Sudah Siap Tinggal di Jepang?

Berencana tinggal di Jepang? Mau nikah sama orang Jepang dan tinggal di Jepang? Emang sudah siap menderita? Beneran sudah siap? Kok, menderita sih? Yah, senang atau menderita tergantung penilaian masing-masing individu sih.

Tapi yang jelas, hidup di Jepang itu keras, Jendral! Camkan itu ya! Jangan berekspetasi terlalu tinggi terhadap Jepang. Kalau lihat turis-turis Jepang di Indonesia kelihatannya makmur, banyak harta, belum tentu di Jepang dia beneran orang kaya. Hahaha.

Buat yang cewek nih. Kalau kamu terbiasa tinggal di rumah mewah orangtuamu di Jakarta, yang ada pembantunya, yang kemana mana diantar supir, yang mau beli ini itu enggak pake mikir duitnya, MAU tinggal di Jepang? Siap melepas itu semua?? Kalau siap, silakan datang ke Jepang. Kalau tidak atau ragu-ragu, lebih baik LUPAKAN!

Eh, ini beneran loh. Ini postingan serius ini! Simak baik-baik ya.πŸ˜€

Calon suamimu kerja di Jepang? Atau emang orang Jepang? Pastikan kerjanya apa, tinggal di mana, dll. Bukannya matre, tapi ini buat gambaran untuk kamu nanti bagaimana hidup di Jepang. Supaya kamu bisa siap-siap dan enggak kaget. Saya pernah posting tentang standar gaji karyawan Jepang di sini. Baca dulu!

Tinggal di apartemen? JANGAN bayangkan apartemen kayak di Jakarta yang bagus-bagus. Apartemen di sini disebut apato. Orang Jepang mah biasa kali tinggal di apato. Tinggal di rumah pribadi juga belum tentu ia kaya, tanya dulu cicilan rumahnya masih berapa tahun lagi. Kalau pernah nonton kartun Shin-chan, pasti tahu kalau cicilan rumahnya masih 32 tahun lagi.Β  Dan itu beneran nyata loh. Rata-rata emang cicilan rumah di sini itu bisa sampai 30 tahun!

Oya, balik lagi ke apato. Tanya lagi, apatonya untuk yang single apa untuk keluarga? Kalau masih tinggal di apato single, silakan bayangin kamar kos di Jogja yang ada kamar mandi dalemnya. Ya, kurang lebih kayak gitu lah, cuma tambahan tempat kompor sama cuci piring. Kalau apato yang untuk keluarga, agak lumayan lebih luas, kamarnya ada 2. Kalau mau yang mewah, silakan minta tinggal di mansion. Tapi, itu pun kalau calon suamimu sanggup bayar sewanya per bulan.πŸ˜€

Masak? Duh, males banget sih, enggak bisa masak nih. Makan di luar aja yuk! Heeeeiii…….. mau bikin kantung calon suamimu jebol, Neng? Aku kan enggak bisa masak. Makanya belajar! Trial eror juga enggak papa, suamimu akan menghargainya ketimbang kamu harus terus berperan bak putri raja yang manja dan enggak bisa apa apa. Capek loh acting terus. Kasian nanti suamimu kurus kurang gizi karena enggak ada yang masakin dan kantung kering. Hihihi.πŸ˜€

Aku mau belanja-belanja, ah! Baju di Jepang kan bagus-bagus! Sepatunya keren-keren! Jangan kaget kalau suamimu malah bawa kamu ke tempat bazar murah atau toko second tempat jual baju baju bekas. Kok, bekas sih? Enggak banget deh pake baju bekas orang lain!Β Di Jepang biasa kok. Jangan bayangin baju bekasnya itu dekil dekil, jelek, dan bau ya. Baju bekas yang dijual di sini kebanyakan kualitasnya masih oke. Percaya deh! Katanya mau hidup hemat di Jepang. Daripada beli baju baru di mall, mending cari di bazar atau toko second bisa dapet setengah harga atau malah lebih murah lagi yang bikin kamu terkaget-kaget. Orang enggak akan bisa bedain atau malah enggak peduli.πŸ˜€

