7 jam di udara bersama baby Nisa

Ini cerita mudik pertama. Dari Nisa lahir, saya terbiasa pergi-pergi hanya berdua Nisa, misalnya waktu imunisasi, kontrol rutin di posyandu, ato belanja. Dengan pertimbangan itulah saya diijinkan mudik ke Indonesia hanya berdua Nisa.

Kenapa nggak sama papanya?

Kerja bu…

Kalo gitu kenapa nggak pas libur?

Hmm… waktu itu pertimbangannya begini. Nunggu papa Nisa libur berarti harus nunggu bulan Agustus pertengahan pas libur musim panas. Itupun hanya 1 minggu aja. Satu minggu di Indonesia?? Nggak cukup dooongg……… Apalagi kami mudiknya dibagi jadi 2 kloter, Jakarta-Jogja. Satu minggu mepet bangettt!! Tapi bisa aja sih mungkin papa Nisa pulang duluan, trus mama sama Nisa tetep tinggal lamaan di Indonesia. Tapiii,, pertimbangan yang kedua, bulan Agustus itu momennya pas lebaran di Indo, di Jepang juga lagi libur musim panas. Otomatis harga tiket lagi gila-gilaan mahalnya. Sedangkan kami harus beli tiket 3 orang Nagoya-Jakarta (PP) plus Jakarta-Jogja (PP). Hmm… kebayang pengeluaran kami akan membengkak!! Sebagai keluarga baru yang masih punya banyaaak impian, kami harus berhemat.πŸ˜€

Kalo gitu ditunda aja mudiknya nunggu papanya ada libur lagi, tapi nggak pas high-season di Indo.

Kenapa kami harus mudik waktu itu adalah pertimbangan umur Nisa. Nisa lahir di Jepang, otomatis nenek2 kakek2 nya belum pernah ketemu Nisa. Cuma Eyang Maminya aja yang waktu itu datang ke Jepang sendiri waktu Nisa lahir. Sodara2 yang lain, pastinya ingin juga ketemu Nisa. Saya juga ingin mengenalkan Nisa sama kakek neneknya, sodara2nya di Indonesia, sedini mungkin. Kalo ditunda lagi, takut Nisa udah gede nanti makin nggak kenal, kasian semuanya.

Maka dari itu diputuskan hanya mama dan Nisa yang mudik. Waktu itu Nisa umur 10 bulan.

Sebenarnya saya cemas juga. Belum pernah punya pengalaman naik pesawat bawa bayi, sendiri pula. Yang saya pikirkan adalah bagaimana caranya Nisa bisa tenang di atas, nggak rewel, secara bayi usia 10 bulan kan udah bisa bermain. Kalo masalah susu saya bersyukur Nisa ASI, jadi nggak terlalu repot harus bawa susu, yang saya butuhkan hanya tempat yang nyaman untuk bisa menyusui. Sebenernya lebih enak terbang malam, jadi pas dengan jam tidur bayi. Tapi, sayang penerbangan Jepang-Jakarta adanya siang hari. Berarti saya harus menyiapkan makan Nisa, minimal 2x makan. Mainan nggak usah bawa banyak2, satu ato dua aja. Dan yang saya khawatirkan lagi adalah kursi, Nisa belum dapet kursi sendiri, jadi pangku sama saya. Huff,, bismillah aja deh…πŸ™‚

Bingung juga apa yang mau dibawa, akhirnya hasil packing-an saya menghasilkan satu koper besar, satu tas jinjing, dan satu tas gendong belakang, plus satu bayi gendong depan…πŸ˜€ Hahah… koper dan tas jinjing masuk bagasi, tinggal tas gendong belakang dan bayi yang melekat di badan saya.πŸ˜€

Kebiasaan Nisa yang paling saya suka adalah tidur kalo di kendaraan. Ini berlaku juga kalo pergi naik bis ato kereta. Daaan… ternyata kebiasaan itu juga kebawa waktu naik pesawat. yeeaay! Dengan tenangnya Nisa tidur di gendongan waktu pesawat lepas landas sampe landing lagi di Bandara Incheon di Korea (tempat transit saya). Di Bandara juga saya nggak menemukan kerepotan berarti. Nisa anteng makan siang sambil main2 di bandara. Sampe tiba saatnya terbang lagi sore harinya, Nisa udah siap2 tidur lagi.. heheπŸ˜€

