Sepeda Baru Buat Mama

kring…kring…kring… ada sepeda

sepedaku roda dua

kudapat dari papa

karna mau sekolahπŸ™‚

Hihi… begitulah lagu yang belakangan ini saya nyanyikan buat Nisa. Yup! Ceritanya hari minggu kemarin saya baru dibeliin sepeda. Horee! Akhirnya… gudbye jalan kaki ke supermarket!πŸ™‚ Lengkap sama boncengan buat Nisa di belakang. Yihaaa….πŸ˜€

Ya, kalo pernah baca postingan saya tentang sepeda “mama chari” pasti tau deh alasannya kenapa saya seneng banget. Selain itu ada alasan lain yang bikin proposal saya minta beliin sepeda langsung di-ACC sama suami adalah Nisa bentar lagi mau sekolah. Nah, karena ga nemu sekolah yang deket sama rumah, jadi harus pake sepeda buat antar-jemput. Sekolah disini lebih ke tempat penitipan sih, lebih tepatnya yang mau sekolah itu mamanya. hehe…πŸ™‚

Hari minggu kemarin belinya, berarti udah 3 hari dong ya sepeda barunya nangkring di parkiran. Udah coba test drive juga. Pertama ke supermarket tentunya. Biasanya jalan kaki sama Nisa makan waktu 15-20 menit, naik sepeda cuma 5 menit doang! Yeaayy! Hari kedua coba yang agak jauh. Kemarin saya ajak Nisa ke tempat bermain kenko senta yang letaknya ada di dekat stasiun kota Kariya. Biasanya kami naik bis ke sana. Kali ini coba naik sepeda ah. Jarak tempuh naik bis sekitar 30 menit, naik mobil pribadi 15 menit, naik sepeda 20 menit!! Wow, praktis ya. Tapiiiii…. karena jalan kesana naik turun lewati sungai, jadinyaaa huh hah huh hah… lumayan gempoorr maak… Beberapa kali nggak kuat, saya tuntun sepedanya. hihi…

Gimana reaksi Nisa dengan sepeda barunya? Tu anak seneng seneng aja. Ketawa-tawa, kayak punya mainan baru.πŸ™‚ Tapi yang bikin khawatir, pas perjalanan pulang, Nisa tidur!! Haduh, anak ini emang hobi tidur di kendaraan, termasuk di sepeda! Untung boncengannya ada belt nya sih, nggak akan jatuh saya kira. Tapi tetep aja badannya itu miring ke kiri kayak mau jatuh gitu, gimana nggak cemas coba. Untung aja saya sadar, pas noleh ke belakang, tiba2 liat badan Nisa udah bungkuk ke samping. Saya coba bangunin, yaelah nggak ngaruh, matanya nggak buka sama sekali. Yaudah, akhirnya sepeda saya tuntun sampe rumah. Huhuhu… Lain kali mikir2 nih kalo mau ajak Nisa naik sepeda yang agak jauh.

Sepeda ini saya beli baru harganya 12.800 yen, sekitar 1,3 juta rupiah. Trus boncengan anak yang biasa harganya 2980 yen, sekitar 300ribu rupiah. Kalo beli sepeda baru di Jepang, kita disuruh isi formulir tentang data diri, nanti akan dikasih nomor sepeda. Nomor ini sama si penjual akan didaftarkan ke kantor polisi. Tujuannya supaya sepeda ini ketauan pemiliknya dan terdaftar, jadi kalo ada kehilangan, kita bisa lapor ke polisi. Karena pencurian sepeda memang banyak di Jepang. Makanya hati2, selalu kunci sepeda kalo parkir. Trus juga jangan sembarangan pinjam sepeda yang nggak jelas identitasnya, karena bisa jadi itu sepeda curian? Kalo lagi apes tiba2 di-stop pak polisi ditanya2 itu sepeda, gimana? Kayak pengalaman suami pernah diinterogasi polisi soal sepeda pinjeman. Baca di sini yah.πŸ™‚

Naik sepeda juga ada aturannya. Sepeda jalannya di trotoar sama kayak pejalan kaki, jadi kalo nyebrang ya di zebra cross ikut lampu buat pelajan kaki. Kalo jalan di jalan kampung/perumahan, selalu jalan di pinggir. Jika ada pertigaan/perempatan, perhatikan rambu tulisan yang tertulis di jalan. Kalo ada tulisan ζ­’γΎγ‚Œ”tomare” yang artinya berhenti, maka pastikan berhenti, lalu tengok kanan kiri ada kendaraan nggak, bisa juga perhatikan kaca besar yang biasanya terpasang di persimpangan jalan, kalo sepi dan aman silahkan teruskan perjalanan. Begitu untuk menghindari kecelakaan.πŸ™‚

credit
credit

Selamat bersepeda! Hati2 di jalan ya… ^_^

Ini saya tambahkan foto sepeda baru saya yaaaa… ada modelnya juga hihihiπŸ˜€

sepeda plus boncengan anak.
sepeda plus boncengan anak.

 

boncengan anak, ada seatbelt nya, n jangan lupa pake helm yaaa... :)
boncengan anak, ada seatbelt nya, n jangan lupa pake helm yaaa…πŸ™‚

 

 

30 thoughts on “Sepeda Baru Buat Mama

  1. salam kenal mama nisa, seru bgt dengar cerita sepeda baru di kota jepang. Kalau saja Indonesia setertib itu dalam mengatur lalu lintas di tanah air, pasti nyaman banget.

    Senang nih dapat kenalan baru yang tinggal di jepang. kalau2 ada terbersit ide buat cerita fiksi tentang jepang, bisa dong konsultasi, hehehe…

    1. tergantung orang2nya sih mb mardiana, mau tertib lalu lintas apa nggak… di sini karakter orang2nya akan malu kalo melanggar aturan, dan akan kena omel sama masyarakat juga selain kena tilang/denda… hehe ^^
      waaa…. boleh banget mba, ayo atuh dibuat novelnya… heheπŸ˜‰

  2. Saya suka naik sepedaπŸ™‚
    tapi nggak berani membonceng si bungsu Tio, 3 tahun, di belakang, masih pakai boncengan yang di depan, ngeri kalau jatuh😦
    Benar-benar mengasyikkan ya naik sepeda di Jepang, kalau di Jakarta, ada jalur sepeda, tetap motor yang pakai.

    1. iya betul makmin, sebenernya kemarin sempet bingung beli boncengan yg di depan apa belakang, tp akhirnya diputuskan boncengan belakang karena dinilai nisa udh cukup besar, klo bonceng depan takut cuma sebentar kepakenya, hihihi….
      di Jakarta emang ngeri ya para pengendara motor ituuuh…….

  3. mba boleh tau merk sepedanya? denger2 ga semua sepeda boleh dipakein boncengan,, trus punya mama nisa yg elektrik kah?

    baru sebulan niy mendarat, salam dari Hiroshima..

    1. wah, merk apa ya ga tau mbak. hehe. Ini sepeda biasa kebanyakan. Dari pertama beli udah ada boncengannya. Tinggal dipasang boncengan khusus anak di atasnya. ^_^ Salam dari Kariya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s