I’m a mother now

taken by friend

Tanggal 17 Agustus 2011,  saya resmi menyandang gelar sebagai seorang ibu.  Udah setahun yah. Sama kayak Indonesia yang memproklamasikan kemerdekaan, saya memproklamasikan kelahiran anak saya. ^^

Kok bisa pas 17an yah?

iya nih…

Normal apa cesar jeng?

cesar…

Ooohh

Jujur pertanyaan itu menjatuhkan saya. Kalo sesama ibu pasti ngerti lah perasaan kayak gini. Bagi para ibu di seluruh dunia pasti mengimpikan melahirkan anak secara normal. Serasa sempurna karena bisa melahirkan dan terasa makin sempurna dengan proses yang alami.

Tapi, melahirkan di luar negeri udah pengalaman yang cukup heroik lah menurut saya. Memang prosesnya cepet banget sih kalo saya inget2 lagi. Saya cuma ngerasain mules2 semaleman aja kok, nggak sampe berhari2, itu pun ilang2an, saya masih bisa tidur lumayan nyenyak. Besok paginya saya juga masih aktivitas kayak biasa, masak, senam, beberes rumah, nonton upacara bendera di tv Indonesia (kan lagi 17an).

Siangnya baru deh saya ngerasain mules yang rada lama dan teratur. Mana sendirian di rumah lagi. Suami waktu itu lagi bersih2 apartemen lama sebelum dikembalikan ke pemiliknya (ceritanya kami baru aja pindah ke apartemen baru). Waktu itu lagi libur musim panas, jadi suami nggak kerja. Sebelum suami pergi, saya iseng bilang, “kalo lahir malam ini gimana, mas?” (waktu itu msh panggil mas,, sekarang papah hihi). Saya lupa jawaban suami waktu itu apa.

Dan bener aja, pas mau rebahan tidur buat ngilangin sakit, eh, tiba2 ketuban pecah. TUS gitu kayaknya bunyinya, langsung ngompol saya, bingung, panik sendirian. Cari2 baju ganti, celana dalem sama pembalut buat nampung tu air ketuban yang masih terus ngalir. Abis itu telpon suami suru cepet pulang. Setelah rapi udah ganti baju, saya telpon RS, bilang kalo saya mau lahiran. Sebelumnya udah dikasih tau cara2 telpon RS, ada di buku panduan juga, nanti akan ditanya nama siapa, nomor kartu pasien berapa, trus apa yang dirasa sekarang, kontraksi udah berapa menit, kapan rencana lahiran (HPL -hari perkiraan lahir), alamat dimana, berapa lama perjalanan ke RS, dll, terakhir butuh ambulan nggak buat jemput. Saya bilang saya naik mobil kira2 15 menit.

Hai, wakarimashita… kata petugas RS nya.

Suami sampe rumah, langsung ngacir ke RS. Tas melahirkan udah siap. Pas berangkat ke RS, saya nggak ngerasain sakit sama sekali, saya masih bisa jalan kayak biasa, nggak kayak orang mau melahirkan. Cuma orang2 nggak tau aja kalo saya lagi ngompol ketuban (selama perjalanan, masih ngompol aja saya).😀

Sampe RS, saya langsung diperiksa, masih bukaan 1. Harusnya masih lama ya, tapi karena ketuban dah pecah, jadi saya langsung ngamar deh (nginep maksudnya). Saya diajak ke kamar pasien, dijelasin ini itu sama suster, sambil perut saya dililitin alat buat periksa denyut jantung janin. Nah, di situ deh saya mulai ngerasain mules lg. Pas dokter dateng periksa hasil alat denyut, shock saya waktu dokter bilang katanya denyut jantung janin saya lemah, nggak bagus, kalo nggak segera lahir bisa mati di dalem.

Karena pembukaan saya nggak nambah2 dan kayaknya masih lama, trus ngeliat denyut jantung bayi yang hampir datar, jalan satu2nya adalah operasi. Sekarang giliran jantung saya yang kayaknya berhenti sejenak. Saya liat suami, suami liat saya, dokter liat kami. Nggak mau ambil resiko apapun soal nyawa anak saya, saya dan suami akhirnya setuju operasi ceasar. Persiapan pun segera dilakukan, kurang dari satu jam saya akan menghadapi ruang eksekusi. Selama itu saya masih terus kontraksi. Masih berharap bayi saya bisa tiba2 lahir sebelum persiapan operasi selesai.

Tapi, kenyataan berkata lain, saya dibawa ke ruang operasi, suami menunggu di luar. Susah ternyata waktu disuruh tiduran melengkung meluk lutut dalam keadaan perut gede dan kontraksi, pas mau disuntik obat bius. Abis itu saya pasrah deh diapa2in dokter2. Dokternya banyak. Bius lokal, dari perut ke bawah mati rasa, tapi saya masih sadar.