Nah, ini dia tantangan berikutnya. Penerbangan Korea-Jakarta makan waktu kurang lebih 7 jam. Gimana caranya supaya Nisa nggak bosan? Saat lepas landas, Nisa tidur. Setelah kurang lebih 2 jam tidur, Nisa bangun. Kegiatan pertama yang saya tawarkan ke Nisa adalah makan. Sambil tetap saya pangku, saya suapi Nisa. Sungguh bersyukur saya dianugerahi bayi yang nggak rewel. Dari bangun tidur-makan-main, Nisa nggak nangis! Padahal di samping saya ada orang asing, tempat duduk kami juga bisa dibilang sempit karena diduduki saya dan Nisa. Kegiatan menyusui juga lancar. Saya sendiri makan malam di pesawat sambil mangku Nisa yang tidur.πŸ™‚

AkhirnyaΒ  sampai di Bandara Soekarno Hatta Jakarta. Sekali pun Nisa nggak rewel ato nangis karena harus duduk terus selama 7 jam. Alhamdulillaaaah…….πŸ˜€ Perjalanan perdana naik pesawat sukses!

Saat baliknya dari Jakarta, kami juga melewati rute yang sama Jakarta – Korea (Incheon) – Jepang (Nagoya). Waktu perjalanan juga kurang lebih sama. Yang beda adalah waktu berangkat dari Jakarta malam hari. Jadi lebih enak lagi karena selama perjalanan 7 jam Nisa full tidur sampe tiba besok paginya di Korea.πŸ˜€ Perjalanan 2 jam dari Korea – Jepang juga dilalui Nisa dengan tidur! Ya ampuunn,, anak mama hobi banget tidur ya…. hahaπŸ˜€

Alhamdulillah puas mudik ke Indonesia selama satu bulan walau terasa cepet banget hehe. Nisa ketemu eyang2nya, sodara2 semua. Puas main, kenalan sama ayam, kucing, sapi piaraan mbah…πŸ˜€ Semoga pengalaman itu melekat di memori Nisa sampai waktunya nanti mudik lagi, Nisa nggak lupa.πŸ™‚

Tips bepergian dengan bayi naik pesawat:

Pastikan bawaan ibu yang praktis. Usahakan yang dibawa ke kabin hanya satu tas saja (segala perlengkapan bayi seperti popok, baju ganti, mainan, dan makanan bayi)
Pakai baju yang nyaman dan praktis (baik bayi dan ibu). Pastikan ibu bisa menyusui dengan mudah, dan tertutup (kalo ASI).
Bawa mainan secukupnya aja, kalo bisa satu aja yang bener2 disukai bayi. Karena biasanya kalo penerbangan internasional anak-anak akan dikasih mainan dari pihak maskapai dan ada hiburan tv di tiap kursi, lumayan bisa setel film kartun.πŸ™‚
Selalu gendong bayi. Pakai gendongan depan yang nyaman dan kalo bisa posisikan bayi yang mudah untuk menyusu tanpa perlu lepas gendongan. Lupakan stroller karena akan merepotkan. Di dalam pesawat pun usahakan selalu gendong bayi.
Kalo bayi tidurnya pules bisa ditaruh di baby crib (bisa minta sama pramugari). baby crib ini ditaruh di depan kursi si ibu (jika ibu duduk di kursi deretan paling depan). Tapi saya kemaren nggak pake karena takut malah ganggu penumpang sebelah saya, dan ribet kalo Nisa ditaroh di baby crib trus nanti kebangun2 minta nenen…πŸ˜€ jadi selama 7 jam Nisa full saya pangku.
Saat transit, ganti diapers bayi dengan yang baru. Jadi saat akan naik pesawat lagi nggak ‘penuh’ diapersnya.
Bawa bekal makanan bayi usahakan yang praktis. Kalo saya kemaren bawa nasi tim plus lauk2nya blender jadi satu taruh di 2 kotak bekal kecil (untuk 2x makan). Kalo mau panas, bisa minta hangatkan sama pramugarinya. Sama bawa cemilan2 yang disukai bayi (kue ato biskuit) yang bisa dipegang2 sendiri biar bayi ada kegiatan.πŸ˜€
Usahakan susui bayi saat take off dan landing, ato beri cemilan yang bisa dikunyah, karena kegiatan mengunyah bisa mengurangi sakit di telinga karena efek tekanan udara.
Cermati tanda-tanda penunjuk arah. Biasanya saat di Bandara, seringkali disediakan jalur khusus bagi ibu dengan bayi, dan ketika akan boarding, biasanya penumpang dengan bayi bisa masuk pesawat lebih dulu.πŸ˜€
Stok sabar yang banyak, karena pegel juga mangku bayi 7 jam nggak bisa bergerak…πŸ˜€