Kalau kamu muslim, ada beberapa makanan yang harus kamu perhatikan karena enggak boleh dimakan alias haram. Iya tahu, enggak boleh makan daging babi sama alkohol (sake) kan? Yakin cuma itu aja? Coba cek komposisi (ingredients) di cemilan kue yang kamu beli di supermarket. Ada shorteningnya enggak? Ada margarinnya enggak? Ada gelatinnya enggak? Ada mirin, kaldu, babi, rum, ekstrak ayam, ekstrak sapi, arak, … , enggak??? Itu semua enggak boleh dikonsumsi lhoooo. Baca lagi postingan saya tentang teliti mencari makanan halah di Jepang. Ribet? Yaaaa gituu deeeeh. Makanya kalau enggak mau ribet, enggak usah tinggal di Jepang!πŸ˜€

Hmm… apa lagi ya? Intinya, mau hidup di luar negeri, harus tahan banting. Apalagi di Jepang. Dua kali lipat tahan bantingnya. Enggak peduli cewek atau cowok. Kamu enggak bisa seenaknya bilang enggak betah terus minta pulang. Emang pulang ke Indo enggak pake DUIT?? Jadi, pikir lagi ya.

Kalau sudah terbiasa hidup ‘susah’ di tanah air mungkin enggak akan kaget. Paling cuma culture shock aja sebentar karena perbedaan budaya. Tapi perubahan gaya hidup yang musti dipertimbangkan. Kalau di Indonesia gaya hidupnya sudah terbiasa mewah, jangan salahkan suamimu kalau ternyata ia enggak bisa memenuhi gaya hidupmu itu.

Ini ada artikel lagi tentang hidup di Jepang. Tulisan saya juga sih, di MamaSejagat. Hehe. Semoga bisa memberi pencerahan. “Enak Ya Tinggal Di Luar Negeri”.πŸ™‚

Jangan cuma terpesona dengan dorama dorama Jepang. Waaah, enak ya hidup di sana. Tapi, lihat betul betul, bagaimana disiplinnya, bagaimana kerasnya, bagaimana perjuangannya. Jangan cuma terpesona sama pemainnya yang cantik dan ganteng. Fashion-nya yang keren. Budayanya yang unik. Semua harus dipikirkan. Semua harus dipersiapkan. Fisik dan mental. Bukannya nakut-nakutin loh. Tapi, supaya kamu lebih siap menghadapi kerasnya hidup. *halah*

Jadi, sudah siap tinggal di Jepang? Kalau sudah, yuuuuk berangkaaat!!πŸ˜‰

***

70 thoughts on “Sudah Siap Tinggal di Jepang?

  1. Cant agree more! Terutama yang keluar negeri pake scholarship. Plus bawa anak dan suami ga ikut. Ahey banget itu empot2annyah. Hihihi..
    Tapi…. we will get what we pay. It is worth every penny!!
    #baladaemakberanaksatudinegeriorangπŸ™‚

  2. Jepang tak seindah dalam dorama, ya, Mbak. Kalau kata pepatah, rumput tetangga selalu nampak lebih hijau dari rumput di halaman sendiri. Yang di Indo mikir, ‘enak, ya, yg di Jepang’.Sementara yg diJepang mikir, ‘di Indo lebih enak, kali. Biaya hidup nggak tinggi’. Nggak akan ada habisnya. Yang penting, sih, bersyukur aja dalam segala kondisi. Semua akan lebih indah pada waktunya. Salam kenal, Mbak dan cium sayang buat Nisa Chan

    1. betul. Bersyukur. Semua sama2 bumi Allah kok, ya Mbak. Tinggal di manapun ada perjuangannya masing2. Hidup itu sendiri kan perjuangan. *halah* hehe. Slam kenal balik Mbak Diannie.πŸ™‚

  3. waduh kalo gak biasa kerja keras susah jg, teman saya yang pernah magang cerita memang hidup disana harus tahan banting. padahal itu cowo, brgkt pagi pulang malem,πŸ˜€

      1. wah segitu juga lumayan lama mak,,,dulu sya pernah kesana juga program magang dari kampus IPB selama setahun, saya ya jauh lebih cetek lagi….kelelep…hahaaha…

      2. waktu itu tahun 2007-2008 mak, jd sudah ga sefresh dl ingetannya ttg jepang, yg jelas menikmati masa2 itu dan merindukannya makπŸ™‚ dl pernah ditawari kesana lagi kerja 3 tahun tapi blm terlaksana karena sehbs magang dulu langsung kuliah lagi, sekarang sdh berkeluarga di prioritas di indonesia aja bersama keluarga, hehehe…πŸ™‚

  4. Pernah baca La Tahzan for Student yang ditulis sama para mahasiswa scholarship di Jepun. Terharu baca perjuangan mereka buat sampai ke sana dan bertahan di sana. Enggak heran, balik dari sana mereka jadi pribadi yang tangguh. Jepang emang keren, terlepas dari pergaulannya yang bebas itu.

