertama Nisa adalah “baba”. Baba itu bukan abah atau ayah atau papa, bukan pula ibu atau bunda. Tapi “baba” adalah bye-bye! :p Loh, kok Inggris?

Emm… sebenernya bahasa Jepang juga sih. Orang Jepang lebih sering mengucapkan kata bye-bye (バイバイ) daripada sayonara kalau lagi ‘dadah-dadah’. Dan ini sering diucapkan ke Nisa waktu bayi. Terutama kalau lagi jalan-jalan ke luar ketemu sama obaachan dan ojiichan tachi.

Memang katanya huruf b lebih mudah diucapkan bayi ditambah vokal a. Tak heran kalau kata pertama yang diucapkan Nisa adalah ‘baba’, baru kemudian ‘papa’ dan ‘mama’, lalu ‘ne’ (untuk nenen)🙂.

Itu universal sih (kecuali ‘ne’ yang merupakan kosakata khusus ^_^). Belum ketauan kan Nisa bakal ngomong pake bahasa Indonesia atau Jepang?

Saya tungguuuuuu sampai Nisa umur 16 bulanan (satu tahun lebih), kok seperti enggak ada peningkatan ya. Nisa masih ngoceh-ngoceh ‘tanpa arti’ menurut saya. Oya, tambah satu! ‘Mam’ untuk makan. Haha.

Sempat galauuu karena saya lihat anak-anaknya teman-teman saya yang seusia sama dengan Nisa sudah banyak kosakatanya, sudah bisa diajak komunikasi sederhana. Hiks.

Saya malah sempat ngetes pendengaran dan pemahaman ke Nisa. Jaga-jaga kalau Nisa tak mendengar atau tak memahami saya. Tesnya sederhana aja sih. Saya bunyikan sesuatu di dekat telinga Nisa, dan lihat responnya. Terus saya coba beri perintah sederhana ke Nisa seperti, ‘sini, Nak!” atau “tolong ambilin itu, sayang,” dll. Ternyata normal. Nisa bisa mendengar dan memahami perintah saya. Alhamdulillah.🙂

Berarti ini cuma masalah waktu aja sampai Nisa bisa ngomong jelas. Sempat terpikir kalau Nisa bingung bahasa. Nisa bingung berkomunikasi dengan bahasa Indonesia atau Jepang, karena jika ia keluar rumah yang ia dengar bahasa Jepang sedangkan di dalam rumah bahasa Indonesia. Hmm…

Akhirnya saya memutuskan untuk menitipkan Nisa ke hoikuen (daycare). Awal saya memutuskan ini adalah karena saya khawatir dengan kemampuan sosialisasi Nisa. Nisa tak pernah main dengan teman sebaya (karena lingkungan saya jarang anak kecil). Setiap diajak ke pertemuan (kumpul-kumpul) dengan teman-teman mama papanya, selalu nangis. Kadang nangis ga berenti sampai sampai saya kasihan dan memutuskan untuk pulang lebih cepat.  Nisa takut ketemu orang baru! Duh.

Di hoikuen, saya berharap Nisa bisa belajar bersosialisasi dan juga melatih kemampuan bicaranya. Hoikuen Nisa full berbahasa Jepang dengan sensei-sensei orang Jepang asli, walaupun ada anak asing juga selain Nisa.🙂

Nisa masuk hoikuen usia 18 bulan. Dan sekarang sudah 30 bulan (2,5 tahun) kemampuan sosialisasinya berkembang pesat. Walaupun masih malu-malu dan sedikit pasif (kayaknya ini sifat dasar deh).

Sejak tiup lilinnya yang kedua, kosakata Nisa bertambah banyak. Bahasa apa yang keluar dari mulut Nisa? Hmm… ternyata setelah diperhatikan, kosakata Jepangnya lebih banyak daripada Indonesianya.

Dan saya perhatikan lagi, pronounce (halah, apa ya bahasanya, logat kali ya?) Nisa juga jadi Jepang banget. Contoh untuk menyebut huruf ‘n’ Nisa akan menyebut ‘ng’ seperti pengucapan huruf ん(ng) dalam abjad Jepang. Hihi.

Untuk nama-nama hewan atau benda lainnya, dulu sebelum masuk hoikuen, saya sih ngajarinnya pake bahasa Indonesia. Tapi kayaknya enggak ada satu pun yang Nisa hapal. Akhirnya sejak masuk hoikuen, Nisa mulai hapal ‘zou’ (gajah), ‘neko’ (kucing), ‘hana’ (hidung), ‘meme’ (mata), dan kosakata Jepang lainnya.

Ternyata, Nisa lebih mudah menghapal kosakata Jepang ya? Akhirnya saya juga jadi bilingual deh ngajarinnya di rumah. Saya juga kasih liat Nisa DVD kartun anak Jepang seperti Anpanman, Shimajirou, Inai inai ba!, dll. Kadang Nisa mengikuti percakapan-percakapan yang ada dalam DVD. Bahasa Jepang tentunya.😀

Walaupun begitu, saya dan suami tetap berbahasa Indonesia dengan Nisa di rumah sambil sesekali menyisipkan bahasa Jepang (biasanya papanya sih yang lebih suka berbahasa Jepang, maklum lebih fasih bapake daripada emak’e). Hasilnya bahasa Nisa jadi campur-campur deeeeehh. Hehe. Ada juga yang Nisa berbahasa Indonesia sama kami.