Semoga bermanfaat yaaa…. Hati2 di jalan.πŸ˜€

gambar dari sini

18 thoughts on “7 jam di udara bersama baby Nisa

  1. Subhanallah, aku ko merinding bacanya, mak. salut atas keberanian mudik sendirian dengan Nisa. dan ternyata Nisa tau kalau mamanya bakalan ngajakin mudik, alhasil Nisa pun tenang ga merepotkan yaa. kunjungan pertamaπŸ™‚

    1. Hehe… ini namanya the power of kepepet, mak… pokoknya di-berani-berani-in…πŸ˜€ Alhamdulillah Nisa anak manis, nggak ngerepotin mamanya… makasih kunjungannya mak mira…πŸ˜€

  2. Memang ibu yg menentukan enjoy tidaknya perjalanan. Jika si ibu tenang, perjalanan pasti aman meski capek. Perjalanan panjang yg paling mengkhawatirkan itu jika si baby mencret atau kembung. Jadi semua harus serba bersih dan kering. Wajib bawa hand sanitizer.πŸ™‚

  3. Hebat ya Bunda nih, berani mudik bawa baby sendirian (7 jam pula). Untungnya dede Nisa pinter banget, ga rewel. Saluut deh Bund, soalnya pernah juga bawa Arien pertama kali naik pesawat (umur 4 bln), 35 menit perjalanan aja, 5 menit pertama ituu nangis terus Bund, aku udah keringet dingin aja bingung mau gimana, dikasih apapun ga mau diem, akhirnya tidur sendiri. Padahal ama suami tuh Bund, apalagi kayak Bunda yang sendirian. Wow!

    1. Suasana hati ibu bisa mempengaruhi suasana hati bayi juga bund… jd bener kata mak Lusi di atas, si ibu harus tenang, ga boleh panik. Trus bener-bener usahakan ibu ga ribet supaya baby nyaman, ibu jg nyaman,, makanya biasanya penerbangan internasional, ibu dan bayi masuk duluan saat pesawat masih sepi penumpang jd ga berjubel. Tapi klo penerbangan domestik kayaknya ga gitu ya…😦 soalnya saya pengalaman naik pesawat Jakarta-Jogja (PP), pas boarding barengan sama penumpang lain agak berjubel, ini yang bikin baby ga nyaman, jadi Nisa sempet nangis waktu itu, tapi sebentar aja, begitu saya udah duduk enak trus nenen, diem sendiri… hehe…πŸ˜€

  4. Nisa baik bangeeeeet!
    Pasti deg-deg-an ya mbak, bawa bayi selama itu sendirian….Salut deh sama mbak! Mdh2an tipsnya berguna klo aku suatu hari ke Jepang besok *ngarep*

