Apa yang salah?

Jika Nisa nggak mau ditinggal mama,, apa yang salah?

Jika Nisa nggak mau digendong orang selain mama sama papa,, apa yang salah?

Jika Nisa selalu takut ke tempat yang baru dan asing,, apa yang salah?

Jika Nisa selalu nangis jika berada di ruangan tertutup dan asing,, apa yang salah?

Jika Nisa kuat nangis terus menerus tanpa berhenti saat ditinggal mama, walau sudah dibujuk, diberi mainan, dan segala perhatian lainnya,, apa yang salah?

Nisa oh Nisa… 16 bulan sudah usianya sekarang. Makin lengket sama mama. Sungguh kedekatan ini sangat saya syukuri. Tapi jika keadaan mengharuskan saya untuk pergi sebentar tanpa Nisa, wuaah repotnya. Bahkan ditinggal ke toilet aja nangisnya luar biasa.😦

Indikasi ini sebenarnya udah mulai keliatan sejak umur 4 bulan. Nisa selalu takut ketemu orang asing. Makanya saya usahakan sesering mungkin bertemu orang, saya ajak jalan ke taman, tiap bulan 2-3 kali saya bawa ke tempat bermain supaya bisa ketemu teman-teman seusianya. Hasilnya, Nisa udah lumayan nggak terlalu takut ketemu orang asing, pertama-tama mungkin takut dan nangis, tapi lama-lama biasa dan bisa main bersama. Tapiiii masih tetap harus didampingi mama. Mama hilang sekejap aja dari pandangan, bisa-bisa pecahlah tangisnya. Yang lebih parah, jika mama datang terlambat dan Nisa sudah nangis habis-habisan, walaupun sudah digendong mama pun Nisa akan tetap nangis. Kalau sudah begini Nisa terlanjur marah. Cara satu-satunya supaya Nisa diam adalah nenen! Ini cara paling ampuh, dan Nisa akan tertidur karena capek nangis.

Kenapa ini? Apakah saya salah mendidiknya? Saya bukannya nggak pernah membisikkan kalimat sakti ke Nisa, misalnya “Nisa anak pinter, mau main sama siapa saja”. Mencoba menanamkan sugesti positif ke Nisa. Tapi mungkin hasilnya belum terlihat sekarang. Atau kalimat saya salah?

Apakah saya ibu yang lemah, yang nggak bisa mendidik anak supaya mandiri? Atau apakah Nisa anak yang lemah, yang nggak bisa jauh dari mamanya bahkan dalam waktu singkat sekalipun?

Memang saya tau semua butuh proses, dan harus kontinyu (terus menerus). Jika sehari saja proses itu terputus, maka semua harus dimulai dari awal lagi. Itu yang terjadi pada Nisa. Walaupun sudah sering berkunjung ke rumah teman, nanti jika nggak pernah main lagi, maka Nisa harus mulai proses adaptasi lagi. Sama orang juga begitu, jika dulu sudah pernah digendong teman trus kemudian lama nggak ketemu, nanti waktu ketemu lagi nggak akan mau digendong lagi, harus adaptasi lagi dari awal. 😦

Sekarang masalahnya adalah Nisa harus belajar jauh dari saya. Bagaimana caranya? Membawa Nisa ke tempat bermain, “tapi kan masih ada mamanya…” kata salah seorang teman. Ha~~ah… jadi saya harus gimanadoooong???

Saya udah kebal sekebal kebalnya dengar omongan miring orang-orang. Yah, mungkin di mata mereka Nisa bukan anak manis kali ya. Lah diajak bercanda sama orang kok malah nangis ketakutan. Apalagi digendong orang, bisa-bisa dikira penculik karena Nisa nangis terus.

