My Loved Ones

Hmm. Saya belum pernah cerita soal belahan jiwa saya ya. Ceileh. Iya, itu tuh si papanya Nisa. Dalam rangka memperingati hari ulang tahun perkawinan kami yang ketiga yang jatuh pada tanggal 27 November (masih satu bulan lagi woi!), baiklah saya akan bercerita sedikit.πŸ™‚

Si Papa (panggilan sayangnya) adalah si ‘raja tega’. Hah? Tega karena abis nikah, seminggu kemudian saya udah ditinggal ke Jepang, dan empat bulan kemudian saya disuruh nyusul ke Jepang sendiri. Pikiran saya dulu, eh mbok dijemput gitu, berangkat bareng-bareng ke Jepangnya. Kan lebih romantis. Halah. Selain itu kan saya ini ibarat mau pindahan yah, pasti bawaan banyak dong. “Enggak usah bawa baju banyak2, nanti beli di sini aja,” katanya. Aseeekk. Eh, dilarang bawa baju banyak-banyak, malah dia minta bawain ini itu. Sama aja lah yaaa. Hihihi.πŸ˜€

Selama tiga tahun kebersamaan kami, enggak pernah tuh ia panggil saya pake sayang sayangan, atau cinta cintaan. Panggilan kami waktu baru kenal ‘Aku-Kamu’, pas udah jadi calon suami sampai setelah married ‘Mas-Adek’, sesaat setelah Nisa lahir langsung aja gitu berubah jadi ‘Papa-Mama’. Sampe sekarang enggak pernah keseleo lidah berubah panggilan balik lagi ke ‘Mas-Adek’, tetep ‘Papa-Mama’. Standar banget ya. Enggak pake embel-embel ‘Sayang’, or ‘Yang’, or whatever lah. Hahaha. *suka jeles sama orang yang masih pake panggilan ‘Yang’ ke pasangan walopun anak udah gede.* :p

Yah, begitulah. Suami sayah memang enggak bisa romantis. Kalau disuruh ngomong kata-kata romantis, dia mah suka jadi gatel-gatel (tiba tiba garuk garuk kepala atau tangan atau apa aja). Hihihi. Ada temen di FB yang suka bikin status romantis ke pasangannya aja kadang dia suka sewot. Lah? “Aduh, wall Papa isinya update status orang ini semua. Lama-lama unfriend juga nih!”. Yeee…. :p

Dan akhir-akhir ini ia lagi seneng nyebut saya ‘obasan’ (bibi) dan ‘obaasan’ (nenek). Terutama kalo saya lagi cerewet. Katanya, “Obasan urusai na.” (Bibi cerewet bener). *lempar mesin cuci* :p. Trus kalo saya ngeluh, “Pa, tangan mama kering nih, coba pegang.”. Ia dengan santai ngomong, “Obaasan no te konna mon de sa.” (tangan nenek2 ya emang begini). *lempar kulkas*πŸ˜€

Tapi ada juga kebiasaan baik si Papa, yaitu gosok gigi. Umumnya orang gosok gigi dua kali sehari, pagi hari setelah makan dan sebelum tidur. Kalau papa Nisa gosok gigi bisa lima kali sehari. Bangun tidur, setelah mandi, setelah sarapan/ pas mau berangkat kerja, setelah mandi malam dan sebelum tidur. Eh, di tempat kerja belum keitung ding. Ia juga bawa sikat gigi plus odol ke tempat kerja. Jadi, abis makan siang juga gosok gigi. Ckckck. Dokter gigi seneng banget nih punya pasien gini.πŸ˜€

Soal masakan, si Papa termasuk enggak susah. Apa aja yang saya hidangkan pasti dimakan. Bento yang saya buat juga selalu habis. Tapi pernah juga sih ia nyeletuk, “masakan Mama dari senin sampe jum’at udah bisa ditebak.” Apaa?? Maksudnya masakannya itu itu aja. Hahaha. Tenang aja, saya enggak akan tersinggung, paling cuma ngambek.πŸ˜€ Enggak ding, saya akan bilang, “okane motto chodai!” (kasih uang lebih dong!”). Dan dia langsung mingkem.πŸ˜€ Ya bener kan, uang pas-pasan mintanya macem macem. Makan di warteg sana! (Nyari se-antero Jepang gih!)πŸ˜€