  5. Wah keren mamanya nisa 7 jam perjalanan naik pesawat cuma berdua sama nisa. . ^^
    bulan depan saya rncn mudik ke kampung di jawa timur mbk, anak saya umur 18 bulan, umur segini lagi ga bisa diem, saya takut dia bosen dan rewel di pesawat. Kalo dulu terakhir naik pesawat pas dia umur 3 bulan, jd selama perjalanan anak saya bobo terus, ga rempong jadinya,,hehe. . Td udah baca tipsnya mama nisa tp msh khawatir juga bawa anak umur segini @,@, gimana dong mbk? Ohya yg maskapai penerbangan jkt-jogja yg mama nisa pake itu maskapai apa? Saya dulu pake citilink, yg punya anak kecil dan hamil disuruh boarding duluan, ga tau deh kalo maskapai lain

    1. salam kenal ummu syahida. wah, umur 18 bulan udah bisa jalan2 dong ya, hmm.. repot jg kalo anak minta jalan2. Ummu mudik ke jawa timur dari mana? Kira2 berapa jam perjalanan? Kalo sesama pulau jawa aja paling 1 jam-an ya, ga lama. Siapin mainan aja ato cemilan di kursi, biar anak “sibuk” hehe. Kalo saya dulu jkt-jogja naik maskapai apa ya, lion air klo ga salah, apa mandala ya? hihi, lupa.πŸ˜›
      Ibunya tenang aja, ga usah panik. Kalo ibu tenang, insyaAllah anak jg jadi tenang. Ga usah mikir macem2, pikirin aja perjalanan menyenangkan. Selamat mudik.πŸ™‚

  6. Hai mbak, seneng baca kisahnya .. kayaknya enak bener anaknya anteng ya seneng bobo, minggu depan perjalanan perdana anak saya nih 8m2w ke eropa mudik ke tempat kelahiran bapaknya, perjalanan kurleb 16 jam (termasuk transit di dubai 2 jam) … mayan deg2 an meskipun balik ke sana ada suami & mertua, masalahnya anak saya lagi fase yang ga mau ditinggal saya & sekembali dari sana juga cuma saya & suami aja, krn mertua stay disana .. dirumah kalo lagi rewel ga bisa juga ditenangin sama mertua/bapaknya & kalo makan,pas saya lagi kerja kebiasaan mbak yang jaga kasih makan dengan gendong, jadinya makan dipangku suka rewel … kira2 kalo bawa MPASI rumahan dari rumah tahan brapa lama mbak?masuk cooler bag/semacamnya gitu kah? lalu ada rekomen biskuit bayi? karena selama ini saya ga kasih anak saya biskuit, cuma awal2 aja pas MPASI sekitar 2x itu juga dia ga doyan. Gendongan depannya yang carrier / wrap gitu mbak?

    1. hai Mbak Akaisha, salam kenal. Wah, mau mudik ya, senangnya. perjalanan 16 jam, berarti 2X penerbangan ya, masing-masing 8 jam-an gitu? wow, lama yah. hehe. gpp Mbak. Sama kayak nisa dulu jg ga mau lepas dari saya, sama orang lain selain saya ga mau. mamanya yg sabar aja, nisa dulu adaptasi di Indo sama eyang2nya makan waktu 1 bulanan. hihihi, lumayan lama yah. gpp, lama2 jg terbiasa. semangaat Mbak.
      iya, gendongannya yg carrier lebih enak, nyusuin jg lebih gampang ga harus lepas gendongannya jg bisa. untuk MPASI rumahan, saya belum pengalaman Mbak bawa bekal jauh lebih dari 8 jam. Tapi jangan khawatir, bisa kok. Saya kasih link nya ya, Mbak silakan baca di situs mpasi rumahan. Selamat mudik ya! Have a nice flight!πŸ™‚
      http://www.mpasirumahan.com/2010/10/travelling-bersama-batita-dan-tetap-ber.html

  7. Haai Nisa, Nisa keren euy mudik anteng naik pesawat. Besok Fira mau saya bawa ke Bandung…awalnya girang dong naik mobil dan bisa menggunakan car set, etapi akhirnya diputuskan untuk ikut bis rombongan kantor suami, Laah…piye mau naro carset, karena sejarahnya Fira itu rewel jika di pangkuan, pinginnya tiduran. Semoga enggak akan rewel seperti dugaanku jika naik bis. Pingin kek kakak Nisa ach

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s