 
Kamus Nisa yang berhasil saya rangkum:
a’ itu = taruh situ
udah = sudah
makang = makan
inum = minum
i’ atoo = arigatou (makasih)
a’ ikum = assalamualaikum
pampah = sampah
kawawii = kawaii (lucu)
kanono/panono/tanono = kaimono (belanja)
enong = gendong
matin = matiin
jumbang = junban (antri)
i’ oto = shigoto (kerja)

Sejauh ini sih Nisa baru bisa kosakata dengan 3 suku kata. Lebih dari itu ia akan menyingkatnya. Celotehan Nisa bisa dibaca di postingan ini. Dan sekarang lebih tambah lagi.

#KAWAII : imut, lucu

Mama (M) : Nisa, sini mama iket rambutnya!

Nisa (N) : Haaaii! <oke!>

M : Udah. Duh, cantiknya.

N : (sambil pegang-pegang rambutnya) Kawawiiii… <kawaii>

M : *halah narsis bener anak mama* :p

1011476_10202544141837329_340726761_n
Nisa and Papa

 

#GOMEN NASAI : maaf

N : (lari-lari keliling meja dan BRUK! jatuh kesandung kabel laptop sampe laptopnya juga ikut jatuh).

M : (menatap tajam ke Nisa, sambil redam redam emosi. hehe).

N : (diam sambil muka melas mau nangis, curi2 pandang ke emak). :p

M : Sini. Sakit? (akhirnya emosi berhasil diredam) :p

N : Itai… itai… (sambil pegang kakinya)

M : Mana yang itai? Ini? Cup cup, itai itai tonde ike! (usap usap)

N : Men natai… <gomen nasai>

M : *nyess*

Hah? bunyi apaan tuh? Hehe. Maksutnya hati saya ‘nyess’ gitu kayak disiram air dingin denger Nisa minta maaf ke saya. ^^

M : ii yo… <ga papa> Lain kali hati-hati ya, jangan lari-lari. Ki o tsukete ne. <hati2>

N : o tete ne… <ki o tsukete ne> (Nisa menirukan saya)

1798660_10202544140237289_342443867_n
Nisa and Mama

Sehat terus ya cantik. Mama harus belajar lagi bahasa Jepang yang baik dan benar nih, biar bisa ngerti omongan Nisa. Hihi. Pulang ke Indonesia, mama dan papa siap-siap jadi penerjemah buat eyang2nya dan mbah2nya. Hahaha.😀

Nisa chan daaaaaisuki! :*

 

27 thoughts on “Nisa Bingung Bahasa?

      1. Ah, itu Mbak Dewi (pemilik akun 2cinta2cahaya yang komen di atas) juga tinggal di Jpg. Beliau blogger senior dan sudah menikah dengan orang Jepang. Silakan kunjungi blognya. ^_^

  1. selalu “iri” dengan teman yang sudah berkeluarga dan bisa merasakan hidup di jepang. Soalnya saya lulusan pend. b. jepang, jadi sering berandai-andai bisa tinggal di jepang. hehehe….
    ganbare ne nisa chan….. ^.^

  2. Tiap kali baca perkembangan Nisa chan aku merasa jadi emak emak tak nampak. Detail sekali dari hari ke hari. Aku fans nya Nisa deh…😀

  3. Nisa Chan Nihongo ga O Jouzu desu ne ^_^
    Fasih bahasa jepangnya ya setelah gabung di hoikuen. Pelafalan n jadi ng nya itu loh yang bakal jadi lucu kalo ngomong bahasa. makan jandi makang.hehe
    Sehat terus ya buat nisa chan.🙂

  4. nisa pinteeeeer🙂 makin pinter ya sayang…

    anak saya (sekarang 3y) gak pernah saya kasih nonton tv lokal (takut keracunan sinetron) akhirnya sukanya nonton babytv, disney, atau cbeebies.. akhirnya ikut-ikutan pake bahasa inggris dan suka ngoceh-ngoceh pake bahasa inggris yang pelafalannya sih saya ngerti, tapi begitu kumpul ama sodara-sodara lain di luar rumah malah pada ga ngerti..😛
    lucunya, kalo dia ngomong satu kata inggris trus ga ada yang ngerti, baru deh dia ngomong versi indonesianya😀

    umur segitu emang gampang banget nyerep bahasa ya…
    *ih emang spons “P

    1. hehe. sebelumnya udah pernah ngomong “men natai” Pak, jadi udah tau itu artinya apa. :p
      kalo oishii Nisa udah hapal Pak, tiap makan, pasti bilang oichiii…😀

  5. Wah, akhirnya tayang juga request pembaca setia hihihi…
    Nisaaaa so kiyuuuut! Gak tahan deh liat cadel2nya ituuuu, pengen nguyel-nguyel!

    Oh ya mbak, kalau di hoikuen, nisa sering nyampur pakai bhs indo juga gak?

    1. So far sih Nisa ngomongnya banyakan bahasa Jepangnya daripada Indo, kecuali kalo kita ajak ngomong pake bahasa Indo baru ditiru pake Indo juga. Masih tahap meniru dan mengulang bahasa dari lawan bicara, kayak ‘mbeo’ gitu. Jadi kalo diajak ngomong senseinya ya kadang ‘mbeo’, hihihi.

  6. pengalaman sepupu saya juga hampir sama mba, anaknya agak delay ngomongnya mungkin karena bilingual tadi…soal nya mix english sama bahasa indonesia..jadi bingung..sekarang setelah masuk toddler alhamdulilah udah bisa ngomong dikit2..

    nice share😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s