Nisa Toilet Training #2

potty_training
credit

Saya mulai mengenalkan toilet ke Nisa sejak usia satu tahun. Ceritanya bisa disimak di sini. Dan dengan proses yang panjang itu, sekarang Nisa sudah bisa bilang “Pu!” kalau ingin pup/BAB. *Mama nangis terharu*πŸ˜›

Memang diperlukan ketelatenan dan sikap konsisten mengajarkan anak ke toilet. Saya coba dari yang paling gampang, yaitu pup/BAB di toilet. Kenapa gampang? Karena tanda-tandanya kelihatan. Nisa kalau mau pup, kelihatan dari ekspresinya. Yang tadinya ia asyik bermain, bisa tiba-tiba bengong dengan tatapan lurus ke satu titik seperti sedang konsentrasi, kemudian diikuti ekspresi “ngeden”. Hehe. Kalau sudah begitu, saya langsung cepat-cepat ajak Nisa ke toilet. Ini butuh kepekaan dari sang Mama.πŸ™‚

“Nisa mau pup ya? Yuk ke toilet, yuk!”

“Kalau pup di toilet, ya!”

“Nisa kalau mau pup, bilang Mama. ‘Mama, Nisa pup!’ gitu.”

“Lepas dulu celananya, ya.”

dsb, dsb. Saya usahakan se-cerewet mungkin waktu ajak Nisa ke toilet. Sambil terus diulang-ulang. Walaupun pupnya sudah keluar di diapersnya, enggak apa apa. Saya ajarkan Nisa untuk menuntaskannya di toilet.

Selesai pup, saya masih terus cerewet. Sambil memuji anak pintar, saya ulangi lagi kata-kata ‘pup’ dan ‘toilet’.

Entah kapan Nisa mulai bisa mengucapkan kata “pu”. Mungkin sekitar 2 bulan yang lalu, berarti Nisa usia 22 bulan. Nisa memang agak terlambat bicara, kata-katanya masih banyak yang belum jelas.

Awalnya, saya mengira Nisa ngomong tanpa arti waktu bilang “pu” ke saya. Eh, tapi setelah ngomong itu kok ada bau-bau ya? Olala, Nisa pup. Ternyata hari berikutnya begitu lagi. Baru saya mulai sadar. Nisa mencoba memberi tahu saya kalau ia ingin pup! Bukan main gembiranya saya.

Esoknya, saat ia bilang “pu”, saya mencoba memastikan.

NisaΒ Β Β Β  : “Pu!”

Mama : “Nisa mau pup?”

NisaΒ Β Β Β  : “Pu!” sambil mengangguk.

Mama : “Beneran?” masih ga percaya.πŸ˜›

NisaΒ Β Β Β  : *ngangguk-ngangguk*

Mama : “Ke toilet, yuuuk!”

NisaΒ Β Β Β  : lari ke toilet.

Sampai di toilet, setelah lepas popoknya, duduk di potty-nya, Nisa pup beneran sodara-sodara. Mama menangis terharu. *lebay*πŸ˜›

Begitulah. Walaupun masih suka telat ngasih tahunya, baru bilang tapi udah keluar, saya tetap mengapresiasi usaha Nisa. Hal ini saya coba beritahu sensei Nisa di sekolah, supaya lebih peka kalau-kalau Nisa ngoceh-ngoceh “Pu!” di depan sensei-nya. Tapi, kayaknya belum berhasil di sekolah. Saya juga coba kasih tau Nisa, kalau mau pup di sekolah bilang sensei. “Sensei, Nisa puuuu!” hihihi.

Sekarang kegiatan pup di toilet adalah kegiatan menyenangkan bagi mama dan Nisa. Pernah tangan saya tiba-tiba ditarik Nisa sambil ngoceh-ngoceh, “pu”, “pu”. Atau suatu kali Nisa tiba-tiba lari sendiri ke toilet, buka pintunya trus buka celananya sambil bilang “pu!”. Tapi pernah juga jail ngerjain mama, udah duduk di potty, ditungguin tapi enggak keluar.πŸ˜€

Oya, sekarang nambah satu kepintaran lagi. Setelah bisa bilang “pu”, Nisa juga bisa bilang “dah!” artinya sudah selesaaaai. Kalau pas mama tinggal Nisa di toilet, setelah Nisa udahan pupnya, ia akan teriak “dah!”, “dah!”. Coba mama hampiri dan tanya, “sudah selesai?”. Nisa akan manggut-manggut sambil bilang “dah!”.πŸ˜€

Naaaah, tugas selanjutnya adalah pipis di toilet. Ini butuh ketelatenan ekstra, apalagi buat anak diapers kayak Nisa yang udah nyaman pipis di popok. Pertama, saya harus tahu jadwal pipis Nisa. Menurut sumber sana-sini sih, ngajarinnya ajak anak ke toilet tiap dua jam sekali. Tapi, karena siang hari Nisa ada di sekolah, kayaknya agak susah nih.

Untuk sementara, saya ajak Nisa ke toilet setelah bangun tidur dan sebelum tidur. Tapi ini juga sambil berontak karena ngantuk. Huhu. Yosh! Semangat Mama!! Semoga secepatnya bisa posting lagi Nisa toilet training bagian 3.πŸ˜‰

 

DSC_1134
salam kecup dari Nisa chan :*

10 thoughts on “Nisa Toilet Training #2

  1. He he he…anak pertama dan kedua sama sekali tidak punya masalah tentang toilet training. Anak ketiga ini yang perlu tantangan tersendiri dan sampai sekarang belum berhasil. Kalau BAK sudah bisa langsung ke kamar mandi tapi kalau BAB itu yang butuh perjuangan. Soalnya kalau pas dibawa ke toilet langsung mampet nggak bisa keluar, giliran keluar dari kamar mandi langsung ngebrok di celanaπŸ™‚.

  2. Senengnyaaa….πŸ˜€ Nisa chan nya udah sekolah toh mbak?

    kayaknya saya belum bisa ngajarin anakku ke toilet sendiri mbak, la wong dapurnya di pager setinggi-tingginya, nah toiletnya itu ada disebelah dapur hehehe…

    1. daycare sih mbak sebenernya, tapi saya lebih seneng nyebutnya sekolah, gitu. saya bahasa-in ke nisa juga sekolah. hihihi.πŸ˜›
      hah? dipager gimana mbak maksudnya? jadi dapurnya terpisah gitu bangunan sendiri or gimana? :O

    1. saya ini prosesnya lumayan lama mbak, dari nisa umur satu tahun (udah bisa jalan sendiri), saya mulai kenalin pup di toilet. awal2nya sih kenalan doang, saya dudukin di potty-nya tapi masih pake pampers. cuma biar dia seneng ke toilet aja. iya, kontrakan saya toiletnya toilet duduk mbak. klo jongkok gimana ngajarinnya ya? hmm, bingung juga. kalo ponakan saya dulu kayaknya bisa deh latihan pup jongkok di toilet jongkok, tapi di depannya gitu. jadi ga ngangkang lebar gitu kakinya (ga bisa juga kali yah, hehe). dicoba aja mbak. semoga berhasil ya.πŸ™‚

    1. nisa sampe sekarang umur 25 bulan juga masih pake diapers kok, Mak. hehe. kalau masih 13 bulan, coba dikenalin sama toilet aja dulu. tiap pup atau pipis ajak ke toilet. kalo udah keluar di diapers, gpp, ajak bersihinnya di toilet. gitu sih yang aku terapkan ke nisa dulu. ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s