  5. dan satu ‘siksaan’ lagi, adalah urusan komunikasi. Kalo belum bisa bahasa Jepang, silakan jadi ‘buta tuli bisu’ deh tinggal di sana. Mau ngomong pake bahasa Inggris(u) juga pushinggu. Huwwaaa… ganbatte ya, mbak. Tapi masih pengen sih ke sana. Haha… (mari nekat berangkat…!)

  6. Allow mama Nisa, salam kenal.. Mw tanya kl cemilan2 dari Jepang spt tokyo banana, kitkat or poki berbagai macam rasa yg di indo gak ada itu halal fa ya? Karena sering dpt oleh2 dari temen yg abis trip ke Jepang.. Btw, sharingnya bagus, simple dan informatif..

    1. Salam kenal Mak. jujur saya belum pernah liat penampakan tokyo banana. hahaha. katanya terkenal yah? barusan saya googling produknya lewat website http://www.tokyobanana.jp/products/index.html. Kalau dilihat di situ sih, komposisinya ada ゼラチン (gelatin)、洋酒 (arak)γ€γ‚·γƒ§γƒΌγƒˆγƒ‹γƒ³γ‚°(shortening), dan itu ga halal Mak. Tapi sekali lagi, saya enggak liat langsung barangnya, jd ga tau apakah tokyo banana yg diterima Mak Shinta sama apa enggak sama yg ada di website ini.πŸ™‚
      Kalo produk poki yg dibeli di jepang, kayaknya jg sama ada komposisi yg ga halal, saya pernah baca tp lupa apa ya (gelatin apa shortening ya? lupa. :p). Makanya saya ga pernah beli poki di sini. Tp kalo poki yg di Indo mungkin beda, saya ga tau juga.
      Kalo kitkat, kayaknya halal deh. saya pernah beli soalnya. Nanti saya liatin lagi ya kalo mampir supermarket. hehe. *ketauan jarang jajan*πŸ˜€

      1. Makanya mba…aq klo pulg ke ind..ga pernah bw makanan..tkt ga halal td…mending bw pernak2pernik aja deh..kasian ma yg dikasihnya..

  7. Tinggal di daerah mana mbak? Kalo saya gak enaknya kangen sama kegiatan berkebun dan masakan jawa. Harus oprek bumbu jepang buat bikin masakan jawa. Saya tinggal di kamishigehara. untungnya saya Maret tahun depan sudah selesai sekolah Hehehe

    1. Salam kenal Mas Arif Kurniawan. Tinggal di Kamishigehara? Aichi ken kan ya? Saya tinggal di Kariya. Tepatnya di daerah higashi kariya. Mas sekolah di mana kalau boleh tau? di sini sama keluarga atau sendiri? Sudah berapa tahun? hehehe, maap nanya kebanyakan. ^_^

  8. Dorama Jepang bukannya banyak yg udah realistis ya, menggambarkan beratnya kehidupan mereka, bullying, etc kecuali yg komedi. Justru Korea yg lebih ke fantasy, sukanya drama cinderella cewe kere dapet anak konglomerat, lol.

