Cerita Nisa #2: Dirgahayu RI! Dirgahayu Nisa chan!

Setelah sempat divonis tali plasenta pendek, trus kudu operasi caesar, dan detik2 terakhir akhirnya nggak jadi karena tali plasenta yang tiba-tiba panjang. Mbulet… baca kisah sebelumnya di sini deh *emang novel?*

Sebagai gantinya, dokter menyarankan saya banyak jalan kaki supaya mudah saat persalinan. Okeee siap laksanakan dokter!😀

Bulan Agustus 2011. Saya pindahan apato. Apato lama kamar single (bekas kamar bujangan hehe) nggak cukup menampung kami bertiga nantinya. Alhamdulillah kami diterima di apato milik pemerintah yang biayanya murah. *rejeki jabang bayi*🙂 Jadilah kegiatan bumil beres2 apato baru, bersih2 apato lama sebelum diserahkan ke pemiliknya, dan jadwal rutin sore hari jalan2. Fiuh, sibuk yah…

Yang paling kasian sih pak suami, udah harus kerja, harus angkat2 barang buat pindahan, trus bersih2 apato lama, Jepang lagi musim panas, dan harus puasa Ramadhan! Subhanallah… Makanya bumil berusaha bantu2 lah walau nggak bisa banyak2.😛

Tanggal 16 Agustus 2011. Kontrol hamil. Waktu itu suami udah libur musim panas, tapi karena harus ngurus apato lama, maka bumil pergi kontrol sendiri. Saat itu emang perasaan saya agak nggak enak, pasalnya saya merasa janin saya nggak banyak bergerak di perut. Sampai di RS, saya bilang ke dokter, akhirnya dokter meminta perawat untuk memeriksa denyut jantung baby. Selama 30 menit, hasilnya denyut jantung baby memang nggak terlalu aktif, perut saya udah diguncang-guncang supaya baby bangun (kali aja lagi tidur), dan ditambah waktunya 30 menit lagi, hasilnya pun tetap sama. Akhirnya dokter menyarankan saya untuk periksa 3 hari lagi (biasanya 1 minggu sekali).

Tapi sampai di rumah pun hati saya tetap nggak tenang. Sore hari akhirnya saya mendapati ada flek (bercak darah) di celana dalam saya. Saya pikir ah ini salah satu tanda2 melahirkan, tapi masih terlalu awal karena saya belum kontraksi dan usia janin masih 39 minggu. Hari perkiraan lahir masih 1 minggu lagi.

17 Agustus 2011. Dini hari. Sambil menyiapkan makan sahur, akhirnya saya merasakan kontraksi saya yang pertama. Ah, akhirnya merasakan kontraksi palsu juga. Saya nikmati rasanya, kayak sakit mau haid. Abis sahur, saya coba untuk tidur lagi.

Pagi hari bangun tidur, saya segar bugar. Saya awali hari dengan senam kecil di depan tv (jadwal rutin). Setelah sarapan (bumil nggak puasa hehe), saya nonton tv Indonesia nonton upacara bendera (kan lagi 17an).😀

Siangnya, suami ijin pergi ke apato lama buat nerusin bersih2. Ya udahlah, tapi jangan lama2 ya, kalo sore belum selesai saya coba nyusul sambil jalan kaki (kebetulan jarak apato lama dan apato baru nggak jauh -jalan kaki 20 menit-). Setelah suami pergi, kontraksi itu datang lagi. Tapi kali ini lebih kuat. Saya coba hitung berapa menit. Masih belum, pikir saya.

Akhirnya saya coba buat tidur. Selama kurang lebih 15 menit, tiba2 TUS! saya ngompol pemirsah! Oo’ow…. saya langsung memutuskan kalo ini pasti ketuban. Ya, ketuban saya pecah! Saat itu juga saya langsung telepon suami, suruh cepetan pulang, kita ke Rumah Sakit sekarang juga! Setelah nelpon suami, saya langsung ganti baju, trus nelpon RS bilang sepertinya saya akan melahirkan. Setelah saya menyebutkan nama, nomor pasien pada kartu berobat, gejala melahirkan, alamat, sampai berapa lama waktu yang diperlukan untuk sampai ke RS, akhirnya petugas RS bilang akan menunggu kedatangan saya. *prosedur saat telp RS akan melahirkan*. Suami saya datang dengan wajah panik, langsung angkat tas yang memang sudah dipersiapkan. Saya? jalan seperti biasa nggak pake dipapah karena emang nggak sakit, kontraksi berhenti sama sekali, cuma saya rasakan ketuban saya masih terus ngerembes.

Setiba di RS, saya langsung diperiksa dokter jaga. Masih bukaan satu, katanya. Karena ketuban udah pecah, saya langsung disuruh nyuuin (masuk RS). Setelah dapat kamar dan penjelasan dari perawat tentang aturan2 nyuuin, saya disuruh tiduran sambil dililitkan alat ke perut saya untuk periksa denyut jantung bayi. Saat itu kontraksi mulai datang lagi. Kali ini lebih kuat dan lama, jedanya pun pendek. Akhirnya dokter saya datang. Beliau langsung ngecek hasil denyut jantung bayi dan periksa bukaan saya. Setelah bolak balik dan nunggu cukup lama, akhirnya dokter bilang bahwa denyut jantung bayi nggak bagus. Saya diperlihatkan kertas hasilnya memang terlihat denyut jantung bayi hampir datar, nyaris nggak ada pergerakan aktivitas. Bukaan saya pun nggak nambah2. Kalo nunggu lebih lama dengan denyut jantung seperti itu, mungkin bayi bisa mati di dalam, kata dokter. Astaghfirullah! Makanya dokter menyarankan segera operasi caesar!!