Saya nggak tau kapan bayi saya lahir, waktu terasa lama banget di ruang operasi. Nggak ada jerit tangis bayi,tau2 dokter saya bawa kotak inkubator berisi bayi dan bilang itu bayi saya. Saya bingung, mau nangis apa mau senyum nggak ngerti, jadinya saya bengong aja. Lagian cepet banget, dokter langsung bawa pergi bayi saya, kirain saya bisa peluk. 😦

Sampe kamar lagi. Siapa bilang operasi ceasar nggak sakit?? Sakitnya justru setelah melahirkan. Semaleman saya nyeri dari perut sampe ke kaki, pemulihan obat bius. Sakit tapi nggak bisa ngapa2in karena emang belum bisa bergerak. Nggak bisa liat bayi, suami dan kerabat juga nggak ada (FYI; keluarga pasien nggak boleh nginep di RS/kamar pasien). Sedih banget kan? Sendirian nahan sakit, cuma ditemenin suster yang bolak balik nge-cek infus n kateter. Saya jadi mikir, ini saya abis ngapain sih? Melahirkan kah? Trus mana bayi nya? Trus mana suami, orangtua, kerabat, temen2 semua yang dateng jenguk bawa ucapan selamat n senyum?😦

Besok pagi, saya udah makan, duduk, trus siang belajar jalan sama suster. Suami dateng jenguk pagi2, trus ditinggal kerja deh (libur musim panas selesai). Huaaa…. kembali berjuang sendiri. Yah, sudahlah…

Setelah mungkin dirasa suster udah cukup mahir jalan sendiri, saya latihan jalan sendiri. Jalan kayak keong agak ngangkang nahan sakit sambil pegangan tiang infus.😀 Saya jalan menuju ruang bayi. Ayo, pasti bisa,, you are a mom, now! Begitu saya menyemangati diri sendiri.

Sampe di ruang bayi, melihat bayi saya dari dekat (masih terhalang kotak inkubator, sih..). Perasaan langsung haru biru (kayak sinetron). So beautiful and so tiny… (BB lahir 2,2 kg). Tapi belum bisa peluk, huhu…😦

Annisa Mana Setiawan (1 day old)

Di situ baru deh saya tau, bayi saya lahir jam 18:27 waktu Jepang, berat 2,2 kg, panjang 47 cm, tanggal 17 Agustus 2011 (Heisei 23 -tahun Jepang-), bertepatan tgl 17 Ramadhan 1432 H. Subhanalloooh…… walhamdulillaaahh… Allahu Akbar!!

Setelah itu, baru deh saya update status di facebook…haha😀 Maklum tinggal di LN, jadi temen2nya ‘maya’ semua deh… ;p

Saya baru bisa peluk gendong bayi saya hari ketiga setelah melahirkan, sambil diajarin menyusui juga (sebelumnya ASI saya dipompa).

Yah, bisa dibilang itu bukan cara melahirkan impian saya. Tapi saya nggak mau menyesal. Semua disyukuri aja. Bayi saya Alhamdulillah sehat, ASI saya lancar, saya juga nggak ada masalah. Selanjutnya yang ada hanya nikmat menjadi seorang ibu…🙂

Masih mau meremehkan ibu ceasar? Lahiran normal atopun ceasar, sama-sama ibu toh? Surga tetap ada di bawah telapak kaki ibu. Nggak ada keterangan ibu yang lahiran normal or ceasar… :p

وَوَصَّيْنَا الْإِنسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْناً عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun . Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman : 14)

Dalam ayat ini disebutkan bahwa ibu mengalami tiga macam kepayahan, yang pertama adalah hamil, kemudian melahirkan dan selanjutnya menyusui. Karena itu kebaikan kepada ibu tiga kali lebih besar daripada kepada ayah. Sebagaimana dikemukakan dalam sebuah hadits,

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ :يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِي؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ أُمُّكَ، قَالَ ثُمَّ مَنْ، قَالَ أَبُوْكَ

Dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, belia berkata, “Seseorang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’” (HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548)

Subhanalloooh…….. indah ya Islam… menempatkan ibu di posisi yang mulia…😉

Alhamdulillah… I’m a mother now…

Yuk, jadi ibu yang sholehah… insyaAllah… aamiin….🙂

2 thoughts on “I’m a mother now

  1. Bener banget nih mak, banyak yg meremehkan caesar, saya juga caesar karena kondisi janin. Dan yep caesar juga sakit dan harus dipaksa jalan dan miring kiri kanaitu rasanya luar biasa. Anaknya cantik mak,😀

    1. iya mak,, baik ibu yg lahiran normal ato caesar, yang penting judulnya jadi ibu ya mak…😉 perjuangannya ttp luar biasa… makasi mak karina, baby Kieanna jg cantik mak… salam kenal y dari nisa chan…😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s