Lebaran pertama di Jepang

Ini kisah lebaran tahun lalu. Menurut saya paling berkesan. Karena tahun itu saya baru aja dapat anugrah terindah dalam hidup saya, yaitu kelahiran putri cantik saya yang pertama, Nisa. Di luar negeri pula.

Nisa lahir tanggal 17 Agustus 2011, pas hari kemerdekaan. Pas 17 Ramadhan pula. Benar-benar spesial kan? Tapi, saya nggak akan cerita soal kenangan hari kemerdekaan yang barengan sama kelahiran putri saya, udah sering soalnya, hehe…πŸ™‚ Sekarang saya coba cerita tentang bagaimana rasanya melalui Hari Raya Idul Fitri di Jepang. Jauh dari keluarga dan dengan segala keterbatasan yang ada.

Kalau nggak salah tahun 2011, Idul Fitri jatuh pada tanggal 30 Agustus ya? Hari selasa, kalau nggak salah juga. Di Jepang, masyarakatnya nggak merayakan Idul Fitri, jadi otomatis nggak ada hari libur. Suami tetep kerja seperti biasa. Nggak ada takbir, nggak ada masakan istimewa, nggak ada yang spesial kecuali bayi mungil saya tentunya…πŸ™‚

Walopun nggak terasa suasana Lebaran, kami tetap cari tau dimana sholat Ied diadakan di kota kami. Memang nggak banyak orang muslim di Jepang, tapi bukannya nggak ada sama sekali event Islam di sini. Ada, tapi skala nya kecil. Untuk wilayah prefektur Aichi, sholat Ied dipusatkan di Kota Nagoya. Di Nagoya memang ada masjid, tapi sholat Ied nggak dilaksanakan di masjid melainkan menyewa gedung karena nggak cukup jika harus dilaksanakan di masjid. Maka diputuskan sholat Ied diΒ Port Messe Nagoya. Gedungnya ada di lokasi pelabuhan. Karena jam operasional gedung baru buka jam 09:00 pagi, maka sholat Ied baru dilaksanakan jam 10:00 pagi waktu Jepang. Memang begitu aturannya dan kami harus patuh. Sebagai kaum minoritas kami nggak ingin ada masalah.πŸ™‚

Karena suami kerja, jadi nggak bisa sholat Ied di Nagoya. Tapi, karena masuknya siang, sebenernya masih ada waktu sih, hanya kalau harus ke Nagoya terlalu jauh. Akhirnya suami sholat Ied di masjid kota Anjo, lebih dekat dari rumah. Dibilang masjid sebenarnya lebih mirip mushola kalau di Indonesia. Masjid ini punya orang Pakistan, dan nggak ada jamaah perempuannya, jadi masjid ini memang hanya untuk jamaah laki-laki aja.

Saya yang waktu itu kedatangan Mamah dari Indonesia, sempet bingung juga mau sholat Ied apa nggak, karena saya punya bayi dan masih nifas. Tapi, sayang juga si Mamah udah jauh-jauh datang dari Indonesia nggak merasakan suasana Lebaran di sini. Paling nggak, ikut sholat Ied lah. Akhirnya diputuskan saya dan Mamah berangkat ke Nagoya, bawa Nisa yang masih 2 minggu, hehe… Kami berangkat bareng teman orang Indonesia juga. Naik kereta kira-kira 45 menit – 1 jam. Pertama naik kereta sampai stasiun Nagoya, kemudian ganti kereta khusus ke arah pelabuhan. Karena kami berangkat pas ‘rush hour’ orang-orang berangkat kerja, jadi ya harus ikut berdesakan di kereta. Untungnya dikasih tempat duduk (liat bayi kali ya)…πŸ™‚

Nisa dan Eyang Mami dan Tante Dini
Nisa dan Eyang Mami dan Tante Dini (di kereta)

Suasana baru terasa beda pas di stasiun Nagoya mau ganti kereta. Mulai banyak orang-orang muslim yang saya lihat. Rupanya mereka semua juga mau sholat Ied. Kami satu tujuan… yeeeayy! Macam-macam ras, ada orang Arab, Pakistan, India, Asia, Indonesia juga ada, semua pake baju khas masing-masing. Ada yang bawa anak, bayi, sampe kereta bayi juga ikut dibawa ke dalam kereta.. hihi… kayak mau piknik aja. Rasanya seneng banget liatnya, rasanya jadi kayak bukan di Jepang.πŸ˜€

Sampe di tempatnya, Alhamdulillah Mamah bisa sholat Ied dengan lancar. Saya tunggu di luar. Sholatnya di dalam gedung pertemuan. Nggak ada speaker yang mengumandangkan takbir (emang nggak boleh), takbir hanya terdengar di ruangan sholat.πŸ™‚ Khutbah dibacakan dalam bahasa Arab dan Inggris. Saya di luar kumpul sama ibu-ibu yang nungguin anaknya nggak sholat. Tambah banyak kenalan deh…πŸ˜‰

Untungnya Nisa nggak rewel, karena nunggunya di dalem gedung jadi nggak panas, hehe… Selain itu saya juga bekal ASIP (air susu ibu perah) taruh di botol, buat jaga-jaga seandainya saya nggak bisa menyusui langsung. Tapi ternyata nggak masalah kok. Memang Allah memudahkan semuanya, Alhamdulillah…πŸ™‚

Selesai sholat, kami langsung pulang, nggak sempat main karena emang cuaca panas (musim panas) dan lagipula kasian bawa Nisa masih 2 minggu lama-lama di luar. Begitulah cerita sholat Ied saya pertama di Jepang (walopun saya nggak sholat sih, hehe). Meskipun tinggal jauh dari keluarga, tapi Alhamdulillah saya masih bisa merayakan Idul Fitri bersama orang-orang muslim lainnya dari berbagai ras.