Mungkin tempat paling nyaman dan aman menurut Nisa adalah di rumah, sama mama, sama papa. Hah,, kalo kalimat ini saya ucapkan ke orang lain, nanti dipikirnya malah gini, “Tuh kan,, mamanya mikir gitu sih, nanti Nisa ikutan mikir gitu juga, dan kejadian bener, Nisa malah semakin takut ke tempat baru, sama orang baru…”. Nah kan, salah lagi kan? Orang saya cuma ngomong malah disangka ngasih sugesti gitu kan. Jadi maksudnya saya nggak boleh mikir macem-macem, ngomong macem-macem, supaya nggak kejadian beneran.

Ya udah deh… mingkem.

 

upset
upset

PS: Nisa juara kalo soal nangis. Suaranya mungkin bisa terdengar dalam radius 100 m lebih. It’s true…

 

19 thoughts on “Apa yang salah?

  1. memang gak ada proses yg instant mbak.. anak2 sy juga kayak gitu kok. Apalagi anak sy yg pertama, persis kayak Nisa. Kebal sy kl di bilang anak laki2 kok lengket bgt sm bundanya..

    Terus aja di kasih tau, tp jangan di paksa. Tarik ulur aja.. Nanti pelan2 anak kita mau kok. Biarin aja apa kata org..

    Anak sy, baru mulai “lepas dr ekor” bundanya itu stlh masuk SD loh. Setelah umur 6 taun lebih..Itu pun sp skrg kl ketemu org (walopun seblumnya pernah ketemu) biasanya jaga jarak dulu. Emang udah gak nempel bgt sm saya, tp diam kl di depan org. Baru lama2 nanti akan cair..πŸ™‚

    1. huhu… iya mb myra… mungkin karena anak pertama ya, kalo anak kedua mungkin beda karena udah ada kakaknya jd ada temen main, tapi mungkin tergantung karakter anak jg… nah Nisa ini kyknya tipe yg lama adaptasi/sosialisasi. biasanya saya cuek sama omongan orang mb, tp ini lg kepikiran aja… huhu… makasih saran n sharingnya mb myra… jd agak sedikit lega…πŸ™‚

  2. ternyata begitu ya? anakku masih 14 bulan, tapi memang sudah sering nempel sama aku, mbak. sering kali, kalau aku tinggal ambil sendok makan atau apa gitu, udah mewek meskipun udah sama papanyaπŸ™‚

  3. Anak dengan karakternya masing2 kan Mbak. Anak saya, sampai sekarang (8 th) masih susah kalau diajak pergi orang lain. Walau sama saudaranya sendiri, maunya sama bapak atau ibunya aja. Sama kakeknya juga gak mau, padahal sejak lahir sampai sekarang, kami tinggal serumah.
    Waktu kecil, susah sekali ninggalin dia di rumah sama kakeknya. Jadi kalo pergi2, ya saya bawa.
    Tapi sejak SD, dia mulai mau kalo saya tinggal, itupun saya gak bisa pergi lama. Pasti sebentar2 telpon untuk nanyain, kapan saya pulang.
    Tenang aja mbak, banyak ibu yg ngalamin hal yang sama kok ..πŸ™‚

    1. iya memang mb, karakter anak beda2… saya galau lantaran tahun depan insyaallah saya rencana mau kuliah lagi jd Nisa mau ga mau harus belajar jauh dari saya… huhu apa saya terlalu memaksakan kehendak ya…😦
      makasih sharingnya mb dey… ternyata nisa banyak temennya…πŸ™‚

  4. Setiap anak berbeda karakter, ada yg cepat beradaptasi, ada yg enggak, walaupun kita sebagai ibunya terus memberikan pengeritan dan stimulus. Anak saya yg kedua, dulu juga begitu, tapi seiring waktu, tabiat tsb hilang dgn sendirinya. Jadi sabar aja ya… mamaπŸ™‚

  5. pakabar nisa sekarang mb? masih nangis2 kah? aku baru menemukan tulisan mu, dan anak ku (19m) persis seperti nisa.. sejak dia lahir udh ketauan klo dia suka nangis/marah pake tereak2, sejalan waktu takut klo ketemu orang, ada org yg becandain malah nangis atau teriak gamau, skrng abis sakit malah minta gendong muluuukk.. aku lagi bingung gimana cara nya dia bisa turun dan jalan lagi, jangan minta gendong terus.