  9. “omishiroiii”πŸ˜€
    waaaahhhh, baca postingan mama nisa yg ini bikin jadi saya penasaran deh, bukannya saya so’ berani, tapi ngebayanginnya saya jadi kepingin ke jepang langsung. ahhahha.
    tetep terus di posting lagi ya mama nisa, hihihii …. biar kerinduan saya terhadap kota jepang jadi terobati.πŸ˜‰ “p.s. : blog mama nisa ini dan yg in the eyes of me saya bookmark lho, jadi kalo kangen kota-kota jepang tinggal lihat deh postingan-postingan mama nisa satu ini :D”

  10. hahaha …. iya mama nisa, soalnya in the eyes of me belum di baca semua yg tentang pengalaman mama nisa di jepang, makanya saya bookmarkπŸ˜€
    semangaaattt => ganbatte “yg tau itu doang bahasa jepangnya. nyontek dari iklan minuman” haahhaπŸ˜€

  11. asslmkm, mama nisa jazzakumullah atas infonya.. kalo kedutaan indonesia di jepang di.daerah mana ya? saya mw ikutan teacher training program yg di adain kedutaan jepang untuk guru2 indonesia.. kalo di asrama gtu biaya nya bisa lebih murah ga ya?

    1. Wa’alaikum salam wr wb. Kedubes Indonesia ada di Tokyo dan konjen di Osaka. Alamat pastinya saya tidak tau, Pak, karena saya tdk tinggal di dua kota itu. Kalau asrama milik kampus biayanya lebih murah dibanding apato. Sukses rencananya Pak.πŸ™‚

  12. walaupun belum pernah ke jepang tp dengan nonton anime aku dah nyangka sih kalo disana susah banget idupnya, jd aku ga mau pindah jepang –‘ kalo liburan seminggu gitu sih mau bangetπŸ˜€

  13. belajar kedisiplinan , ketekunan kerja orang jepang dong , hemat .
    pernah berpikir gak jepang gk punya sumber daya alam tp bisa
    makmur lbh dr ngra yg py SDA spti indonesia jg .
    tau gak perusahaan mbil toyota knapa bsa jd no.1
    di dunia ? karena tekun kerjanya .
    emang ad yg salah klo bgn rumah pake cicilan 30 th ? malu hidup hemat ?
    jgn bilang “cuma pekerja biasa” dong
    頑弡ってる人達にそんγͺγ“γ¨θ¨€γ£γŸγ‚‰γ‚γ‹γ‚“γ‚„γ‚οΌŸ
    仕事しγͺγ„γ§γƒ–γƒ©γƒ–γƒ©γ—γ¦γƒŠγƒžγ‚±γƒ«γ‚„γ‚Šγšγ£γ¨γ„γ„γ¨ζ€γ‚γͺγ„οΌŸ
    kita yg msh hrs belajar banyak dr mereka .

    1. Ga ada yang salah kok. Saya cuma mengingatkan hidup di Jepang itu keras, makanya kalau mau tinggal di Jepang harus siap kerja keras. Bukan hanya berpikir, “Enak ya tinggal di Jepang”, “Enak ya menikah sama orang Jepang”. Enggak gitu kan? Tinggal dimanapun ada perjuangannya masing2 kan?
      Maaf kalau ada yang menyinggung.

  14. Iya mba bener hidup dijepang susah dan mahal dan disiplin tinggi, tapi saya sangat suka.. kmrn pernah tinggal di jepang sayangnya cuma 1 tahun krn suami kerja disana kontraknya singkat cuma 1 tahun. Bersyukur juga krn di kontrak gaji dibuat dalam USD 12ribu nett dan waktu dikirim ke rekening dalam bntuk yen dan dirupiahkan lagi jadi tinggi krn kmrn 1 yen sempat 120an rupiah dan kebetulan apato disediakan kantor full furnish. Sangat berharap ada kontrak lagi disana..skrg sudah pindah negara..heheheh.. I miss japan so much.. Semoga Tuhan berikan rejeki kerja disana lagi utk suami..amin….

  15. waahhh artikelnya ngebantu bgt nih. soalnya aku mau berangkat kesana beberapa bulan lagi tapi gak punya bayangan kayak gini. hahaha thanks ya mamanisa infonya. semoga ada post-post baru yang bermanfaat seputar jepang. salam hangat JuneelπŸ™‚

  16. siph banget nemu blog ini mama nisa ikut bantu share pengalaman saya tinggal diJepang awal tahun, bagi yang mau kesana harus extra latihan disiplin baik itu pola pikir dan pola hidup, apalagi yang kesana untuk bekerja jangan kaget dengan pola kerja disana yang sangat menghargai waktuπŸ˜‰