Terakhir saya mau kasih tips membawa bayi bepergian versi sayaπŸ˜‰

  • Pakai gendongan yang nyaman. Nyaman buat si baby dan ibunya. Pastikan baby bisa menyusui dengan mudah tanpa perlu melepas gendongan.
  • Pakaikan baby baju yang nyaman. Tergantung musim dan cuaca. Kalau panas, jangan pakai baju lapis-lapis. Kalau usia baby masih 1 bulan atau di bawah 1 bulan, bisa sambil dibedong longgar supaya tidurnya nggak terlalu terganggu (optional sih, tergantung nyamannya baby). Oya, jangan lupa pakai diapers, jangan popok kain, supaya nggak repot kalau pipis-pipis di jalan.
  • Bawa satu tas perlengkapan baby. Satu aja, nggak usah banyak-banyak. Kalau bisa tasnya yang bisa digendong di belakang biar praktis dan nggak berat. Popok ganti, tisu basah, baju ganti, handuk kecil, dan barang-barang si ibu juga masuk situ semua. Usahakan disusun yang rapi biar nggak ribet kalau mau ngambil-ngambil.
  • Bawa apron menyusui ato syal jika harus menyusui di tempat umum (ato kalau yang pake jilbab bisa ditutup jilbab). Ato bisa juga bawa bekal ASIP taruh di botol. Nggak usah banyak-banyak (bawa 1-2 botol aja), cuma jaga-jaga aja kalau lagi di kendaraan umum baby rewel minta mimik, tapi si ibu ribet ato malu nyusuin langsung…πŸ™‚

Semoga bermanfaat ya…

cup cup muah dari Nisa chan….πŸ˜‰

19 thoughts on “Lebaran pertama di Jepang

  1. Terima kasih mama Nisa sudah tercatat sebagai Kontes Kenangan di Sumiyati-RaditCelluler, matur nuhun sangetπŸ™‚. wah asyiknya yg tinggal di Jepang tetep menjalankan Sholat Ied walaupun harus berdesakan di kereta, semangat mbakπŸ™‚

      1. Assalamu’alaikum mama nisa. saya kheysia. mau tanya dong, kira2 klo ke jepang bawa baby ribet ga? trus kira2 ke tempat mana aja ya yg friendly sm baby? new mom soalnya rencana thn depan mau ke jepang jln2. musim semi tuh bulan apa ya? thanks..

      2. wa’alaikum salam mbak kheysia. travelling with baby, ribet ga ribet sih, tergantung gimana ibu dan baby nya sendiri, persiapan dan kondisi harus jadi perhatian. kalau tempat wisata di Jepang biasanya sih selalu ramah anak.πŸ™‚
        musim semi, kalau mau lihat bunga sakura, saya sarankan berangkat bulan april awal (minggu pertama). karena bunga sakura ini waktu mekarnya sebentar banget, jadi minggu kedua april kadang udah rontok.
        semoga lancar rencananya.πŸ™‚

      3. Amiin. Makasih ya mama nisa. Semoga bisa nih bawa baby kesana. Klo april thn depan insyaAllah udh agak kuat babyku. Sekali lg makasih yaa..

      4. ooh, insyaAllah udah kuat. oya, kalau pergi bulan april, walaupun udah lewat musim dingin dan udah masuk musim semi, tapi suhu masih agak dingin. sekitar 20 derajat celcius. Kalau cuaca berangin kadang bisa turun 17-18 derajat, cukup dingin bagi orang Indonesia. Jadi bawa jaket, dan pakai baju lengan panjang.πŸ™‚

      5. Ok. Makasih atas tipsnya mba. Makin penasaran sama jepang. Skrg lg bikin itinerary dn lg nyari hotel yg mau nerima baby. Denger2 klo hostel atw guesthouse ga mau nerima anak2 ya..

      6. Iya, kalau hostel agak susah sih yg mau nerima anak2, apalagi bayi. Karena mungkin tempatnya dinilai agak kurang nyaman buat baby.
        Coba cari ryokan (model penginapan ala jepang). Biasanya ada juga yg murah.πŸ™‚

  2. Wah, unik ya merayakan lebaran di luar negeri. Unik tapi ada suasana sendu dan sunyi ya. Ga bisa bayangin lebaran sesepi itu tanpa takbir tanpa gegap gempita silaturrahim kayak di Indonesia. Suasana lebaran dengan kondisi lalu lintas yang sama seperti biasa. Pasti rindu kampung halaman ya Bunda?

    Berarti Nisa skrg berapa tahun usianya? Masih di Jepang? Semoga jadi anak salihah dab salam kenal serta sukses selalu…

    1. Sepi pasti pak.. tapi ya tetep harus disyukuri aja.πŸ™‚ Beginilah hidup di negeri yang mayoritas penduduknya bukan muslim. Nisa sekarang udah setahun pak, masih di jepang… lebaran kemarin juga kami lalui di sini, nggak mudik, hehe.. kapan2 saya ceritakan lagi. Makasih doanya,, sukses juga…πŸ˜‰

      1. Iya, bagilah cerita lucu atau unik selama tinggal di sana…Tetap semangat dan semoga menang kontesnya…πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s