    1. Nisa skrg alhamdulillah udah ga takut lagi sama orang. Mungkin semua berproses ya mom. Anak2 kita mungkin karakternya introvert, nd pelan2 aja. Sering2 ajak main sama teman sebayanya, kenalin ke banyak orang, walaupun tetep harus sama mamanya. Hehe. Gpp, lama2 biasa insyaallah. Semangat!!πŸ˜‰

  6. Mama nisa sm kaya yg saya alami sekarang putri saya namanya khairunnisa, panggilannya nisa jg. Nisa jg sama, ga bs lepas dr bundanya, saya ga bs shalat, ga bs makan, ga bs mandi. Kl lg main saya hilang dr pandangannya dia nangis, digendong sm orang nangis, ditaruh main sendiri nangis, saya jg sampe pusing knp nisa seperti itu. Bnyk yg bilang nisa kurang bersoasialisasi, pdhl setiap minggu saya sering ajak jln2. Ternyata nisa ga sendiri ya, banyak temennya yg kaya nisa.

    1. Hallo mama febri dan nisa. ^_^
      Dulu saya juga pusiiiing dan galau. Tapi sekarang bisa dibilang agak sedikit lega. Nisa chan mulai bisa ‘lepas’ dari saya. Memang ada waktunya sendiri Mom. Ga papa pelan pelan sambil terus didampingi. Nanti saat anak siap, ia akan melesat sendiri. Mungkin memang karakter anak kita yg agak pemalu dan introvert, jadi butuh penyesuaian yg lama.πŸ˜‰
      sehat selalu Nisa…

  7. Haii mama nisaaa.. Sya uda browsing kesana kesni nemu juga tulisan sprti ini.. Dduuhh nisa sm bgt kaya ank sya.. Anak sya umurnya baru 4 bulan tapi dr umur 3 bulan stgh dia uda ga mau sma org lain.. Trus nagis aja kerjaannya.. Kalo dibawa ketempat rame pasti nangis.. Jd susah mau kemna2 nangisnya itu sampe ngejerit2 terkadang smpe muntah gr2 dia nangis terlalu kenceng.. Pdhl sudah sya sugesti stiap hari.. Mom..umur brp nisa uda bs kenal org lain dan tidak nangis lgi??

    1. Hai mbak elida. Nisa sampe umur 1 tahun lebih masih takut2. Tapi itu karena nisa sehari2 sama saya terus. Setelah masuk daycare, karena tiap hari ada interaksi sama org lain, lama2 nisa terbiasa dan ga takut lagi. Dibiasain aja terus mbak untuk ketemu orang lain tiap hari. Semangat ya.πŸ™‚

      1. Makasih mama nisa.. iya soalny sya dirmh sehari2 cuma bedua sma amira.. ad bibi yg bantu2 juga.. cuma klo digendong sm bibi nya jg ga mau maunya sma sya.. oh gt.. jd mesti dibiasain ketemu org yah mom..

  8. Apa kbr mama nisa …tyt kita sama ya..tp di sini sya ngalamin dg anak kembar saya ..kl yg najwa itu lebih pinter lebih berani dan lebih aktif tp kl yg naura itu yg bikin pusiing…gak mau ditinggal sm sekali ..unt makan ato ke belakang aja susah..sampe kpn ya bisa hilang ..skr usianya uwd 14 bln

  9. Mama nisa…anak saya 2 tahun juga sekarang lengket banget sama saya..padahal dulu tidak begitu…ini setiap kali nampak saya psti minta gendong..mau dialihkan perhatian dgn mainan ato apa jg gk mau turun dari gendongan..sampai dia terlelap..memang sehari2 dia lebih bersama pengasuh..namun skrg dgn pengasuh jg sudah mulai rewel dan minta digendong trus..kenapa begitu ya? Pdhl dulunya aktif sekali ..loncat sana sini..jalan sana sini..jarang nangis juga..mohon petunjuknya mom

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s