Siap-siap Masuk Sekolah

Satu minggu lagi, Nisa sekolah! Emm… lebih tepatnya sih pergi ke daycare. Saya lagi nyiapin perlengkapannya nih. Segala printilan yang akan dibawa Nisa ke daycare.

DSC_0373
handuk kecil yang udah dikasih nama “Nisa”

Kenapa Nisa saya titipkan ke daycare? Ehm, karena saya mau jadi anak kuliahan lagi, hehe. Daycare nya lumayan deket dari rumah, 10 menit naik sepeda. Jam buka daycare dari pukul 7.30 sampai pukul 18. Bukan daycare milik pemerintah, jadi bayarnya lumayan mihil. uhuk. >.<

Persyaratannya agak longgar, enggak seketat milik pemerintah. Makan siang bawa masing-masing, kalau tidak bisa baru pesan. Syukurlah, karena kami muslim ada makanan-makanan tertentu yang enggak boleh dimakan, maka snack pun kami diperbolehkan bawa sendiri dari rumah.πŸ™‚

Pas datang ke daycare kemarin ketemu kepala sekolahnya, Nisa enggak berenti nangis. >_< Oh, Tuhan! Padahal belum juga ditinggal, wong cuma wawancara aja, sama tanya-tanya soal persyaratan. Hadooh, si Nisa udah heboh. Tangannya enggak mau lepas dari pelukan saya. Enggak mau liat muka kepala sekolah sama sekali. Saya coba bujuk ada banyak temen (secara ada banyak bocah di situ). Tetep enggak mempan. Tantangan dimulai. Kepala sekolah berusaha membesarkan hati saya dan meyakinkan saya untuk bersabar. Setiap anak yang pertama kali pisah dari ibunya pasti menangis. *pukpuk* sigh

Enggak tau deh, apa yang akan terjadi di hari pertama Nisa masuk sekolah. Saya pasrah. Saya udah coba kasih pengertian ke Nisa jauuuuuhh sebelumnya. Mungkin kedengarannya memang sedikit memaksa anak untuk jauh dari mamanya. Tapi gimana dong? Apakah keputusan saya untuk melanjutkan kuliah lagi adalah egois? Sampai harus mengorbankan Nisa? Kalau artinya saya jadi ibu yang tidak baik, ya apa boleh buat. *lagi lagi dilema*

Mungkin saya harus coba percaya pada Nisa. Saya yakin Nisa bisa. Sama seperti saya harus yakin pada diri sendiri bahwa saya pun bisa! Semangaaat!!

Seperti kata pepatah Jepang (sok tau), ganbareba dekiru.

Pasti bisa kalau berusaha!

Dakara, ganbarimaaaaa~~~su!!!

 

ni anaknya yang mau sekolah.
ni anaknya yang mau sekolah.

 

***

17 thoughts on “Siap-siap Masuk Sekolah

  1. gak apa-apa sekolah lagi, demi masa depan lebih baik kan? saya juga berencana untuk kuliah lagi, bahkan tantangannya saya harus ninggalin Lyvi di Indonesia, karena ga boleh b awa anak ke tempat tujuan. kita kan tetep FULL time mom. heheπŸ™‚

      1. Ada sih, mama nisa perasaan galau. Tapi kata ibuku, selama anak dititipkan jangan khawatiran, In Shaa Allah si anak akan baik-baik saja.

        Eh, temanan di FB yuk. Ntar fety add di grup yang fety dirikan : Dunia ibu-ibu sekolahan. Grup untuk ibu-ibu yang sedang sekolah di LN dan tinggal bersama anaknya.

  2. mbak, salam kenal yaπŸ™‚
    terbantu bgd baca blognya
    saya juga recana mau kuliah di sana dan bawa anak (2 pulak! :D)
    kalo biaya daycare yg bukan punya pemerintah berapa ya?

    thank u

    1. salam kenal mb tya. daycare swasta tergantung fasilitas jg sih, macam2. tapi mungkin perkiraan biayanya sekitar 40~50 ribu yen per bulan. itu di kota saya. tapi kalo bisa daftar negeri,, mending masuk negeri aja mbak. bener2 lumayan murah. btw, mb tya rencana lanjutin sekolah di daerah mana? ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s