Tapi, gitu gitu suami saya lho. Memang kadang ngomongnya suka ceplas ceplos. Tapi saya yakin dia cinta banget sama saya (pede sejuta). Buktinya waktu ditanya mau poligami apa enggak, dia dengan tegas jawab, “enggak!”. Pas saya tanya, “kenapa?”. “Punya satu aja susah ngurusnya, apalagi dua!” *jorokin ke jurang paling dalam*πŸ˜€

Demikian kisah si papanya Nisa. Tapi saya tetep sayang kok. Baru tiga tahun udah seru gini. Semoga tahun tahun berikutnya lebih seru lagi ya, Pa!

“Enjoy the little things, for one day you may look back and realize they were the big things.” – (Robert Brault)
162909_1619790747202_5891677_n

31 thoughts on “My Loved Ones

  1. Papa nisa mirip Ayahnya Arfan. hehe. (bukan tampilan fisiknya, karena beda banget dengan suami saya yang semok nan bohai aka gendut, hehe)

    Ini karena cara berceritanya atau memang sifatnya mirip ya? hehe

    Wah, ultah pernikahannya deket dengan hari lahir saya. hehe

  2. Hihihi…lain kali klo dipanggil nenek, bales dong, panggil kakek juga wkwkwkwk…
    Nisa pasti kebingungan deh ituuu *ngebayangin*

    Happy Anniversary ketiga (yang kecepatan sebulan) yah! Semoga langgeeeengggg! *kecup*

  3. Gak usah khawatir Mahk, banyak yang senasib, saya sering dipanggil Mak Enok, (tonton deh tukang bubur naik haji) atau bu jenong tapi saya suka dia mencintai saya dengan caranya sendiri Konon, cinta yang begitu lebih abadiπŸ˜€ aaminn

    Eh happy unniversaire ya. 3 tahun emang seru apalagi 11 tahun kayak aku mak, udah kayak temen walau terpaut beda 5 tahun.

  4. Selamat hari jadi yg ketiga, yaaaa…
    Semoga berjodoh dunia akhirat!πŸ™‚
    Btw, aku sm baginda raja udah nikah 9 tahun, punya 3 bontot, dan panggilan kami masih belum berubah dari dulu :mas dan adik. Hihi..

  5. huahahhhaa dari awal baca sampe selesai, mesem2 sekaligus ketawa-ketiwi sendiri, soale sama persis sama suamiku, mak! tentang panggilan dari baru kenal, jadi calon sampe nikah, dan udah punya anak, samaaaa semuanya! iya kadang suka iri sama temen di sini anak udah SD suami-istri masih manggil “Yang”. -___-

    masalah romantis jg. kok suami kita sama ya? suamiku malah lbh seneng ngelawak, hahhahha. ah jadi ngomongin suamiku jg deh nih.

    *peluk buat nisa ya mak* :)))))

    1. hahahaha. iya, sebenernya udah bisa nebak suaminya mbak isti waktu liat blognya. pasti lucu ini orangnya. Jadi ada hiburan tiap hari di rumah yaaa. wkwkwk.
      *peluk juga buat Shaki n I’am*πŸ™‚

  6. Oh, gapapa. 3 tahun masih lempar2 mesin cuci, kulkas, dsb.
    Kalo kami sudah 6 tahun sudah ganti jadi lempar2an mobil & truk, nyopotin & ngelempar apartemen, berantem pake tiang listrik dpn rumah. Kadang-kadang kita terbang ke bulan & lempar2an asteroid biar ga dikomplain manusia bumi. Mirip The Avengers gitu deh…. hehehe πŸ˜€
    Omedetou buat kalian berdua yah…. (eh, bertiga ding -> plus Nisa!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s