Moving to new world

 26 Maret 2011… Nihon ni Yokoso!
Pertama kali saya terbang ke Jepang. Misinya adalah menyusul suami dan tinggal menetap ceritanya. Keberangkatan saya mengundang cukup banyak tanya dan kecemasan. Maklum, Jepang waktu itu kan habis dilanda gempa tsunami. Orang2 Indo yang di Jepang aja pada pulang ngungsi, lah ini saya malah pergi ke sono, gimana toh? Yah, mau gimana lagi… tiket pesawat udah dibeli sebelum gempa, trus rasa rindu yang udah ga tertahankan… cieehh….. Jadilah saya berangkat hari itu tanggal 26 Maret 2011.
Dan waktu itu kondisi saya sudah hamil 4 bulan sodara-sodara. Sebelumnya pasti lah udah kontrol dan dapet ijin terbang dari dokter. Selanjutnya tinggal banyak berdoa semoga selamat dan sehat2 janin saya. Saya naik pesawat Garuda Indonesia waktu itu tujuan Nagoya. Alasannya kalo naik airlines lokal paling ga kan ada bahasa indonesianya, biar nggak gagap gitu pas di atas… hahaha.😀
Sebenernya untuk bepergian naik pesawat bagi ibu hamil harus ada surat keterangan dari dokter. Tapiiii… dokter saya bandel nggak buatin buat saya, padahal saya udah bilang dokternya looh. Soalnya waktu itu saya kurus sih, jadi kehamilan 4 bulan saya hampir ga keliatan. Berat badan saya aja masih 40 kg waktu itu, turun 2 kilo karena dikuras waktu trimester pertama (mual2 maksudnya). Jadi, saya emang ga bilang ke maskapainya kalo saya sedang hamil. Bandel kan, untung aja nggak kenapa napa janinnya (jangan ditiru yah ibu2…). Padahal perjalanan Jakarta-Nagoya kurang lebih 8 jam, sangat beresiko buat ibu hamil. Tapi karena kehamilan saya udah masuk trimester kedua, kata dokter udah masuk tahap aman untuk bepergian jauh.
Kalo untuk visa, saya waktu itu langsung urus visa khusus, visa menetap dalam jangka waktu tertentu. Syarat pengajuan visa ini selain paspor, harus ada Certificate of Eligibility (apa yah bahasa Indonesianya? Surat Kelayakan? @_@). Hmm… gitu deh. Untuk dapet surat ini, harus ada pihak penjamin di Jepang sono. Kalo saya ya suami lah pastinya. Visa suami saya adalah visa kerja, jadi bisa undang family untuk tinggal. Kalo nggak salah yang bisa undang family untuk tinggal adalah yang pegang visa kerja dan visa pelajar di Jepang (kalo nggak salah loh ya).😀 Jadi singkat cerita, suami udah urus berkas2 di imigrasi Jepang untuk mengundang saya ke Jepang. Nanti pihak imigrasi Jepang akan mengeluarkan Certificate of Eligiblity itu tadi. Trus suratnya itu dikirim ke saya untuk diproses guna pengajuan visa saya di kantor kedutaan besar Jepang yang ada di Jakarta. Begitu ceritanya…
Untuk lebih jelasnya soal pengajuan visa ke Jepang bisa dilihat di sini.
Berangkat dari Jakarta malam, sampai Nagoya pagi. Setelah melalui pemeriksaan paspor dan visa di imigrasi, akhirnya saya bisa masuk Negara Jepang. Keluar pintu exit, langsung deh ketemu suami. Cieehh…… jangan berharap ada adegan mesra ya (walopun masih dibilang pengantin baru). 😀
Halo Japan! Be nice yaaa…..😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s