Rumah kebanjiran

gambar dari sini
gambar dari sini

Jakarta lagi musim banjir ya? Liat di berita ngeri yah. Kayaknya tahun ini parah banget deh. Sebagai mantan penduduk Jakarta, dari kecil saya udah terbiasa sama banjir. Rumah saya pun termasuk yang langganan banjir. Postingan kali ini saya mau cerita ah soal pengalaman saya dengan banjir.

Rumah saya itu kalo di KTP masuk wilayah Kampung Makasar Jakarta Timur. Tapi rumah saya lebih dekat ke Kelurahan Halim dan Cililitan. Karena rumah saya dilalui sebuah kali (kali apa ya namanya??), tiap masuk musim hujan, air di kali itu pasti meluap dan banjir. Sebenarnya bukan banjir kiriman dari Bogor sih (bukan kali dari Bogor katanya), tapi lebih karena luas kali yang nggak bisa menampung air yang terlalu banyak akibat curah hujan yang tinggi jadinya meluap.

Dulu kalo lagi hujan gede dan lama, kita sekeluarga pasti was-was. Hujan gede selama 3 jam aja mampu membuat air di halaman naik dan merembes masuk ke dalam rumah. Kalo sudah begitu Papah langsung menginstruksikan, “naikkan barang-barang!” Hiyaaaa…….

Rumah kami nggak tingkat sih, cuma lantai 1 doang. Lah, trus barang-barang naikin ke mana dong? Ya kemana aja asal nggak di bawah, bisa di atas kasur, di atas meja makan, di atas rak buku yang tinggi. Kursi-kursi ditumpuk, karpet digulung, baju-baju yang ada di lemari bawah pindah ke lemari atas, buku-buku pelajaran taruh di atas kasur, dll, dll. Sibuk banget! Untungnya sih banjir nggak pernah lebih dari 1 meter, paling tinggi cuma 30-50 cm di dalam rumah. Dan bersyukur lagi banjirnya juga nggak pernah sampai berhari-hari, paling cuma 3-4 jam udah surut.

Kegiatan saya setelah angkat-angkat barang adalah diem duduk di kursi sambil nonton tv sebelum air masuk dan listrik terpaksa dimatikan, sambil bolak balik jendela liat air di luar yang udah menggenang. Hiiiyy…… Oya, jangan lupa pipis dulu, karena kalo air udah masuk, toilet nggak bakal bisa dipakeeee!! Huhuhu…😦

Setelah air masuk, cuma bisa berdoa semoga hujan segera berhenti dan air surut. Setelah hujan berhenti, biasanya nungguin air surut sekitar 1-2 jam-an. Setelah udah lumayan surut, baru deh nguras rumah. Ini cuapeeek banget. Air di dalam rumah dibuang ke luar. Ngerjain ini aja bisa 1 jam-an. Abis itu ngepel seluruh rumah. Setelah udah di pel semua, nunggu kering dulu baru terakhir balikin barang-barang ke tempatnya semula. Berasa pindahan rumah deh. Pernah pas saya SMP kelas 3, pas lagi ujian EBTA kalo nggak salah, malam sebelum ujian bisa-bisanya rumah saya kebanjiran dulu gara-gara hujan deres berjam-jam. Akhirnya ya nggak bisa belajar malah nguras rumah baru selesai jam 2 pagi. Langsung tiduuurr…… Besoknya nggak tau deh saya bisa ngerjain ujian apa nggak. *lupa*πŸ˜›

Tapi semenjak SMA rumah saya udah jarang kebanjiran lagi. Ini berkat kali diperlebar, dan bangunan liar di pinggir kali dibersihkan. *digusur kayaknya* Tapi pas siklus banjir besar melanda Jakarta, rumah saya tetep ikutan berpartisipasi, hehe…

Yah, mau bagaimana lagi ya? Hanya bisa bersyukur rumah saya nggak banjir parah seperti rumah-rumah di Kampung Melayu dan teman2nya. Sekarang pun sepertinya rumah saya kena banjir, tapi hanya saat hujan deras, dan seperti biasanya cepat surut jika hujan sudah reda, jadi nggak perlu sampai mengungsi. Semoga keluarga saya dan keluarga lain yang kena musibah ini diberi kesabaran. Walaupun kami sudah berpengalaman dan sepertinya sudah bersahabat dengan banjir tetep aja capeeeekk. Apalagi yang sampai harus mengungsi. Tetap semangat warga Jakarta. Mari kita sama-sama jaga lingkungan, jangan buang sampah di kali ya. Semoga segera ada solusi untuk mengatasi banjir Jakarta. aamiin…

2 thoughts on “Rumah kebanjiran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s