Asli saya nggak bisa berpikir, karena udah sibuk nahan sakit, saya serahkan pada suami sajah keputusannya. Akhirnya suami setuju operasi caesar. Dengan cepat dokter langsung menyiapkan dokumen2 yang harus ditanda-tangani, dan menyiapkan ruang operasi. Saya disuruh ganti baju operasi, pasang infus, dan bersiap-siap.

Akhirnya sekitar jam 18 waktu Jepang, saya masuk ruang operasi. Perut masih nyut2an. Suami nggak boleh masuk ruang operasi, suruh tunggu di luar, huhu…😦

Saya dibius dari pinggang ke bawah. Selama proses pembedahan, yang saya rasakan adalah dingiiinn sampe menggigil. Saya bilang sama perawat kalo saya kedinginan, akhirnya saya dikasih selimut banyak2 trs disemprot angin panas. Lama2 saya malah jadi kegerahan, saya bilang lagi kalo saya gerah, akhirnya perawat ambil beberapa selimut saya, *serba salah*. Tetep masih nggak nyaman, saya merasakan kayak mau sendawa tapi nggak bisa-bisa, duh!

sumber: bidanku.com
sumber: bidanku.com

Tiba2, tanpa tangisan bayi, dokter bilang bayi saya udah lahir. Saya lihat bayi saya udah di dalam inkubator dengan selang2 yang saya nggak tau itu apaan. Omedetou *selamat!*, kata dokter. Alhamdulillah… bayi saya lahir selamat. Abis operasi, saya langsung dibawa lagi ke ruangan saya. Saya lihat suami, tapi udah agak setengah ngantuk. Akhirnya sekitar jam 20:30, suami bangunin saya dan pamit pulang. Kok pulang sih? Iya, FYI, RS di Jepang nggak memperbolehkan keluarga pasien menginap di kamar pasien. Yah, apa boleh buat kalo gitu.

Kesimpulan hari itu, tanggal 17 Agustus 2011, bertepatan dengan hari kemerdekaan RI dan tanggal 17 Ramadhan 1432H, jam 18:27 waktu Jepang, telah lahir putri pertama kami, melalui operasi caesar, Allahu Akbar! Allah memang benar-benar berkuasa atas hidup kami. Walaupun saya agak sedikit kecewa karena nggak bisa melahirkan normal, tapi setidaknya Allah memberi saya alasan bahwa operasi caesar yang saya lakukan adalah benar-benar karena alasan medis yang tidak direncanakan sebelumnya. Selebihnya saya bersyukur sekali….

Dirgahayu Republik Indonesia! Dirgahayu Nisa chan!🙂

 

NB: Setelahnya baru saya tahu, kalau ternyata hari itu Nisa lahir “mati” (denyut jantung berhenti), kemudian tim dokter melakukan resusitasi (pacu jantung). Alhamdulillah kembali berdetak, langsung masuk inkubator untuk perawatan lebih lanjut. Tiga hari kemudian Nisa baru boleh keluar dari inkubator, dan saya diperbolehkan menggendongnya walaupun belum boleh keluar dari ruang perawatan bayi. Hari kelima baru Nisa diperbolehkan room in sama ibunya. ^_^

ganbatta ne, Nisa chan.

ikite kurete arigatou…

 

Surat Cinta Untuk Anakku

7 thoughts on “Cerita Nisa #2: Dirgahayu RI! Dirgahayu Nisa chan!

  1. Pecah ketuban di bukaan 1, mbak? Ckckckck….Tapi aku penasaran banget di bagian lahir tanpa tangisan bayi, apa sesudah itu Nisa nangis gak? Kan kalau gak nangis, ditepuk2 pantatnya ama dokter klo gak salah.

    Huaaa, jadi teringat menggigil di ruang operasi, tangan gemetaran gak berhenti T____T

    1. iya mb, kayakny waktu itu aku ga ada denger suara nangis bayi sama sekali. tau2 nisa udh di inkubator lemes gt kyknya, pas dibawa keluar ketemu suami jg nisa diem merem tidur gt udh dipasang infus, selang2 ga tau, trs langsung dibawa ke ruang perawatan bayi. kata dokter besoknya, pas nisa lahir denyut jantung ga ada, trus sama tim dokter di-resusitasi (bener ga nih tulisannya) kyk dipacu jantung gt, akhirnya bisa berdetak lagi, trs langsung masuk inkubator. Nangisnya mungkin pas di inkubator kali, jd ga kedengeran, hehe… kata dokter lagi, nisa terlilit tali pusar lehernya (hadeeeh). Bener2 menegangkan yah. tapi Alhamdulillah skrg sehat2, malah nangisnya kenceng banget, hihi….
      mb mayya di ruang operasi lahiran jg? apa pas keguguran itu mb?

  2. salam kenal…
    anakku semua lahir SC, tapi anak pertama bius total, karena udah over rangsangannya (maklum lahiran pas lebaran kayanya petugasnya ngga connect he he he)

  3. huhuuu, Alhamdulillah sekarang aku berusaha untuk mulai menata psikis dan menjauhkan trauma post operasinya. Semoga jika dititipkan amanah lagi oleh Allah, kondisi tubuhku siap dan semoga Allah menuntunku untuk melahirkan normal, aamiin. peluknya makasih…salam buat nisa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s