      1. sya melihat komen2 mama san tinggal dikariya juga ya? skrg masih di Jepangkah? saya kemarin tinggal krg lebih 1,5 bulan di kariya park hotel deket kariya eki, hmmmm strategis mau kemana2 dket sma stasiun. Mau share lagi kalau kangen sma masakan Indonesia bisa makan di Bintang resto pelayananny org indo juga dr Bali tapi bosny ttp nihon jin deket sama kariya

      2. wah, sempet tinggal di kariya? trus skrg udah pulang indonesia? saya pernah makan di resto bintang, tapi ga sering sih, ngirit soalnya. hahaha.πŸ˜€

  17. iya mama tiap malam sudut gang2nya saya jelajahi,dan sering duduk nikmati jepang deket kariya eki sambil minum kopi beli difamily mart, bikin kangen semuanyaπŸ™‚ saya sudah balik lagi ke Indo lanjutin projek yg dsni, mama nisa masih di kariyakah? iya juga saya cuma sekali itu ditraktir boss jepang yang pengen ngerasain masakan indonesia, lumayan juga harganya kalau membandingkan dengan harga asli di Indonesia hehehe

  18. enggak mau ah tinggal di jepang, orang jepang aja dulu lari ke indonesia betah ngedon sambil nyanyi begawan solo, walau cuma seumur jagung..banyak gempa pula..hehe..
    blogwalking salam

  19. Saya punya beberapa teman di facebook…mereka orang jepang…..tapi sifat mereka berbeda-beda…..ada yang “welcome” alias ramah….ada yang “angkuh”……sampai bikin gak enak makan-gak enak tidur…..sampai bikin air mata tumpah…..Bikin hati jatuh bangun……pengen banget gitu loh pergi kerja ke jepang terutama ke Tokyo…..pengen dapat pekerjaan di Shinagawa…..biar deket sama “dia”…..tapi….dipikir lagi…..hmm….kalo di facebook aja udah “somse” kaya gituh…..gimana nanti kalo ketemu…..dibela-belain pengen ketemu jauh-jauh…..belum pernah naik kapal juga….mau dipaksain aja walau takut……mau bawa kopi sebagai hadiah…..dan pengorbanan lainnya gituh…..takut sambutan “dia”….gak sesuai harapan…..duh kayak di cerita telenovela aja…..mengejar sang pujaan hati ke negeri jepang……

  20. Halo Ibu Nisa. Cerita soal apato nya benar sekali. Kadang saya saat cerita ke teman kalau saya tinggal di apato, mereka pasti berpikir apato pasti seperti apartment yang mewah, padahal kenyataanya tidak.
    Jika tidak keberatan saya ingin mencantumkan link blog Bu Nisa ke post saya di community page https://www.facebook.com/novalviyah/. saya ingin share ke teman-teman yang tertarik dan berencana tinggal di Jepang.terima kasihπŸ˜€
    https://novalvi.com/

  21. halo mbak salam kenal nama saya kiku boleh gak mbak berbagi pengalaman tinggal di jepang mbak saya ada rencana ingin pergi ke jepang untuk kerja kira kira untuk kerja di jepang sistemnya tki atau melalui apa yah mbak saya ingin sekali tinggal di jepang dan untuk kerja di sana kalo blm bisa bahasa jepang apakah bisa dan yg terakhir mbak biaya modal ke sana brp yah mbak dan apa boleh saya ingin tinggal di sana selama lamanya mbak tolong mbak berbagi info dong heheheh maaf nih mbak kalo banyak pertanyaan soalnya saya rencara tahun depan saya berencana ingin kerja dan menetap di sana m bak

    terima kasih .salam kenal mbak

  22. Assalammuailkum…lg browsing soal hidup di jpng nemu artikel ini. Saya sedang mengumpulkan informasi mengenai hidup disana karena rencananya tahun depan insya allah sy dan anak balita saya akan ikut suami disana. Baca artikel ini bikin tambah ragu untuk ikut suami karena saya sama sekali ga bisa bahasa jepang skrg pun sedang berusaha belajar bahasa jpg tiap malam.

  23. Salam kenal mama nisa… Hehehe bener bgt mbk.. Gambaran nya.. Dulu suami bilang.. Jgn ngebayangin jepang kaya dorama2 d tv y… Hujan batu d negeri sendiri lebih enak lah pokoknyaπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s