Jadi Pak RT

Saya tinggal di komplek apartemen tenaga kerja yang dikelola oleh pemerintah kementrian kesejahteraan kerja Jepang atau istilah Jepangnya 雇用住宅 (koyou juutaku). Beda dengan komplek apartemen milik pemerintah daerah. Apartemen ini dikhususkan bagi keluarga yang bekerja di Jepang. Dari segi biaya lebih mahal dari apartemen milik pemerintah daerah. Tapi cukup murah bila dibandingkan menyewa apartemen sendiri. Lumayan lah.🙂

P1090229
papan nama komplek apato

Di sini ada iuran wajib per bulan dan iuran parkir per bulan bagi yang punya kendaraan. Iuran wajib besarnya 1000 yen gunanya macem2 untuk keperluan apartemen seperti dana kebersihan, perbaikan, dll. Yang bertugas narikin iuran wajib adalah 班長(hanchou) atau istilah saya Pak RT. Tiap satu gedung apartemen ada 4 orang Pak RT. Di komplek apartemen saya ada 6 gedung, jadi ada sekitar 24 orang Pak RT. Hasil nagih iuran tadi nanti diserahkan ke bendahara umum. Ah, saya nggak ngerti susunan pengurus apartemen. Pokoknya ada pejabat2 apato yang ngurusin.

Nah, udah 3 bulan terakhir ini giliran keluarga saya jadi Pak RT. Sebenernya kami nggak ngerti gimana aturannya, udah tau sih kalo giliran, tapi pas kemarin kami ditunjuk jadi Pak RT nggak ada omong2an dulu, langsung aja gitu tempelan tulisan 班長 nangkring di depan pintu saya. Deg! Kaget sih, tapi nggak tau mesti protes ke siapa, ya udah akhirnya pasrah deh jadi Pak RT. Kirain mah ada serah terima jabatan dulu gitu. Dijelasin tugas2 dan wewenang sebagai Pak RT, dsb. Ini sih enggak.

 

salah satu bangunan apato (tampak depan)
salah satu bangunan apato (tampak depan)
bangunan apato yg lain (masih satu komplek)
bangunan apato yg lain (masih satu komplek)

 

Ternyata tiap tanggal 20, kami di kasih “amunisi” buat nagih iuran. Amunisinya langsung tergantung di daun pintu depan rumah saya. Hadeeeh… lagi2 nggak pake kulonuwun dulu. Iuran harus diserahkan tanggal 25 ke bendahara. Tugas kami nagih 10 kepala keluarga. Kalo pas suami kerja, ya terpaksa saya yang nagih sambil gendong Nisa. Ternyata tugas Pak RT nggak cuma nagih iuran doang. Kalo ada rapat para pejabat, si Pak RT harus hadir. Trus kalo ada surat edaran dan buletin ya harus dibagi2in ke 10 keluarga yang jadi tanggung jawabnya. Trus juga tukang ng-absen orang2 kerja bakti. Kalo ada yang mangkir dari kerja bakti laporkan ke ketua apato nanti tagih dendanya. Haaah… repot juga ya jadi Pak RT. Hehe…

Udah 3 bulan nih jadi Pak RT, saatnya lepas jabatan. Baruuuu aja pengen menghirup napas lega, eh tiba2 kemarin datang bibi tetangga sebelah. Si bibi ini tugasnya narikin iuran parkir. Rumah si bibi ini beda satu komplek tangga sama saya. Nah, kemarin dia bilang, masa periode dia narikin iuran parkir udah mau habis, jadi harus ngasih tongkat estafet ke orang lain untuk periode berikutnya yang dimulai bulan April nanti. Ternyata ini juga giliran, nah giliran berikutnya adalah komplek tangga wilayah saya. Karena saya Pak RTnya, jadi beliau ngomong ke saya. Tolong carikan orang yang bersedia menggantikan. Nah loh? Siapa ya? Kalau tiba2 harus nunjuk seseorang gitu rasanya gimana ya, nggak enak. Sebenernya nggak papa sih. Tapi suami malah berinisiatif untuk mengambil tongkat estafet itu. “Periode berikutnya biar saya yang urus.”. Doeenng! Untuk iuran parkir ini, tugasnya nagih sekitar 20 kepala keluarga, dan periodenya selama satu tahun!! Selamaaat…..😀 Belum lagi kalo ada keluarga baru yang baru pindah dan harus daftar tempat parkir. Apakah itu termasuk tugas kami juga untuk mencari tempat parkir yang kosong? Belum tau juga sih…

 

tempat parkir khusus penghuni komplek
tempat parkir khusus penghuni komplek
taman sebelah komplek
taman sebelah komplek

 

Yah, begitulah tinggal di komplek apartemen. Pengurusnya ya berasal dari penghuni apartemen sendiri. Bagus sih, sekalian sosialisasi sama tetangga. Sesuatu yang jarang di Jepang apalagi kalo tinggal di apartemen biasa (kadang bisa nggak kenal tetangga kanan kiri).🙂

3 thoughts on “Jadi Pak RT

  1. wkwkkwkw selamat ya..

    btw digaji berapa? gkkgkgkg😛

    rumahku disini juga apartemen mak.. cuma enak banget ga usah bayar apa2 ga usah iuran apa2 . Peralatan rumah rusak juga tinggal call.. karena suamiku tinggal di kompelk perusahaan negeri nya abu dhabi.. alhamdulillah *nikmat mana lagi yang aku dustakan ya*

    1. boro2 digaji…. paling dikasih ucapan terima kasih doang…😀 wow! peralatan rusak tinggal call? trus yg ganti pihak apartemen gitu ga pake bayar?? enaknyaaa…. pindah ah ke abu dhabi…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s