Sepeda ‘Mama Chari’ namanya

Orang Jepang seneng banget sama sepeda. Di mana2 pasti ketemu sepeda. Tiap2 rumah pasti punya sepeda. Sepeda praktis sih, dan ramah lingkungan pastinya.

Selama ini saya kalau belanja seringnya sih di supermarket deket rumah. Di Jepang mana ada tukang sayur lewat tiap hari kayak di Indonesia. Jadi ya saya belanja di supermarket, sekali belanja buat persediaan 3-4 hari. Jarak rumah-supermarket kira-kira 15-20 menit jalan kaki. Ada juga bis, tapi nggak tiap waktu lewat, ada jadwalnya. Jadilah saya jalan kaki sambil gendong Nisa. Kadang pake stroller sih (kereta bayi) kalo Nisa lagi mood, kalo nggak mood ya minta gendong,, fiuh… :p

gambar diambil dari http://www.flickr.com/photos

Nisa makin gede pasti tambah berat ya, ditambah bawa barang belanjaan, trus jalan kaki 15 menit, Huh Hah Huh Hah… cukup gempor.πŸ˜€ Makanya saya ngiri banget liat Mama-Mama Jepang pake sepeda, belanja sambil bawa anak. Kayaknya enak banget gitu. Sepedanya dilengkapi boncengan untuk anak. Ada yang di belakang, ada yang di depan, bahkan ada yang dua2nya depan belakang. Emang di Jepang safety itu nomor satu. Walaupun cuma sepeda, tapi keamanan dan kenyamanan juga penting, apalagi bonceng anak balita.

gambar diambil dari tweets.tokyobybike.com

Boncengannya ada sabuk pengamannya, jadi anak nggak akan jatoh, selain itu anak juga wajib pake helm. Sepeda ini populer banget di Jepang. Namanya Mama Chari. Biasanya emang Mama-Mama sih yang pake, Papa-Papa jarang banget. Pengeeeeen……πŸ˜€

Mengingat Nisa sekarang udah setahun, udah bisa jalan, udah bisa duduk sendiri, jadi saya pikir udah aman naik sepeda model gini. Saya sih udah ngajuin proposal ke Papanya Nisa, semoga segera dikabulkan… aamiin…πŸ™‚

Tiap pergi ke supermarket yang ada jualan sepedanya, saya selalu ngelirik harga sepeda. Ternyata sepeda dan boncengannya dijual terpisah. Sepedanya sih sepeda biasa juga bisa, tinggal nanti dipasang sendiri boncengan anaknya. Harga sepeda biasa, itu kisaran 8.000 – 20.000 yen, tergantung jenis dan modelnya. Kalo dirupiahin sekitar 800ribu – 2juta. Trus untuk boncengannya juga beragam tergantung modelnya. Tapi perkiraan harga sekitar 5.000 yen (500ribu rupiah), bisa kurang bisa lebih. Huah, mahal juga ya… ckckck… Cari boncengan yang second nih, belom dapet2. Kan lumayan bisa irit. Ato nunggu lungsuran dari temen, hmm… siapa ya? ^^

Lumayan kan kalo ada sepeda, kalo belanja jadi ringan. Hemat waktu, hemat tenaga, hemat uang juga nggak ya? haha…πŸ˜€

Ayo, Ibu-Ibu di Indo coba juga sepedaan! Biar lebih sehat..hehe. Tapi, hati2 ya, kalo bonceng anak pastikan anaknya bener2 safe. Trus sepedanya yang ada keranjangnya juga ya Bu… biar belanjaannya taroh di keranjang, nggak repot bawanya. Lumayan hemat ongkos ojek kan?πŸ˜€

cup cup muah dari Nisa chan… :*

4 thoughts on “Sepeda ‘Mama Chari’ namanya

  1. Huaaaa….sepeda idamankuuuuu….kayaknya kita sama nih obsesi sepeda. Emang susah mbak klo kemana-mana jalan kaki bawa balita, padahal Little Bee itu anti digendong sih, cumaaaa…tetap aja capek bok hihihi…

    *toss dulu dong ah*

  2. salam kenal mbak..saya dengan lis dari sulawesi tenggara,kendari. saya tertarik dgn cerita mbak…sepedanya unik…kalau di Indonesia sudah ada yang jual seperti itu tidak ya mbak? terimakasih
    salam kenal..☺☺

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s